October 31, 2012

Sekarang

Posted by Lyla
Assalamualaikum...

Sedang keletihan disudut masa, meneliti blog2 yang berlalu mencari sesuatu yang tidak berkesudahan, seketika berhenti sekejap mendengar Fiqh wanita Tv3.
Tesentak fikiran sekejap ingin menjenguk blog sendiri, lama rasanya tak menjenguk. Terbaca komen dari sahabiah yang menanti khabar terkini. Maafkan ana seketika menyepi dari berbicara, rentak kehidupan sekarang tidak mengizinkan. Sehingga kadang lupa berbulan melihat ini.



Alhamdulillah kini ana bahagia sentiasa insya`Allah disamping zauj, ilyas ismail. Menjadi isteri yang masih belajar dan mengurus suami. Sedar tak sedar lagi 2 minggu berakhir lagi sebuah perjalanan hidup sbg pelajar. Next week dah study week, nervous rasanya nak  menghadapi peperangan ini. Semoga semuanyan berjalan lancar. Amin...

Masih bertapak di shah alam, duduk bersama keluarga suami sekian lamanya, sudah setahun lebih usia perkahwinan, rasa baru seminggu lepas di ijab kabulkan. Masih berdua setia sekeluarga, masih belum Allah izinkan punya zuriat sendiri, Mungkin belum masanya, mungkin kami belum cukup bersedia, Allah lebih tahu bila masanya sesuai, ana dan zauj setia menanti masanya. Jujur lahir dari perasaan, kadang rasa sunyi bila berdua dgn suami, rindu rasanya ingin mendengar tangisan bayi, rasanya mendukung bayi. Tiada anak kecil di rumah ini, jarang sekali dapat bermain dengan anak kecil, bila melihat bayi kecil, betapa keinginan mendukung bayi sendiri terasa membuak, lantas sekalipun doa mengiringi, semoga masa itu semakin dekat.
Ya Allah, takut sekali hati ini merasa tidak redha akan rencanaya, semoga hati terus tabah menjalani hari-hari ini dan seterusnya. Insya`Allah... Sesekali mungkin kita fikir kita sudah cukup bersedia, Allah lebih tahu kan.. :)

Ya Allah, bersyukurnya hamba dikau hadirkan suami sepertinya, Suami yang memahami dan sentisa mengharap yang terbaik dari isterinya dan untuk isterinya. Walaupun sekarang masih banyak kelemahan sebagai isteri, dengan banyak kekangan yang mempengaruhi banyak hal, masih banyak yang harus dipelajari. Tidak sabar ingin memulakan semuanya kembali, semoga selepas hidup berdua bersama suami, semuanya lebih mudah, untuk tugas ini dimanfaatkan sepenuhnya, apatah lagi sebagai suri rumah sepenuh masa kelak, insya`Allah...  berkata soal suri rumah, bermain difikiran tentang perihal memilih bidang ini. Seringkali menerima pertanyaan tentang hendak berkerja `Apa` selepas ini. Dengan yakin sekali ana menjawab nak jadi suri rumah sahaja, kalau berkerja pun, beniaga dari rumah. Perhatian sepenuhnya ana ingin pada keluarga kelak, sungguh suri rumah ini juga satu bidang, yang gajinya sangat lumayan, berbanding pekerjaan yang ada didunia ini. Dapatnya pahala tdk terhingginga kan...tak putus-putus pula...

Jauh sekali cara berfikir orang di kawasan bandar, mendengar ayat `Suami isteri tak kerja tak boleh survive`, `Tak keja isteri tak boleh hidup`, `Gaji setakat 2000 susah nak hidup`.. macam-macam lagilah... Jujur dihati merasa sedih, kenapa mereka lupa yang rezeki Allah bagi sentiasa cukup. Berlatar belakang dari keluarga sederhana, dari negeri sederhana , ana melihat ramai mereka yang hidup susah, bisa hidup dengan gaji suami, isteri suri rumah dan anak ramai, tapi mampu bahagia dan hidup tenang. Apa bezanya hidup di bandar atau tidak, Rezeki semua datangnya dari Allah...  Apa gunanya makanan banyak tapi tidak kenyang, rumah mewah tapi tidur tak lena, kereta banyak tapi berjalan tak gembira. Sungguh benarlah dengan kemewahan adalah ujian yang lebih susah.....

Bila kita sentiasa merasa cukup dengan apa yang Allah beri, dan semua datangnya dari Allah, pasti hidup yang dilalui merasa bahagia... Ana dibesarkan di keluarga sederhana, ingat lagi masa kecil pernah gaji bapa` hanya RM300.00, tapi boleh membesarkan 7org anak. Mak pula suri rumah..  Emak tidak pernah memanjakan kami dengan wang ringgit, cuma disiplin dan perhatian yang rapi..... Rumah tidak seberapa, Walaupun makan tidak semewahnya, kami tetap kenyang, sedikit makanan pun tidak pernah dibuang... . Nasi berbutir menjadi makanan ayam.. Sudah rezeki sang ayam kan..Malah sedikit pun kami tidak pernah persoalkan dengan apa yang kami ada. Rindunya kehidupan lalu, bersyukur kerana Allah beri peluang itu.. Ana kagum dengan mereka yang lebih susah, kerana mampu bahagia dengan sedikit. Sungguh Nikmat susah itu lebih indah ....

Persekiran boleh mengubah kita, dari cara berfikir hingga kesemua segi cara, Dikelilingi mereka yang berpelajaran tinggi, mewah dengan segala macam segi mengajarkan diri ini lebih mengerti akan erti syukur. Ana melihat segelintir manusia memberi layanan kepada manusia lain berdasarkan pangkat, status dan harta, sedih melihat warga tua berkerja sebagai pembersih, orang yang susah, tdk bekerja, tdk berbelajaran tingi dilayan remeh, sinis malah dipandang hina. Manusia yang baik, tidak kira seseorang itu bekerja sebagai apa, apa status hartanya, selagi dia warga tua, tetap merasa hormat akan dia..! begitu ana tegaskan selalu...

Bukan pula diri menuding sesuka hati, sungguh ana sendiri menerima senasib itu, merasa diperlekeh malah menerima layanan dingin kadang kalinya kerasa status itu. Biarlah saja mereka manusia seperti ini, jangan hanyut seperti mereka yang menjadi pada hamba dunia ini... Ingatlah Allah hadirkan semuanya sebagai ujian, sungguh itulah tujuan kita dihadirkan sejak Adam dan Hawa diciptakan. Akan diuji hingga akhirnya...

Jauh sudah berpaling kata, walaupaun semua itu bertepis dalam kehidupan ini, suri rumah adalah pekerjaan terbaik bagiku, melihat anak membesar dihadapan mata, suasana jauh dari dosa di luar sana, yang ada cuma bermain difikiran untuk memantapkan institusi rumah tangga , bukan cuma kerja... itulah pilihanku. Titik...

Apa guna wanita berpelajaran tinggi, kerja tinggi2 tapi jadi hamba dunia..ada agama tapi tidak beragama.. Mengaku islam tapi tidak ikut islam, mengaku islam tapi tolak hukum islam... hilang arah tuju jehidupan sebenar, alpha dengan kehendak nafsunya sendiri, lalu tertawalah syaitan yang mengumpul teman di nereka jahanam kelak...

Jika benar kau  merasa kau islam itu benar-benar islam, patuhilah apa agama suruh, bermula perkara paling mudah sekali Allah SWT perintah, iaitu TUTUP AURAT DENGAN BETUL, kemudian SOLAT dan seterusnya.. kalau yang semudah itu pun pun kau tak mampu patuhi.. SHAME on you .. tak gunalah belajar tinggi-tinggi sampai luar negara, punya kerjaya hebat, mewah hidup, duit byk, muka cantik,  kalau yang mudah tu tak boleh kau patuhi...  SHAME ON YOU



Astagfirullah.. terasa sedikit emosi, ya Allah semoga perasaan marah ini kerana benci akan perkara keji... benci akan perkara maksiat ..benci akan kemungkaran...  bukan pula prasangka buruk, agar diri ini sentiasa terjaga dan terhindar dari lalai dan jauh dari kesesatan, Semoga Allah memberikan kita petunjuk jalan yang lurus dalam segala hal yang kita hadapi. Termasuk arah tuju hidup kita...

Apa pun yang kita lalui saat ini, moga terus terjaga dan tersentak dari kealphaan. Jika Entri ni tertuding kalian, baguslah mungkin, jika hati itu masih hidup, pasti terasa, kalau hati yang mati, pasti sudah teguran ini dilewati begitu sahaja...

Sahabat pembaca sekalian, kehidupan ini bermula dan sekembali kita pada Allah semata-mata, tidak guna kesenangan dunia ini kalau kita lupa pada Allah SWT. Apa pun hidup kita lalui saat ini, tidak pernah lewat untuk kita betulkan niat dan cara kita berfikir dalam apa-apa hal... Jika masih hidup kita sekarang, selagi mata ada nafas dihembus, Allah sebenarnya masih beri peluang sentiasa untuk kita kembali pada Dia.. malah setiap saat, yakinlah...  kalau rasa susah, perlahan-lahan lah selangkah demi selangkah, semoga Allah memberi hidayah untuk kita, dan menerangi jalan-jalan kebaikan, jalan-jalan kebenaran ...

sungguh demi Allah , ana hormat  pada wanita bekerjaya yang sentiasa di jalan Allah... tapi simpati ana pada yang sebaliknya. Semoga kita sentiasa diperingati.... amin ya rabbal alamin.. T_T

4 comments:

nurulizzahz on October 31, 2012 at 4:47 PM said...

syukran, barakallahufika Laila.. Rasa beruntung sgt jd suri rumah lepas baca entri ni.. Ye, byk pahala, jauh dr dosa dan yg penting, jauh dr fitnah.. insyaAllah rezeki anak semakin hampir, Allah tau masa yang terbaik.. smg dpermudahkan :)

al_ghumari on November 26, 2012 at 8:30 PM said...

insyallah ukhti... DIA lebih mengetahui....
ada orang menunggu lebih 10 tahun utk dpt. Bersabarlah...
Tapi yang lebih menyedihkan bila lihat anak anak kecil ini di buang begitu saja....

al_ghumari on November 27, 2012 at 8:28 PM said...

Allah xpernah tdur..sntiasa melihat..insha Allah..kita yakin ada sesuatu yg Allah simpan bg kita..insha Allah..Allah trlalu hebat dlm mnunjukkn kasih syg-Nya..trpulang pd kita cara melihatnya..sntiasa brsngka baik dgn takdir Allah mnjadikn hati lbh tenang..kerana kita yakin Allah xtidur..Alllah sdg mnunjukkn kasih syg-Nya

Ruuhul Hubbi on December 8, 2012 at 9:09 AM said...

@al-Ghumari... Alhamdulillah syukran atas kata-kata yg menyuntik smgt.. Insya`Allah semoga Allah menerangi jalan-jalan kebaikan buat kita sume,, amin.. :)

Post a Comment

syukran jazilan.. =) komen anda amat dihargai

Sahabat...

.......

 

Cahaya Malam Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos