December 15, 2015

Niqab dan Isu yang tidak pernah basi

Posted by Lyla 0 comments
Assalamualaikum.

Disepertiga malam, tekun membaca satu penulisan ilmuan, soal isu yang tampaknya tidak pernah habis.
Niqabis itu dan ini. Malangnya di ruangan komentar, yang dirasakan hanya kebencian dan permusuhan, yang ada banyak cuma cercaan dan dokongan yang tidak sudah. Solusi masih samar sejak dulu tiada kelihatan.

"Kasihan Niqabi..." Bisikku perlahan, merenung jauh sepanjang jalan bersama pakaian ini, air mata mulai hening di kelopak mata. Bukan kerana sakit akan tomahan, tapi merenung bibit sukar dan sakit sepanjang memakainya. Hanya yang bergelar niqabi sahaja yang memahami, bukan mudah melalui jalan itu. Kasihan pada anak muda, yang mula mempelajari, menyintainya, takut dan gentar akhirnya dek kebingungan dan kekeliruan yang dilemparkan sesama ilmuan sendiri. Sepatutnya, jika terlihat salah, kita menghulur tangan membantu, ajarkan yang tampak silap, bukan terus-terusan mencerca seolah niqab itu bom tangan yang hanya bakal memusnahkan fitrah pemakainya...


Kelopak Air mata mulai kering, tidak jadi memperlihatkan diri.
Ada kekuatan yang mulai lahir, jika banyak tangan yang mengusir, jika banyak mulut yang mengherdik, biarlah diri yang hina ini menjadi tangan dan mulut yang memanggil... " Kita masih ada peluang, kerana Allah tetap sayang...."




Kita sama-sama pendosa, jika kita fahami hakikat itu, kita tidak akan rela terus-terusan menjadi semacam tuhan yang suka memberi murka dan hukuman.





















Perkongsian di fb ini saya kongsikan ;
Kasihan niqabi, dengan isu yang nampaknya tidak pernah basi.
Patutlah makin hari makin ramai sahabat mengambil keputusan membuka niqab, "Masih belum kuat" kata sekalian adinda. Diri yang hampir 6 tahun menyarungnya saja lahir tanda tanya, sampai kapan mampu bertahan.

Tomahan dan kritikan tak sudah, dari satu isu ke satu isu. Dari isu warna baju hingga isu upload gambar.
Walaupun bukan 'direct' pada individu, tapi sebagai niqabi umumnya, yang pasti tempiasnya tercalit pada semua.

Muslimah yang baru belajar mempelajari dan menyintainya, namun pakaian itu disentap dari mereka. Takut dan gentar dek kebingungan dan kekeliruan yang dilemparkan sesama ilmuan sendiri. 
Sepatutnya, bersatu memberi bantuan agar mereka istiqamah memakainya bukan memaksa mereka membukanya; ajarkanlah yang tampak silap, bukan terus-terusan menjatuhkan & mencerca seolah niqab itu bom tangan yang hanya bakal memusnahkan fitrah pemakainya... 

Akhirnya niqab itu tercabut jatuh bersama air mata, peliknya senyap sunyi sudah 'singa2' yang menerkam pada mulanya. 

Adakah seluruh wanita berniqab yg tidak sedap dipandangan matamu, mencabut niqabnya baru lahir kepuasan hatimu..?

Terkaman hebat sana sini, kata itu fitnah ini fitnah, sedangkan yg menyebar dan meluas fitnah itu mereka sendiri. Yang kecil diperbesarkan, yang dingin diperhangatkan. Sibuk dan lantang sentap menyentap, keluar hujah ilmu dan fakta, tapi tidak pun membantu mahupun menyediakan solusi...!
Yang ada cuma celaan dan hujah berbalas tubi.

Wanita ini bukankah lembut lahirnya...?
Jika rasa tahu, ajarilah bukan diejek
Jika rasa tersimpang, ajak lah bukan diusir,
Jika rasa ada ilmu, didik lah bukan mengherdik.

Jangan terus dimusuhi tanpa cuba memahami...
Rasulullah sendiri mendoakan musuhnya,
kenapa kita tega menzalimi saudara sendiri?

Bukankah wanita itu umpama tulang rusuk, sekirannya engkau berusaha membetulkannya (dengan kasar) ia akan patah. Sekiranya engkau membiarkannya, ia akan berterusan bengkok atau bertambah bengkok. 
(HR Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah r.a.)

" Umpamakan begini...
Seseorang datang bertemu mu membawa teguran dengan menjerit-jerit sambil mengherdik dan menghinamu, tangannya pula membalingmu batu kerikil yang tajam. Pasti dikau akan amuk, marah, memberontak atau membalasnya bukan...?
Jika di situasi itu perempuan, mungkin saja dia lari menangis dan bakal membencimu, jangan kata baling batu, kata2 sinis saja bisa membuatkannya dendam seumur hidup kepadamu...! "

Begitulah dalam teguran dan nasihat mahupun yang dipanggil dakwah. Biar bijak membawa kata. Bukan semua malah hanya sebahagian kecil yang mampu menghadam teguran sekeras itu. Pada akhirnya, masalah atau isu itu tidak pun mempelihatkan keberhasilannya, malah yang terdidik hanyalah api kebencian dan permusuhan yang tak sudah.

Jika makian dan hinaan diolah sebagai nasihat, 
Tidak peliklah jika hanya pemberontakan yang bakal diterima, lebih2 lagi dari akal yang 1 dikelilingi 9 nafsu.

Ketahuilah, 
Disebalik insan yang berniqab itu, 
Ada hati yang sedang bermujahadah melawan nafsu yang meronta hendakkan dunia.
Ada jiwa yang bergelut untuk istiqamah berselindung, dari bisikan syaitan yang merayu menuruti dosa, malah makin dasyat dan licik langkahnya mengotori niqab yang asalnya suci itu..
Tidak hairanlah jika sesekali terlihat kepincangan dari pemakainya. Jangan dilihat kesilapan seseorang seperti keaiban & dosa yang amat besar, sehingga merasa murka kepada pelaku seperti tuhan, padahal kita juga melakukan dosa dan keaiban, cuma dalam bentuk yang tidak sama. Tapi Allah masih menutupnya dari penglihatan orang lain.

Hari ini, tika kita seronok menyebut2 kesilapan dan kejahilan orang, jangan sesekali lupa Allah Maha Pengampun, Maha Menerima Taubat. 
Kita tidak tahu kedudukan kita disisi Allah, yang kita hina-hinakan mungkin lebih tinggi kedudukannya. Malah, kita sendiri belum tahu, solat kita diterima atau tidak...

Jika kita x mampu mengubah dengan baik atau tidak mampu menyediakan solusi dalam sesuatu perkara, just please don't make it worse. Jika dicari cara hikmah tidak ketemu, mafkan dan doakan, bukakah itu lebih baik dari melayan tindakan api amarahmu...

Kata-kata ini, akan dihadapkan di hadapan Allah kelak, akan ditanya dan dipertanggungjawabkan.
Begitu juga seluruh bait tulisan & katamu pada insan, apatahlah yang sudah disakiti. Bukan mahu turut menyakiti, tapi ajak bermuhasabah hakikat kita hanya hamba dan pendosa tegar.

Ayuh betulkan persepsi ;

"Pakai purdah tidak boleh upload2 gambar selfie dan menggoda."
"Pakai purdah tidak boleh pakai blink2 @ warna terang2."
"Pakai purdah mesti tudung labuh, baju x boleh ikut body."
"Pakai purdah mana boleh tabarruj."
"Pakai purdah mesti jaga ikhtlat, pergaulan."
"Pakai purdah mesti jaga sifat malu."
"Pakai purdah mesti sopan santun jaga akhlak."
"Pakai purdah mesti bersederhana...!"
"Pakai purdah mesti ada ilmu...!"

Eh!

- Tidak boleh upload2 gmbr selfie dan menggoda,
- Pakaian tidak menonjol, 
- Tudung dilabuhkan dan tak ikut bentuk tubuh,
- Tidak tabarruj,
- Jaga pergaulan,
- Jaga sifat malu,
- Sopan, Jaga adab dan akhlak,
- Bersederhana,
- Tuntut Ilmu...

Suruhan itu bukan bila pakai purdah atau yang bertudung labuh saja...!
Tapi tuntutan itu pada SEMUA yang namanya perempuan @ wanita @ muslimah.
Mengakui "aku seorang wanita beragama islam",
Tuntutan itu WAJIB berusaha dipatuhi...!

Niqab di akhir zaman ini ;
Bukan dipakai kerana pemakai itu rasa suci atau baik,
Tapi kerana merasakan dirinya adalah pendosa tegar, yang mengejar kasih dan merayu ampun tuhannya.
Bukan dipakai kerana mereka kuat atau hebat,
Hakikatnya, merekalah wanita paling lemah, berselindung di balik kain dari kejahatan dunia yang semakin tua. 
Hakikatnya, jangan pandang niqabi seperti bidadari seolah tidak boleh melakukan khilaf, tapi pandanglah mereka seperti dirimu sendiri, jatuh tersadung berulang kali dalam berjuang menuju Allah... Yang pasti peluang sentiasa ada InShaaAllah... :')

Apa pun bentuk pakaian atau penampilan,
Itu bukan tiket apatah lagi satu jaminan.
Itu hanya satu bentuk usaha dalam banyak usaha lainnya. Purdah itu satu pilihan dalam banyak pilihan lainnya, hormati pilihan orang lain, sejauh mana mahu orang lain menghormati pilihan kita.

Tidak guna saling terus bertelagah, pada akhirnya kita sama-sama mahukan kebaikan juga. Jangan mencari musuh, kerana pasti diakhirat yang kita harap-harapkan bukan musuh tapi sahabat jua...

Saling sayang, ajak dan seru pada kebaikan dengan kebaikan, dunia sudah sangat penuh dengan kekejaman, kekerasan dan penghinaan, sudah-sudahlah mendidiknya dan membawanya ke dalam masyarakat...

Ayuh tanya pada hati yang paling dalam ;
Biarkan Iman yang menjawabnya...

"Purdah ini dipakai untuk siapa...?"

Bukan itu saja... 

Mari semua tanya pada diri ;

"Seluruh pakaian ditubuhku ini, 
Baju ini, serban @ tudung ini utk siapa...?"

Tanya kan lagi...

"Aku hidup untuk siapa...???"

Jangan culas mencari jawapan, kerana imanmu akui jawapannya... ALLAH TAHU... :')

Semoga Allah memberi ampun pada kita hamba-Nya yang sering menyakiti hamba-Nya yang lain.. Aamin

#MohonMaaf #RaihlahPendapatku #DenganIzinAllah #JomMuhasabah #TajdidNiat #AllahTahu

Sahabat...

.......

 

Cahaya Malam Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos