April 24, 2011

Sebuah Pelajaran

Posted by Lyla
Assalamualaikum...

Alhamdulillah...  sebuah kesyukuran yang tiada henti untuk diungkapkan..  dan sebuah kesyukuran yang ana simpulan, apabila berakhirnya sebuah perjalanan kehidupan.  berjuang dalam rona kehidupan yg kini akhirnya mencapai noktah, akhirnya tamatlah gelaran sbg pelajar. Walaupun sepatutnya habis lebih awal, namun ana yakin extend satu semester adalah sebuah hikmah yg alhamdulillah terbukti penuh hikmah dalam kehidupan ana. 
Merdeka. itulah mungkin keriangan yang bisa bermain dari teman2... sejujurnya hati tidak merasa apa-apa kecuali berfikir akan langkah hidup seterusnya... melupakan seketika niat untuk berkahwin, menjadikan diri lebih banyak berfikir akan diri, dan kini berusaha untuk cuba memperbaiki diri, tidak berhenti akan cuba mendidik diri menjadi wanita solehah... insya'allah...

Berlalu sekeping kenangan.. ku yakin akan ada lagi kenangan baru yang akan mengukir, mungkin cerita malah duka, wallahualam.. apa pun yg bakal datang, akan ku tempuhi peni tabah dan kuat.... insya'allah.... Melalui sat2 manis dulu.. apa yang manis, adalah rona perjalanan musafir, yang keluar mencari ilmu, dalam perjalanannya sedetik penuh kemanisan yg meletus sehari-hari...  Mahupun kadang kesukaran dilalui, segalanya menjadi manis dengan setiap apa yang hadir kita hargai.... indah.. dan penuh bermakna... biarlah kenangan ini dicatit buat memori diri tak kala mungkin lupa dgn izinnya...

Sedikit memoir  beserta foto perjalanan ana ukirkan... yang bermula dari rumah yang dijadikan persinggahan seketika. Kerana ini adalah yang terakhir... T_T

  
~ Tangga tinggi ini di lalui tat kala memulakan langkah perjuangan ke kampus, dan datang dan kembali ke tempat persinggahan...  ketika menaiki tngga ini, pasti keletihan langit yg indah, di saat doa kusarungkan agar langkah seterusnya dalam lindungan-Nya.. dan langit yg terbentang luas itu.. ada Dia yang maha memerhati stp inci dan hama hambanya... 
............................................................

~ Melalu perjalanan penuh bermakna..  saat melintasi jalan besar ini.. kadang berlari, kadang berjalan...  Saat itu ku memikirkan kematian.. andai saja ajal ku berakhir disini... melihat akan keindahan gunung ganang tepapar indah dan langit biru tersergam merga, indah... ku yakin Allah bersama diri ini.. bersama setiap langkahku.... 
.............................................

~Perjalanan penuh kesyukuran ku teruskan menaiki bas ini... Kerna ingin saat terakhir menaiki bas ini menjadi catitan, ana duduk di tempat yang paling belakang,  ana lebih gemar menaiki bas.. kerana pelajaran selalu bermula di dalamnya....  =)
~ Dalam bas yang mungkin diaiki usang atau sebaliknya, ana bertemu pelbagai jenis hamba Allah.. dan setiap insan itu berbeda... ada yang buat tersenyum, dan ada pula sebaliknya. Bukanlah mencari kelemahan antara setiap satunya, tetapi merenung kembali diri kita, di saat kita mgkin sakit, ada yang lebih sakit, di saat kita susah, ada lebih susah. di saat kita merasa serba kurang, ada yanga lebih kurang!, di saat kita merasa cantik, ada lebih cantik, di saat kita merasa derita dgn ujian Allah, ada yang lebih derita.... Apa pun ia... ia menjadikan kita lebih bersyukur dgn diri kita...  setiap insan yang kita temui, membawa satu pejaran dalam diri kita.. kerana itulah... ana jelaskan, kerana pelajaran bermual di dalamnya...... =)
...................................................

~Akhirnya ku lalui ini kawasan ini... Apa yang menjadikan diri gembira, dan kadang yang mungkin merasa panas dalam suasana, tidak senang mungkin di dalam bas usang... sesekali terluput segalanya ketika melihat suasana sekitar perjalanan. Subhanallah indahnya alam milik Allah... kadang hati tersenyum dan kadang mengalir air mata mengenang betapa kecilnya kita di dunia ini.... 
..........................................................

(1 borneo)
~ Bermain minda dengan keindahan alam.. ku lalui pula pembangunan yang masih diperluas ..tersergam indah memukau mata metropolitan...  Ana terseyum saat mengingat kembali memoir yg terpahat di dalamnya... kadang ketakutan dirasakan, ketika kelalaian menyelinap dalam hati, yang pasti dosa terbentang di hadapan mata, kesal hanya mampu melihat...Cukuplah memori tu, suatu hari nanti akan ku jejak lagi, insya'allah.... 
.....................................................

~ Dari pandangan tingkap bas, apa yang menghiasai mata... selain dari alam dan pembangunan, adalah kemewahan..kesederhanaan...  hati kecil berkata diam,sejenak melihat akan kereta di kiri dan kanan jalan, Seandainya pelajaran ini mampu dirasakan... hadirkanlah dalam diri mereka.. dalam senyuman ada kerisauan, agar suatu hari nanti, ku tidak lagi menaiki bas, janganlah pelajaran ini terhenti buatku.... insya'allah...
................................................

~ Tika kehadiran pemikiran itu menghiburkan ana.... melalui kawasan laut ini... subhanallah indahnya air yang tenang senyum kelangit tanpa tiang mendukunya... Saat itu teringat akan Kuasa Allah mebgubah air tenang ini menjadi amarah spt tsunami.. yang begitu byk pelarajan yang dapat diambil.. hanya ketika memandangnya saja.. 
................................................

Dan 30minit berlalu pantas...   destinasi pertama ku akhiri di terminal bas.....

.................................................
~ Ku teruskan langkah yang lebih mencabar...  akhirnya pelajaran bermula disini, membuatkan akan berfikir lebih banyak,  ana lebih rela menanti di dalam bas, yang kadang 60min lamanya, daripada terus menjadi perhatian di pondok bas, sang mata yang memandang, sinis.. menguji kesabaran. Dalam bas agak besar dan usang ini, sering sesak, menguji ketabahan diri. Berada dalam kelompok masyarakat yg sebgini menjadikan diri lebih faham akan dunia dan segala isinya.. Pelbagai rasa dan kisah setiap kali menaiki bas ini, menjadikan diri lebih memahami orang lain, mendidik diri dengan sifat tawdhuk dan banyak lagi.. meskipun tenggelam dalam keperbedaan diri....
................................................................
Perjalanan diteruskan... yang kadang memakan masa 90minit , lebih atau kurang... 
..............................................................


~ Ana memberhentikan perjalanan di pekan ini.. dan dibawah pokok ini ana menunggu seseorang menjemput kerumah. Di bawah pokok ini pelajaran tidak berhenti.. Di saat Pasar Tamu ini dipenuhi peniaga bila dibuka... pelbagai ujian ana terima, saat inilah diri harus diperkentalkan persaannya... lebih-lebih lagi andai ada mulut yang melemparkan kata sinis. Duduk di phon rimbun ini sekian lama.. dan ini mungkin hari terakhir... setiap kali, ketenangan ku rasakan berteduh di bawahnya.. kesedihan hati, bertukar menjadi ketenangan... 
......................................................

Ketika hari mula gelap menyulubi langit, kakak datang menjemput.. 
( Ketika dijemput akak dan anak saudara yg baru pulang sek...) 
~ berjam melalui sebuah perjalanan, kepenatan terhenti ketika melihat anak saudara ini, yang menjadi teman dan sahabat setia, tidak pernah jemu dalam menghibur hati ini... :)
akhirnya bermulalah  lagi sebuah pelajaran.... 
~ Sesampainya dirumah, ana banyak habiskan masa dengan anak kecil ini.... pelajaran bermula disini, mendidik diri menjadi seorang ibu...tabah dan bijak melayan karenah dan mendidik anak2... impian menjadi isteri dan ibu yang solehah insya'allah... 

Begitulah perjalan kehidupan, apapun yang kita lihat, fikir, dan nilai adalah pelajaran bagi kita.... walaupun  perjalanan ini telah kulalui berulang-ulang.. namun setiap pelajaran nya adalah berbeda andai kita tahu menghargainya... insya'allah... ^_^





3 comments:

Bintun Solehah on April 26, 2011 at 4:05 AM said...

yep. betul kak. sometimes kalau kita sudah biasa melalui tempat2 yg sering kita lalui amat berat utk meniggalkannya... hari2 akhirnya amat sedih..
like this entry ^^ perjalanan yg dirindui~

iLy@s isM@iL on April 26, 2011 at 9:01 AM said...

xtau knape tp ana terharu bila bca nie.....
ana xbuat bgini pn d saat akhir d jepun dlu....mgkin 1krugian d situ tp insyaAllah isi yg dpat d sana akan dguna sbaik mgkin spnjang hayat dan sterusnya

نور لَيْلَى on April 28, 2011 at 10:44 AM said...

@Bintun solehah... benar tu... setiap perjalanan amat berharga... akan dirindui.. Tajuk Perjalanan yg dirindui rasanya lebih sesuai..hihi..^_^

@Anta Ilyas ismail..terharu ke, sebanarnya byk lg ana tak selitkan, sbb dah terlalu pjg.. ana hargai stp saat yg ada, ssh dan sng.. huhu.. walau anta tak bt mcm ni, tp kngn dan apa yg dah anta belajar tersemat d memori.. ^_^

Post a Comment

syukran jazilan.. =) komen anda amat dihargai

Sahabat...

.......

 

Cahaya Malam Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos