May 22, 2011

Impian seorang pencinta...

Posted by Lyla
Assalamualaikum... 

Sudah lama rasanya ana tidak update blog semangat cinta, begitu juga blog lainnya. Bukan kesibukan yang mejadi penghalang, tetapi mungkin minda asyik berehat dari memikirkan sesuatu untuk dikongsikan. Hampir sebulan sudah berehat tenang di kampung halaman, terasa tidak ingin sehari itu berlalu, kerana saat seperti ne, mungkin tak akan datang lagi.  

Indahnya ketenangan yang dicari, saat itu impian-impian mula terukir.. bertahun sudah memerah otak dengan sesuatu yang sudah sebati dalam diri, akhirnya pelbagai impian telah terukir, mungkin ana sudah mula merasa akan dewasa atau sudah dewasa. Dan kedewasaan yang datang mengukir pelbagai cita-cita yang indah lagi manis. cita-cita yang tiada pasti tertunai atau tidak, kita sebagai hamba hanya mampu berusaha , berdoa dan bertawakal pd Allah s.w.t.. dan yakin segalanya yang terbaik telah Allah aturan utntuk kita, insya'allah...

Setiap insan punya cita-cita, punya impian yang semuanya pasti indah... ingin semahu-mahunya manis dan sempurna. Sebagai seorang insan, ana juga punya cita-cita, yang selalu buat ku tersenyum dalam menangis... Impian harus dididik dari mula, apa yang bernama angan-angan biarlah dicapai dengan cara yang diredhai Allah, dgn cara yang betul dan matang. ^_^ 

Kini, ana mendidik dalam dalam ukiran impian, saat dewasa mula menyerap dalam diri, sehingga nafas masih diberi, ana ingin menjadi seorang zaujah, buat seorang lelaki yang benar-benar ikhlas mengasihi, ingin sekali menjadi wanita, isteri dan ibu yang solehah, yang cinta dan kasih sayang hanya untuk zaujku selepas Allah dan RasulNya..  

Ana ingin berkhidmat untuk zaujku, taat padanya..bukan seperti seorang hamba abdi tapi sebagai seorang pencinta yang setia menjaga kunci yang begitu bermakna... kunci syurga yang erat dijaga kebih berharga dari apa yang ada selainnya...  Ingin memahagiakannya setiap saat dengan penuh kasih sayang, memberi ketenangan dalam kekacauan, kegembiraan dalam kedukaan,  kepuasan dalam kekurangan.... saling melengkapi dalam kelemahan.. 

Ana ingin mengucup lembut dahi anak yang keluar dari rahimkku, yang akan ku didik rapi, jauh dari kejahilan, jauh sepertiku yang dikelilingi kejahilan yang sering menyakiti.  Anak-anak yang kenal tuhannya yang satu, rasulNya serta tahu tuntutan agamana, menjaga dan menyintai agamanya...  melahirkan mujahid dan mujahidah yang bersemangat dalam memperjuangan agamanya...


Ana lebih bersemangat ketika membaca profil seorang ummi, blogger yang penulisannya banyak memberi semangat buat diri... sebagai seorang wanita yang menyelami lautan hati seorang wanita, setia menyulam kasih untuk keluarganya... : 

Allah Maha Adil, diberikanNYA kita kesibukkan di sini, tapi dilapangkan NYA di sana.
Kadang tu kita lah yang terakhir menyuap nasi, kitalah yang terakhir melelapkan mata...
Tidur hanya dapat sejam dua...paling lewat ummi bangun adalah jam 4 pagi...

paling cepat ummi tidor adalah jam 12 malam...
tidur pun sambil berjaga kerana anak menyusu ibu...
Sebab itu didiklah anak sebaik mungkin, berilah mereka kasih sayang, supaya hasilnya berbaloi...
sejerih kita mengandungkan, melahirkan, menyusukan, mengasuh dan mendidik mereka...
jangan dikesal apa saja yang terjadi...setiap kali memasak makanan...ungkapkan zikrullah...
moga apa yang mereka makan mendapat keberkatan dan menerangkan hati mereka...



Wahai anak-anakku jadilah kamu semua anak-anak yang soleh dan solehah...



Seperti mana ayah selalu berpesan jangan kita ke syurga seorang diri, bawalah semua sekali...


~ Begitulah impian begitu mudah untuk terukir, dan matlamat ke arah itu  menjadi usaha... Semoga Allah memberi kekuatan buat diri mendepani rona dalam mencapainya, mengekalkan cinta bersama bakal zauj yang bersama menyulam kasih dan memperbaiki diri, dalam menanti saatnya tiba.....sungguh kita hanya merancang, Allah jua merancang, namun Allah sebaik-baik perancang... 

insya'allah..  



0 comments:

Post a Comment

syukran jazilan.. =) komen anda amat dihargai

Sahabat...

.......

 

Cahaya Malam Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos