November 22, 2014

Purdah yang mendedah

Posted by Lyla 1 comments
Suka saya kali ini untuk melontarkan perbincangan kepada anda tentang isu-isu yang berkaitan dengan wanita. Bergetar juga hati dan keyboard menaip bab fiqh wanita. Apapun, ini sekadar lontaran perbincangan hasil cadangan seorang sahabat muslimat di Facebook. Barangkali ia kebimbangan pada dirinya. Cadangannya berkenaan dengan trend masa kini, “Purdah” yang lebih sinonim dengan muslimah. Kebimbangan itu turut ditempiaskan kepada saya sehingga membuatkan hati terasa ditarik-tarik untuk merujuk tentangnya. Setelah menyelak beberapa pandangan ulama’ berkaitan purdah, sepertinya saya terfikir satu dua perkara yang boleh diterbitkan dalam bab ini. Mungkin saja lintasan inilah yang menjadi kebimbangan kepada si pencadang. Sebelum kita panjangkan, mari kita fahami takrifan dan hukum purdah secara umumnya. Memahami pengertian purdah, di dalam Bahasa Arab ia disebut sebagai niqab. Manakala menurut Kamus Besar Arab-Melayu Dewan, purdah bermaksud kain yang bertindak sebagai penutup muka perempuan. Secara lazimnya, kain tersebut digunakan menutup sebahagian besar kawasan muka sesesorang perempuan itu melainkan matanya sahaja.


Berkenanaan dengan hukum berpurdah, terdapat perbezaan pandangan ulama’ mengenainya. Ianya berdasarkan ayat al-quran didalam surah an-nur ayat ke 31 yang bermaksud


“Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan; dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya.



Berdasarkan dalil diatas, sebilangan ulama berpendapat muka dan kedua-dua tangan adalah aurat iaitu dengan maksud mudahnya setiap perempuan Islam mesti memakai purdah. Sebilangan ulama lagi berpendapat muka dan kedua-dua tangan bukan dikategorikan sebagai aurat dan memakai purdah bukanlah suatu yang wajib. Maka jumhur ulama’ telah menyatakan bahawa Tidak wajib purdah dan mengharuskan pendedahan muka dan kedua-dua tangan di hadapan lelaki asing yang bukan mahram sekiranya aman dari fitnah. Jika para muslimah hendak mengenakannya, tiada masalah.

Disebutkan dalam satu kaedah usul fiqh iaitu Al umur bi maqasidiha , yang membawa maksud sesuatu pekerjaan akan dinilai atau dihukum berdasarkan niat pekerjaan tersebut. Berdasarkan sebuah hadith Nabi SAW. :

” Setiap amalan bermula dengan niat, dan bagi setiap orang itu adalah apa yang dia niatkan..”(HR Bukhari)


Oleh itu, pemakaian purdah  secara asasya juga sebenarnya berlegar dalam 5 hukum utama syariat iaitu  wajib, haram , sunat , makruh dan harus. Bolehkah kita sewenang-wenang mengatakan seorang yang memakai purdah itu haram? Tentu sekali tidak boleh. Demikian juga tidak wajar untuk kita  menghukum bahawa semua muslimah wajib berpurdah .Melainkan, kesemua perbuatan termasuk berpurdah akan dinilai atas niat pemakai tersebut. Berpurdah boleh saja menjadi haram.  Ketika mana si pemakai memakai purdah dengan niat untuk berbangga-bangga, ujub,riak dan sebagainya. Haram sama sekali. Bukan hanya purdah, berjubah atau berserban juga jatuh hukum haram andai dikembarkan dengan niat sedemikian.

Berdasarkan perbentangan hukum berpurdah ini, saya yakin ramai yang faham bahawa tujuan dan fungsi purdah  adalah sebagai alat untuk mengelakkan muslimah itu dari terdedah kepada fitnah. Namun adakah kesedaran ini wujud dalam setiap jiwa “niqabis” zaman sekarang?. Tidak adillah jika saya katakan semua yang berpurdah itu tidak ada kesedaran. Tetapi hakikatnya  ada yang sedemikian. Lihat saja di Facebook. Sepertinya kamera dan tabarruj itu menjadi kemestian kepada sebahagian darinya. Bulu mata dilentikkan, mata dikenakan lens yang bewarna, eye shadow yang menyeramkan. Apakah itu sebahagian resepinya? Pada pandangan saya, tidak salah anda berpurdah. Malah patut dipuji. Akan tetapi kepada sebahagian yang berkenaan, dimanakah anda meletakkan fungsi dan tujuan purdah itu sendiri?. Seperti yang saya katakan, purdah bertindak sebagai alat yang menutup fitnah pada diri anda. Tetapi anda (yang berkenaan) sepertinya mempromosi fitnah itu sendiri. Maka itulah saya sifatkan sebagai “purdah yang mendedah.” Pantang jumpa tasik, mulalah sesi fotografi tanpa fotografernya. Selfie kata mereka. Maklum saja bila mata yang mahu difokuskan.

Membimbangkan lagi apabila ramai pereka fesyen yang mengambil kesempatan dengan menggunakan frasa “fesyen islamik”. Rekaannya seolah islamik pada mereka namun jelas ia tidak bertepatan dengan syara’. Bejubah, tetapi sendat sehingga tubuh padat. Berniqab, malangnya tabarruj lebat. Awas, takut-takut anda menjadi duri dalam danging pada agama sendiri. Allah memerintahkan hambanya menutup aurat seperti yang disebutkan didalam surah an-nur ayat 31, al-ahzab ayat 59. Dan banyak lagi dalil-dalil yang lain. Perlu difahami oleh muslimah, pakaian yang menutup aurat ialah pakaian yang menutupi semua tubuh kecuali muka dan tapak tangan dan haruslah longgar dan tidak menampakkan kulit manakala tudung haruslah melepasi dada.

Saya terlalu kagum bagi sesiapa yang berpurdah dengan sempurna dan memahami tujuannya. Bukan mudah untuk mengenakannya. Ianya perlukan mujahadah, istiqamah dan komitmen yang tinggi. Akan tetapi rugilah mereka yang berpurdah tetapi tidak mengerti objektifnya. Saya fikir kecacatan dalam berpurdah itu berlaku apabila ia diaduni dengan fesyen dan trend terkini. Purdah asalnya mulia, maka jangan kita jadikan ia tidak kena pada tempatnya.


Sebahagian besar daripada tuntutan atau undang-undang tentang perkara tersebut telah termaktub di dalam Al-Quran pada surah An Nur. Begitu juga dalam hadis-hadis Nabi SAW yang sahih. Justeru jelas kepada kita, bahawa pokok persoalan utama adalah apakah segala tuntutan tersebut telah dikuatkuasakan atau tidak? Itu yang utama. Jika belum, maka usaha yang bersungguh-sungguh  perlu dilakukan supaya segala peraturan tersebut dapat terlaksana, samada pada diri sendiri atau masyarakat. Maka mereka yang berada dalam kerangka fardhu ain perlu memainkan peranan mereka dengan penuh amanah dan komitmen yang tinggi manakala mereka yang berada dalam kerangka fardhu kifayah pula perlu terus beriltizam dalam setiap usaha dakwah mereka. Secara perbincangannya, purdah bukanlah sesuatu yang hukumnya wajib qatie. Tidak ditemukan satu dalil pun yang sahih lagi disepakati oleh jumhur ulama’  yang mengatakan bahawa berpurdah itu wajib.. Melainkan hanya sebahagian atau minoriti fuqaha’ sahaja yang berpendapat sedemikian.

Wanita itu sendiri dicipta dengan segala kecantikan dan keindahan seperti yang telah disebutkan oleh baginda nabi SAW iaitu sebagai hiasan dunia. tapi baginda memberi syarat iaitu haruslah wanita yang menurut perintah Allah dan meninggalkan larangan-Nya. Ramai muslimah akhir-akhir ini begitu berminat dengan purdah. Ia satu fenomena yang baik sebagai salah satu usaha untuk mengurangkan fitnah pada dirinya. Tidaklah salah jika anda ingin bergambar atau meletakkannya sebagai gambar profil di Facebook. Jika ada yang kata salah, maka bila keluar saja di umum, haruslah ditutup seluruh wajahnya. Ada pula yang kata takut-takut jadi fitnah kepada yang kaum adam. Pada saya yang salah pada yang melihat. Jika rasa fitnah, tak usahlah ditatapnya. Itu gurauan sahaja. n_n.

Sebagai akhirnya, lakukan amalan dengan ilmu. Sesungguhnya syaitan lebih gerun pada ‘alim (orang yang berilmu) daripada ‘abid (ahli ibadah).   Sesungguhnya Allah menetapkkan sesuatu itu pasti punya keindahan disebaliknya. Kata Allah di dalam al-quran maksudnya :

“Wahai anak Adam, telah kami turunkan buat kamu pakaian yang boleh menutup aurat-aurat kamu dan untuk perhiasan” (Al-A’raf : 26)

Maka marilah kita sama-sama memperbaiki diri meningkatkan keimanan sebagai bekalan menghadapi hari akhirat kelak. Purdah itu indah, jangan sampai ia terdedah.

Artikel oleh: Muhammad Izzaidi
http://jiwabuku.blogspot.com

November 20, 2014

Hilangnya fungsi Purdah

Posted by Lyla 0 comments
بِسۡـــــــــمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡـمَـٰنِ ٱلرَّحِـــــــيمِ

 السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 

Niqab/purdah...

Bukan lagi niqab, Bukan lagi purdah apabila sudah hilang fungsinya... Apabila hilang fungsinya, jadilah ia cuma sekadar kain yang disarung diwajah, tak lebih dari itu.. Cuma kain.. 



Secara kefahamam umum, purdah berfungsi menutup/mengelakkan seseorang melihat wajah pemakainya. Dalam sudut agama islam, purdah bukanlah perkara wajib, dalam Mazhab Syafi'e sendiri pun mengharuskan untuk didedahkan bahagian muka dan pergelangan tangan.

Purdah dipakai kerana hikmahnya bagi yang mengetahui, ibadat yg tujuannya bg meluruskan niat dan sebagai batu loncatan untuk menjadi lebih dekat dgn Allah..
Niqab menyelamatkan diri wanita dari kejahatan-kejahatan lelaki yang memandangnya, serta dapat menghindarkan rasa ujub, mendidik rasa rendah diri yang mungkin akan membinasakan agamanya seperti pujian serta kutukan daripada orang yang tidak mengetahui.


Bagaimana purdah yang dipakai seiring/menepati dengan fungsinya?

Perumpamaan seperti saat mahu memandu kereta, seseorang harus tahu cara memandu. Lihat/tiru org lain pandu, hidupkan enjin, tekan pedal dan gerak, pasti akan mengundang kecelakaan..
Bukan saja belajar sampai pandai memandu, tapi mesti lulus JPJ dan memiliki lesen. Lesen pula mesti selalu perbaharui. Sudah ada lesen pula mesti ikut undang2 jalan raya..

Begitulah juga bila mahu memakai niqab, dimulai dgn tiru, terus pakai tanpa ilmu yg betul pastinya bisa mengundang kecelakaan seperti timbul syahwat. dan fitnah. Bukan pula mengisi diri dgn ilmu saja, yg lebih utama niat mesti lurus. Bukan saja menjaga dan memperbaharui niat saja tetapi berusaha mematuhi undang2 Allah SWT...

Memakai Niqab/Purdah dgn ilmu yang betul dan niat lurus pula tidak akan sempurna tanpa rasa 'Malu'. Dari sifat malu itulah yg menjadikan seseorang itu berjaga-jaga dalam segala hal. Bukan malu-malu kucing, tapi malu dan rendah diri yang lahir kerana taqwa dan takut pada Allah.


Purdah dan Kecantikan

Harus tahu, memakai niqab bukanlah memadam erti 'cantik' atau tidak boleh cantik2, tapi definisi cantiknya bukanlah semata-mata pada perhiasan dan apa yang ditonton di depan mata.
Tapi pada kecantikan adab dan akhlak yg menjadikan dia sendirinya cantik. Bukanlah kerana NUR pakaian, perhiasan mahupun make up yang menyerikan wanita itu, tetapi NUR dari Allah kepada orang yang melakukan ibadat dengan ikhlas kerana Nya semata-mata...

Memakai purdah atau tidak, Itulah cantik seorang muslimah sebenarnya. Yang adab dan akhlak sebagai perhiasannya, malu dan rendah diri kerana taqwa yang melindunginya, dan kesederhanaan menjadi pakaiannya...
Itulah yg menjadikan dia cantik yang terhormat, bukan cantik yang sekadar tontonan.


Pakai serba hitam pun orang akan pandang...!

Kita akui, Memakai purdah memang biasanya mengundang pandangan orang, namun memadai dia dilihat kerana dia menutup wajahnya yakni kerana pemakaiannya yg bukan sinonim dalam budaya di Malaysia, bukan dilihat kerana perhiasanya yang menarik orang utk melihatnya.

Umpama patung Mannequin yang digunakan untuk memperagakan sesuatu pakaian, yang satu sekadar dipakaikan pakaian wanita, sederhana. Yang satu lain pula dipakaikan pakaian dengan perhiasan pelbagai, wajah mannequin pula dilukis2 (solek2) hingga menyerupai manusia (hilang keasliannya).
Patung Mannequin yang pertama pasti akan dilihat dan tidak menarik utk dipandang orang. Tapi yang jelas patung kedua lebih tertarik utk orang lihat2 kepadanya, mungkin saja ada yang datang menyentuh2 nya. Yang lelaki pun boleh dua kali pandang/tergoda dgn muka patung td menyerupai wajah wanita jelita dilukis.

Jika dilihat konsep purdah dan perumpamaan tersebut, pasti tidak masuk dengan Patung Mannequin kedua tadi. Konsep kehormatan dan perlindungan tidak ada padanya, kerana perhiasan dan solekan berlebihan tadi menjadikan dia menarik dan mahu dilihat dan didekati. Berbeza dgn Patung Mannequin yg pertama, pasti akan ada orang melihatnya tapi bukan kerana tarikan yang menarik padanya, tapi kerana dia patung dan dia ada dihadapan mata.

Disitulah hilang unsur maksud pemakaian kain yakni purdah sebenar boleh hilang dan hanya menjadi sekadar kain yang dipakai diwajah tp tidak lagi melindungi dan menghalang tarikan nafsu padanya.
Pakaian tidak semestinya menzahirkan apa di dalam hati , tapi kita akui dalam soal hati. Hati yang negatif akan berkata, melihat yang negatif. Seperti hati yg bermasalah akan suka menimbulkan masalah, atau hati yang sakit akan suka menyakiti..
Seperti jg hati yang dipandu iman menzahirkan adab dan akhlak yang mulia, Tidak ada bezanya dengan rasa malu dan rendah diri dari hati, akan menzahirkan pakaian yang sopan dan sederhana.



 Fahamilah...

Buat masyarakat yang dikasihi Allah,

Fahamilah, Wanita memakai purdah ini tidak menjadikan dia bidadari, tidak berbeza dari wanita lainnya, dia tetap sama dengan yang lainnya, masih melakukan kesilapan dan tetap perlukan bimbingan. Bezanya Cuma dia menyarung lebih meter kain ditubuhnya.

Apabila seseorang wanita memilih untuk memakai purdah, bukanlah bermakna dia wanita yang solehah, mulia mahupun jauh dari dosa. Namun purdah dipakai untuk mendidik dirinya ke arah lebih baik lagi.
Purdah hanya secebis kain, sebahagian dari pakaian wanita. Lihatlah seseorang wanita dari apa adanya, akhlak dan kesopananya sebagai hamba Allah, bukan disimpulkan dari penampilannya saja.

Setiap wanita berpurdah pula adalah satu-satu individu yang membawa diri masing-masing. Yang A tidak sama dengan B, begitulah hingga Z sekalipun. Masing-masing memiliki kehendak dan tahap pemahaman yang berbeza, kerana itulah zahirnya/penampilannya tidak sama. Jangan sesekali disamakan semuanya.

Purdah memang sinonim dgn budaya arab, tapi ingat orang arab Jahiliyyah juga gunakan purdah, tapi sebagai hiasan menjadikannya misteri dgn tujuan nampak lebih seksi dan menggoda. Ditambah dengan solekan tebal, perhiasan yang berkilauan, berbunyi-bunyian dan lentok tarian yang menggiurkan. Still, dia seseorang yang memakai purdah bukan...?

 Buat wanita berpurdah yang disayangi Allah,

Ayuh pakailah purdah dengan mencontohi wanita mukminah islam yang sebenarnya, bukan hanya ikut-ikutan budaya wanita arab. Kenali purdah dalam Islam dan purdah jahiliyyah. Purdah Islam mematuhi konsep diatas, secara mudah yakni Melindungi, menjaga, menutup dgn tujuan asal tidak mahu orang tertarik melihatnya.
Bukan Purdah Jahiliyyah yang cantikknya sekadar solekan, perhiasan dengan tujuan menggoda dan menarik perhatian.

Saat seorang wanita itu berpurdah, ketahuilah dia bukan saja menjaga dirinya, tapi menjaga mata ajnabi yang melihatnya, agar tidak timbul syahwat dan menundukkan pandangan mereka.
Itulah antara hikmah purdah salah satunya bagi orang yang mengetahuinya...
InShaaAllah Allah akan menjaga seseorang itu dari fitnah-fitnah mata jahat andai purdah dipakai dengan niat yang betul. Jika tidak, jadilah ia sekadar kain menutup muka, tidak lebih dari itu...


Kita Hamba, kita layak ditegur, kita layak diuji...

Kadang-kadang, datang teguran dari mulut2 manusia tentang kesilapan dalam berpurdah. Bukankan itu berlaku dengan izin Allah.? Allah tidak pernah menganiaya makhluk, namun menyediakan hikmah indah dalam semua hal.

Allan izinkan mulut-mulut orang menyakiti kita, bukan untuk melukai dan menghinakan kita, tapi untuk muhasabah melihat apa sebenarnya yang tidak betul pada diri.
Ujian datang untuk mengingatkan...

Tuhan melontar kita dengan batu-batu kecil (ujian), tetapi sekiranya kita masih alpa, Tuhan mula melontar kita dengan batu-batu besar.
Jangan sampai dilontar dengan batu bata... untuk tersedar dari alpa.
Dengarlah bisikan, jika tidak kita terpaksa mendengar jeritan! ~ Ustaz Pahrol.

Berpurdah memang memerlukan benteng diri yang kuat, tapi bukan benteng ‘keras hati’ utk tidak peduli teguran. Seperti yang disebutkan di atas, purdah bukan bermakna sudah ‘sempurna’, tetapi belajar dan membantu untuk lebih dekat dengan Allah.
Bagaimana mahu dekat dgn Allah, kalau hati dihijabkan terlebih dahulu dengan benteng nafsu yakni (sombong dan ego). Itulah datang ujian seumpama teguran dan fitnah seketika untuk mengingatkan.


 Muhasabah...

Wahai wanita yang dicintai Allah dan Rasul-Nya, ingalah apa yang kita pakai ini membawa bersama maruah Islam. Pasanglah benteng keimanan untuk kental, agar bepasak lebih kuat dengan ilmu dan niat yang betul.
Dibajai dengan adab dan akhlak yang sopan,
dihiasi dengan malu kerana taqwa pada Allah. Barulah purdah yang dipakai benar-benar bermakna.

Bukan bermakna berpurdah mesti meninggalkan hiasan dan kecantikkan,
"Sesungguhnya Allah itu cantik dan Allah sukakan kecantikan." (Hadis riwayat Muslim dan At-Tirmidzi)

Kita digalakkan untuk menghias diri tapi biarlah tidak menghilangkan fungsi purdah itu. Berhiaslah, memadai secara kemas, bersih, cantik dan sederhana.

Berpurdah atau tidak, asalah namanya insan beragama islam, berpakaianlah sebagaimana yang telah digariskan oleh syariat Islam dengan penuh rasa ketaqwaan sepertimana firman Allah swt :

"Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan.Dan pakaian TAQWA itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat"
( Al-A'raf : 26)

..................................
Pakaian, yang dipakai bagi membantu manusia menutup auratnya, menuai pahala dengannya. Namun boleh membakar (azab) si pemakainya, jika salah cara dan tujuannya..
Untuk tenangkan fikiran, hayati dua perkataan ini... SEMENTARA dan SEDERHANA...

 ( Saat ini, Allah mengizinkanmu membaca tulisan ini, lihatlah dengan iman, bukalah hati melihat yg positif bagi memahami isinya. Ambillah apa yang baik darinya, yang buruk jadikan tauladan. Semuanya dengan izin Allah, ambillah hikmahnya... :')
Allah lebih tahu...

~ Dari hamba Allah yang jahil dan berdosa, Laila)

Kecantikan Sebenar

Posted by Lyla 0 comments

Kecantikan sebenar dan kehebatan dari seorang wanita adalah sifatnya apabila ingin dijadikan sebagai isteri dari seorang laki-laki dan ibu kepada anak-anaknya.

Kecantikan yang sebenarnya, bermula dari dari hati yang baik,
bukan solekan yang hilang dengan tisu basah, dan bukan pakaian yang tidak menutup aurat yang boleh dibeli oleh sesiapa pun yang mempunyai duit..

Kecantikan yang sebenar ialah di sisi pandangan Allah.
Kecantikan yang berasal dari Allah tidak boleh dibeli dengan apa pun walaupun seisi dunia ini.

Walaupun satu dunia puji kita cantik, tapi Allah kata ita tidak cantik. Maka kita sangat buruk dan hina..

Tapi satu dunia mungkin kata kita tidak smart atau tidak cantik,

Tapi Allah kata kita cantik.
Maka itulah kecantikan yang sebenarnya dan kitalah orang yang paling bahagia. :')

Renungkanlah bagaimana kita di sisi pandangan Allah?
~Ustaz Ebit Lew

Allah, Ampunkan kami, kurniakan kami hati yg baik dan kecantikan yg sebenar disisimu...
Aamin... :'(

Malu kerana Allah

Posted by Lyla 0 comments
"Tak perlu tunjukkan diri cantik utk dilihat cantik...
Tak perlu dipuji 'cantiknya...!' utk diiktiraf cantik..."

Kalau cuma utk 'manusia', tak akan ada puas
........................
Cantik tontonan kadang berusaha menutup tapi suka 'ditonton'. Terdidik dgn pujian dan nafsu, dibimbing oleh fesyen dan peredaran zaman.
Biasanya mudah dilihat, mudah juga meransang nafsu yg melihat.

Cantik terhormat selalunya terdidik dgn malu, dibimbing oleh adab dan ilmu.
Mungkin bisa terlihat, tapi berusaha 'memaling' dan takut...

.........................
Sahabatku muslimah,
'imej' kita, tindakan kita, membawa bersama imej islam.

Fahami 'imej' demi sunnah dan untuk dakwah, dgn 'imej' undang maksiat dan bawa fitnah....

Berusahalah menjadi 'si solehah' dgn sifat malu yg berpaling kerana takutkan Allah...
Berbanding dgn 'si solehah' yg nampak malu tapi menjeling kerana suka...

Allah... Jadikan kami malu kerana takutkan-Mu...:'(

Luruskan Pakaianmu

Posted by Lyla 0 comments

"Tiada erti apa yang 'aku' pakai menjadikan 'aku' lebih baik dari 'kamu'," tinggalkanlah itu semua kepada rahsia penilaian Allah... Dia lebih arif akan hati dan niat kita lebih daripada meter kain itu..
________________

Satu kisah dari Ustaz Ebit Lew dlm siri motivasi pagi (ikim.fm) ;
Seorang wanita yahudi yakni seorang bekas pelacur, yang telah bertemu hidayah..

Dia begitu sedih sehingga 3 hari tdk dapat makan,tdk boleh tidur, tidak tenang.. Kerana telah 'terlihat auratnya' ketika menaiki bas.

Subhanallah..
Begitulah Iman yang memasuki hati, akan merubah seseorang, membawa islam dalam diri dan dijaga rapi...

Terlihat aurat sedikit saja sudah merasa begitu berdosa..
_______________________

Subhanallah, malu pd Allah, begitu jauh nampaknya sebati Islam sebenar dalam diri.

Saat berkata 'Aku takut pada Allah', sebenarnya masih tidak kisah menepis suruhanNya...

Saat Sudah betudung, Labuhnya meter kain ditubuh, niqab diwajah kami sekalipun,
masih tidak menepati apa yang disyariatkan,
masih ada antara kami yg tidak kisah soal aurat lengan yang kelihatan,
masih tidak kisah menjaga bab ikhtilat ,
masih hanyut dengan pujian , dambaan manusia, masih itu dan ini...

Maafkan kami ya Allah, kerana hidup di duniamu ini mengikut hawa nafsu...:'(

Bila Seseorang Buat Salah

Posted by Lyla 0 comments


Hati yg kotor akan sering melihat kekotoran, seperti jiwa yg sakit akan sering menyakitkan...

Kadangkala manusia melakukan kesilapan.... mengapa? adakah kerana dia bodoh atau gila....? tidak, kerana dia adalah Manusia...

Tidak ada faedah mencari-cari apa yang dibenci utk dicaci,
yang ada cuma mendidik sifat mazmumah yang ada dihati...

Carilah hikmah dalam apa pun keadaan,
yang dengannya membawa ketenangan,
InShaaAllah mudahlah melakukan kebaikan...

............…..

Saat kita menilai ingatlah Allah juga sedang menilai kita.
Jika kita tdk mampu mencegah/menegur kesilapan dgn baik,
Jagalah pula hati dan buku catitan kita, dengan memaafkan dan mendoakan agar dia diberi hidayah.

Walaupun mungkin dia tidak sebaik sangkaan mu... tetapi itu jangan sampai menghalang mu untuk terus bersangka baik.. :')

August 23, 2014

DIAM

Posted by Lyla 0 comments



Berapa banyak nasihat, apabila difikirkan secara tulus dan mendalam, sebenarnya.....
lebih diperlukan oleh pemberinya berbanding penerimanya..

Teguran itu sebenarnya nasihat, yg penting bukan tentang 'siapa', tapi 'apa isi' nya..

Kadang itulah kebenaran yang sebenarnya, terimalah.
Kerana itu hakikatnya daripada Allah, Dengan Izin-Nya ...

Seringkali Allah mendidik seorang manusia melalui manusia lain... :')

June 24, 2014

KISAH : Ya Allah terima kasih ambil aku yang kotor ini

Posted by Lyla 0 comments

Sebuah kisah benar yang bisa mengalirkan air mata dan keinsafan dari Ustaz Ebit Lew.. :')

http://3.bp.blogspot.com/-oXCJ5F__Mj4/UyRHPR7qVbI/AAAAAAAAM88/YbYOXuEb3bs/s1600/Ust-Ebit-Lew.jpg 

 


Rindu nak cerita juga pasal seorang kawan yang banyak saya belajar darinya. Walaupun dia bekas penagih dadah. Dan pelbagai kejahatan dia buat. Satu hari bila dia taubat. Waktu malam dia menangis dalam sebuah bilik yang kami kurung dia sehingga dia sihat dari ketagihan dadah.

Dia tidak pernah berhenti berdakwah. Dia hanya diam waktu tidur. Seronok sangat dia suka cakap pasal Nabi saw dan sahabah, dan segala kebesaran Allah. Bila bangun tidur tengah malam jika dia jumpa orang muda disekitar masjid juga dia akan dakwah.

Dia benar-benar bertaubat. Sehingga bila mak ayahnya sakit. Dia balik kampung jaga mak ayahnya. Mak ayahnya halau dan marah dia. Tapi dia, bila mak dia kata bodoh kau ni. Dia kata, ya mak betul saya bodoh. Segala makian dia iyerkan. Dia buat sehingga maknya letih nak makinya. Akhirnya mak dia sangat sayang pada dia. Dulu dia paling baran, tapi bila dia mengenal Allah. Dia tidak peduli lagi orang kata apa, sebab dia sedar memang kita hina dan tiada apa-apa.

Waktu malam dia selalu menangis dan saya tidak pernah lihat orang yang lebih merendahkan diri di depan Allah lebih darinya. Dia doa Ya Allah kau kutip saya dari lubang najis, saya najis yang busuk dan kotor. Bahkan lebih busuk dan kotor dari semua najis. Ya Allah terima kasih ambil aku yang kotor ini dan jadikan aku khadam pada orang yang berbuat baik.

Dia khidmat pada mak ayahnya macam hamba. Dia seronok dan senyum dan tidak langsung mengeluh. Mak dia nak apa-apa ,dia berlari dapatkan. Dia betul2 buat saya belajar pasal anak soleh.

Dia baca Quran tak sedap, tapi asyik menangis sepanjang baca Al-Quran. Bukan dia, kalau tak menangis baca AL-Quran.

Sehingga dia khidmat mak ayahnya macam raja sehingga keduanya meninggal.

Satu hari saya dapat berita kawan yang saya sayang itu meninggal dunia dalam keadaan sangat baik dan khidmat masjid.

Saya rindu nak dengar nasihatnya. Orang seperti ini boleh khidmat mak ayahnya. Bagaimana kita yang belajar tinggi2, penceramah agama, Daie Allah, hidup di bandar-bandar. Jangan sombong. Jangan lupa diri. Jangan lupa doakan mak ayah kita.

Di akhirat seorang anak akan diminta baca Al-Quran di atas mimbar, setiap ayat dia baca, mak ayah dia akan naik tingkat demi tingkat dalam syurga. Tempat terakhir mak ayah kita ialah ayat terakhir yang kita baca. Janganlah lupa banyak baca Al-Quran. Untung mak ayah yang anak rajin baca AL-Quran. Malangnya mereka yang anak sudah lupa baca Al-Quran sebab hanyut dengan dunia-



oleh ustaz ebit liew

June 16, 2014

Cerita mengenai si Selfie

Posted by Lyla 1 comments
Assalamualaikum, sedikit kisah yang ana ambil di FB...


...................................................................................

Ingin saya berkongsi satu cerita penghijrahan harini.
Cerita mengenai si Selfie.
Semoga bermanfaat.

Si Selfie:
Sama seperti remaja . apa yang dia buat, makan, pakai, semua akan di upload di laman sosial. Setiap kali dia post, mesti akan ramai LIKE dan COMMENT.

Adatlah di laman Insta.
Setiap kali dia makan, mesti dia upload.
Setiap kali dia beli barang baru, upload juga.
Setiap kali dia keluar, upload .

Tak kurang juga dengan teknologi kini, dengan fish eye dan sebagainya. Menambah menarik ketika upload gambar.

Baru-baru ni, trend pakaian semakin menarik. Paplumnya, wide shawlnya, hijabistanya.
Semua dia upload.

TETAPI,
Apa yang menarik sekarang adalah fashion Niqab dan Purdah. Dia sentiasa perhati bila niqabis upload gambar, mesti beribu LIKE dan COMMENT, terutama ustaz-ustaz laman sosial.

Dia mencuba untuk upload gambar berniqab dan memang ramai yang LIKE berbanding gambarnya yang biasa. Semenjak itu, caption si selfie adalah "niqabis part time" Hakikatnya, di luar, dia masih berpakaian seperti biasa. Menutup aurat tapi tidak sempurna tertutup.

Dia berasa gembira bila orang LIKE gambarnya, dan cinta akan seorang ustaz di laman sosial yang selalu COMMENT di gambarnya. Ustaz itu sentiasa chat dengan dia dan hampir setiap hari si selfie akan upload gambar baru. Ramai yang menegur si selfie kerana perubahannya ke arah yang lebih baik dan lebih ramai lelaki yang add si selfie di laman sosial.

Pernah sekali, ada seseorang hamba Allah menegur perbuatannya yang selalu selfie.
"Assalamu'alaikum si selfie. Maafkan saya menegur cuma saya nak tegur, kurangkanlah berselfie dengan niqab. Tajdid niat tu."

Si selfie hanya balas, "Biarlah, bukannya aku full time. Part time je. Nk cari yg soleh utk bimbing diri ini."

Ditakdirkan si selfie untuk hadir di satu majlis ilmu di tempat belajarnya. Tajuk ceramah adalah "Di Sebalik Lensa." Naqibah itu seorang yang berniqab dan majlis itu hanya untuk muslimat sahaja. Lalu, dia berkata kepada semua muslimat mengenai keburukan di sebalik selfie.

"Wahai semua adik yang ku sayangi, mesti semua tahu akan fenomena Selfie yang melanda kini bukan?" "Dengan makanannya, barangnya, dan semua lah. Tapi paling famous sekarang selfie di kalangan muslimat." "Tak kira lah yang bertudung labuhnya, berniqabnya dan semua. Semua yang bergelar wanita."

"Wahai bakal bidadari Syurga, sukakah kamu menjadi ratapan rakus kaum Adam dengan menayang gambar mu?" "Mungkin kamu akan kata yang aurat kamu sudah tertutup, tapi sempurnakah?" "Kalau sempurna, Alhamdulillah. Tapi, apakah kamu yakin kaum Adam tak mampu berimaginasi akan tubuh mu?" "Kamu tak mampu halang mereka daripada berimaginasi tapi kamu boleh halang diri dari mengupload gambar kamu." "Kamu marah orang save gambar kamu tapi mereka tak akan mampu untuk save kalau kamu sendiri tak upload gambar."

"Akak menegur kerana sayang, kerana akak dah pernah buat salah yang sama. Jangan ulang kesalahan akak. Berubahlah sayang."

"Terutama bagi mereka yang suka upload gambar berniqab sedangkan kamu bukan niqabis." "Kain itu adalah penutup pintu fitnah bagi kita dan jangan cemari dengan sifat suka selfie dan upload." "Ya, kamu dapat ramai followers dan like. Ya, alasan kamu berdakwah dengan berniqab. Bagus tp tak kena dengan caranya." "Mesti ramai ustaz laman sosial suka akan kamu tapi adakah itu niat anda? Tajdid niat, Lillahi ta'ala. "Sekarang, nak mencari niqabis yang sejati, bukan mereka yg ada di laman sosial, tapi mereka yang malu untuk pamerkan diri di laman sosial."

"Sebenarnya, diri muslimat kini semakin terhakis rasa malu di dalam diri. Bukan seperti muslimat di zaman dahulu." "Kenapa sekarang susah ada srikandi Islam? Muhasabah diri bersama. Pesanan buat diri akak juga."

"Seandainya tiada rasa malu dekat manusia, mana hilang rasa malu kepada Allah SWT?" "Wahai bidadari, jom kita berubah? Jom sempurnakan aurat kita, tak lupa juga solat kita. Jaga hubungan kita dengan Allah SWT sentiasa."

Kata-kata naqibah amat memberi kesan kepada si selfie. Balik rumah, dia terus scroll gambar-gambarnya. Di delete satu demi satu gambarnya. Kemudian dia terbaca satu post di FB.

"Tak berasa kasihankah kamu pada saudara kamu yang tak mampu makan semewah kamu, membeli barang seperti kamu? Untuk apa tayang?" "Semua itu pinjaman. Seandainya riak muncul, lebih baik kamu buang semua. Astaghfirullah."

"Seandainya aurat kamu itu sudah ditegur, kamu sendiri yang menanggung dosa. Kata impikan syurga, tapi? Muhasabah."

Ibarat diri di tikam pedang seribu. Semua gambar si selfie di delete satu demi satu. Dalam hatinya berkata

" Allahu, masihkah ada ruang untuk ku bersujud bertaubat kepada Mu?" "Sesungguhnya, aku malu pada Mu, Ya rabb. Ampuni aku kerana hanyut dengan dunia."

Pesan si selfie kepada semua muslimat yang membaca kisahnya ini.

"Jangan ulang kesalahan yang dia dah lakukan. Ubahlah selagi sempat." "Nak selfie? Boleh tapi cuba jangan upload. Buat satu album untuk, suami. Baru sweet." "Kalau menjual barang muslimat, apa salahnya guna patung untuk peragakan jualan kamu."

Alhamdulillah, tamat sudah kisah Si Selfie. Semoga bermanfaat kepada semua yang membacanya.

April 27, 2014

Warnai Hidup

Posted by Lyla 1 comments

Berbuat baik sehebat dan seikhlas mana pun, pasti ada manusia yg membenci dan menuduhmu dengan kejahatan. .

Kerana itu, elakkan beramal kerana ingin menikmati pujian ataupun menjauhkan kata-kata manusia itu, tetapi jadikan ia kerana melaksanakan kata-kata Allah.... .

Teruslah menuju kehadapan sambil memastikan jalannya diredhai Allah dan RasulNya..... .
InShaaAllah...
 

Suri Keluarga (Rumahtangga) : Bukan kosong tanpa cita-cita

Posted by Lyla 1 comments
Titipan nukilan gambar dari ana,  seorang suri keluarga... ^^

Saya kagum pd isteri yg memilih utk menjadi suri keluarga/rumahtangga dan Sy sgt hormati isteri yg bekerjaya. Kedua2 nya ibadah, walau jalannya berbeza...Semoga Allah meredhai apa pun jalan yang dipilih...^^ .
.
Dr. 'Aidh Bin Abdullah Al-Qarni : Engkau akan dapatkan kebahagiaan di dalam rumahmu. Jagalah kemuliaanmu, ketenanganmu dan kesantunanmu dari perosak. Sesungguhnya wanita murahan adalah mereka yang sering keluar untuk ke pasar tanpa ada kepentingan. Mereka bertujuan agar tidak ketinggalan zaman dan mengikuti trend.
.
Mereka memasuki pusat-pusat perbelanjaan serta mencari segala sesuatu yang baru dan aneh yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan masalah agama, tidak sejajar dengan risalah dakwah dan tidak berhubungan dengan pengetahuan, ilmu dan kebudayaan. Dia hanya berfoya-foya dan bergaya hidup berlebihan dan yang diperhatikannya hanyalah makanan dan pakaian.
.
Maka, berhati-hatilah ketika meninggalkan rumah, sebab ia merupakan tempat tinggal yang menyenangkan, tempat yang penuh keamanan dan ketenangan. Dia adalah gua yang nyaman dan Kaabah yang aman bagi manusia. Maka, jadikanlah rumah anda sebagai tempat menyemai cinta dan titik-tolak dalam memberikan anugerah sedekah dan keberkatan..

Wanita, Muslimah atau Perempuan...

Posted by Lyla 1 comments

'Ber' Doodle

Posted by Lyla 0 comments
Assalamualaikum.

Alhamdulillah berpeluang update sedikit blog sunyi ini.Alhamdulillah berkesempatan dan dipermudahkan Allah ana belajar melukis doodle. Selama ini memberi masa utk mengambil masa mempelajarinya, subhanallah rupanya sangat mudah. Benarlah peribahasa, hendak seribu daya tak hendak seribu dalih. InShaaAllah selepas itu ana berazam akan melukis doodle2 yang bermanfaat buat sedikit perkongsian di laman sosial seperti IG dan FB.. Semoga usaha sedikit ini dinilai baik disisi Allah, agar tidak sia-sia ilmu yang sedikit ini. 


InShaaAllah akan ana post gambar-gambar dari IG ana ke blog ini, kerana penulisan panjang tidak lagi terdaya dek kesibukan yang panjang. 


Apapun nikmat ilmu yang Allah berikan, adalah rahmah dari Allah SWT, sedikit kelebihan atau kemampuan dari beberapa segi, adalah bertujuan digunakan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Semoga apapun daya, apapun ilmu kita gunakan sebaiknya, yang InShaaAllah membantu kita dan membantu orang lain, memberi manfaat buat orang lain ;


Daripada Jabir bin Abdullah bahawa Rasulullah S.A.W pernah bersabda maksudnya :

"Sebaik-baik manusia ialah manusia yang memberi manfaat kepada orang lain." 

(Riwayat al-Baihaqi, Sahih al-Jami' al-Shaghir wa Ziyadatihi, al-Maktab al-Islami, cetakan ke-3, Beirut, 1408H, no:3289) 


Allahumma Aamin.. 

InShaaAllah...

April 10, 2014

Saya juga seorang Mad'u

Posted by Lyla 1 comments
Antara editing yang sy kongsikan di acc Instagram saya.


Dakwah-lah dgn hikmah, kesabaran, kelembutan dan rendah diri, sungguh ia melahirkan apa yg ada dari hati....

Sy bkn ustazah, yg mampu berbahas hebat ttg ilmu Allah yg luas. Tapi sy sedar tugas menyampaikan dakwah tugas setiap muslim. Sy juga seorang mad'u, yg Allah beri sdikit masa dan kemampuan dlm editing, dan pd sy memasukkan gmbr2 di dlmnya adalah cara berkesan utk lebih sampai kata2 ke dlm hati, sperti hati ini sndiri. Sy dpt menceritakan ttg diri sendiri dalam masa yg sama tdk mensia2 kan ruang dakwah di dlmnya agar gmbr2 tersebut membawa manfaat kpd org lain. 

Sedikit perkongsian dan pengalaman suka duka hidup, yg sy mampu tinggalkan di dunia bila saya 'pergi' nanti, dan mungkin menjadi ingatan dan doa buat sy nanti. Di dlmnya terselit setiap keikhlasan dan kasih syg, gmbr2 insan di dalamnya dah setiap raut wajah berkait rpt dgn ayat2 yang ditulis di dalamnya, bukanlah sekadar tatapan kosong. Dari kejahilan dan kelemahan ini, mohon dimaafkan segala kekhilafan...

Allah SWT berfirman, “Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhan-mu, Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalanNya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.” [Surah An-Nahl 16:125]

Kita mempunyai cara kita tersendiri, apa yg penting matlamat dan niat kerana Allah, mencari keredhaan Allah semata2, pemilik setiap hati manusia. Kita hanya mampu berusaha selagi mana cara kita tdk melanggar hukum Allah, cubalah dgn cara tersendiri, kreatif maupun puitis, selagi hikmah, kasih syg , kelembutan ada di dalamnya..

“Tidaklah ada kelembutan pada seseuatu, kecuali ia akan membuatnya indah. Dan tidaklah tercabutnya sesuatu, kecuali akan menjelekkannya.” [HR Muslim]

InShaaAllah, semoga Allah menerima, meredhai setiap usaha dakwah kita yg akan membantu kita di akhirat nanti... (⌒-⌒; )

March 7, 2014

Kawal Nafsu Upload Gambar

Posted by Lyla 0 comments
Bismillahirrahmanirrahim, Assalamualaikum wbt..

Nafsu... Keinginan manusia yang tersirat dalam akal fikiran...

Nafsu.. Yang baik yang sama sekali tidak bertentangan dengan hati nurani serta perintah dan larangan yang telah Allah SWT tetapkan..

Nafsu... Yang buruk apabila hanya untuk memenuhi keinginan fikirannya sendiri, mengendahkan rasa nurani dan ketetapan Allah...


Nafsu upload gambar cuma tajuk kecil yang bermain-main difikiran ana beberapa hari ini. Setelah berfikir panjang mungkin ada baiknya ana kongsikan. InShaaAllah...

Zaman canggih dengan adanya Instagram dan sebagainya, menggalakkan pengguna untuk memuat gambar naik ke laman sosial tanpa had dan batasannya. Lebih-lebih lagi pada mereka yang suka bercerita melalui gambar. Sehingga lupa batasan dan hal yang patut dititik berat di dalamnya. Ana sendiri sangat suka menangkap gambar, dan pernah terjebak dengan deras 'mengupload' gambar, tanpa mengendahkan akibat malah buta akan kesan dan apakah fitnah yang mungkin bertandang. Zaman itu sudah berlalu, tapi menjadi pengajaran hebat dari Allah yang menjadi nota tarbiyah besar dari Allah, fitnah dan ujian yang mengubah dan mematangkan cara berfikir dan menilai sesuatu tindakan. 

Menerima mesej dari beberapa sahabat, sudah lama tidak memuat naik gambar ke laman sosial. Bukan kerana tidak ada cerita, bukan hilang menyepi, tetapi sejak tahun ini bertandang, keinginan itu semakin hilang, mungkin kerana azam untuk memperbaiki apa yang perlu.
Terasa umur semakin tua, dan sering pula kematian terngiang-ngiang kapan tiba, apakah yang telah diri tinggalkan di dunia...
Muhasabah diri semula, untuk apa diri upload gambar itu, atas tujuan apa, apa niat yang terukir di dalam hati, hati yang dinilai oleh Allah, tempat utama pandangan Allah. Apatah lagi jika niat itu dilaksana..? Adakah Malaikat Raqib yang mencatitnya ataupun Malaikat Atid..?

Kenapa sering lupa..? Setiap apa yang lahir dari hati dinilai oleh Allah dan akan dipertangunggjawabkan, sesekali kita lupa pentingnya niat yang diukir terutamanya ketika upload gambar ini, 

Mengapa hanya membeli roti ingin dipampangkan kepada orang lain, 
Mengapa hanya kerana membeli pakaian baru ingin ditunjukkan pada dunia, 
Mengapa hanya kerana membeli, kesitu kemari, itu dan ini mahu manusia melihatnya..? 
untuk apa menayangkan gambar diri, selfie..? untuk siapa semua itu..? 

Mengapa pula hanya kerana amal yang sedikit ingin di sebarkan kemulian yang tidak pasti penerimaannya disisi Allah.. sedarkah kita, Syaitan akan berusaha menanti rasa ujub, riak atas amalan seseorang itu, lantas rosaklah amalannya, sia-sia... Ingatlah sebenar-benar hubungan kita dengan Allah saat kita jauh dari manusia (bersendirian) ~ Habib Ali Zainal Abidin

Malunya diri pada Allah.. kerana hanya semua ini melalaikan diri dari sedar hakikat kehambaan dan hanyutkan diri dengan dunia...

Semua bermula dari hati, dan mengenali hati ini, bertanyakan pada hati ini , dan sedar semuanya banyaknya sia-sia dan rasanya tidak perlu. Ana tidak mengatakan upload gambar itu salah, cuma ana tidak cukup kuat menampung kemungkinan yang lahir dari hati yang lemah ini.

Ayuh bertanyakan pada diri, "Apabila aku upload gambar ini, adakah ia membawa manfaat kepada manusia lain, atas tujuan apa, untuk apa dan untuk siapa, apakah yang aku harapkan dari gambar ini..???" dan yang paling utama " Adakah Allah redha apabila aku upload gambar ini...?"

Hanyut, wanita mudah hanyut dengan pujian, tidak ingin menipu diri, ana juga sukakan pujian dan akui kadang lalai dengannya. Pujian yang melalaikan dan merosakkan niat baik dalam hati, Pujian yang menjadi hijab pada kebenaran. Punca pada kerasnya hati... Mengapa harus lupa diri dengan pujian...? Sedangkan Allah jua yang menutup keabaikan dan digantikan serta diperlihat kepada orang lain dengan kebaikan dan kelebihan diri kita. Maka sepatutnya kita bersyukur dan memuji Allah SWT yang menjaga maruah dan diri kita daripada diketahui keaiban dan dosa yang telah kita lakukan. Bukan semakin gian menghausi pujian dan penghargaan manusia...


Jika kita memuji orang lain kerana mereka memuliakan dan menghormati kita, pada masa yang sama kita melupakan Allah maka kita termasuk dalam golongan orang yang kufur dengan nikmat Allah. Maka janganlah kita lupa agar sentiasa memuji Allah kerana telah memperlihatkan kecantikan pada zahir kita.

Apabila kita dimuliakan oleh orang lain, dipuji dan dihormati maka kita tidak boleh memandangnya sebagai seorang yang layak dan berhak mendapat pujian dan penghormatan. Jika kita telah terpengaruh dengan pujian dan penghormatan tersebut, bermakna kita masih belum mengenali diri kita lagi. Ini kerana manusia tidak sunyi daripada keaiban dan kekurangan.

Ana bersyukur, kerana dikurniakan suami yang sentiasa tidak lekang memberi teguran dari semua segi, memberi pendapatnya atas kebanyakan perkara. Terutamanya bab upload gambar ini, seseringkali ana menolak alasannya, tetapi kini mungkin juga kerana kesabarannya mendidik isteri membuka hati ini merenung sebaik-baiknya dalam berfikir sebelum membuat apapun tindakan. Pujian dan penghargaan dari suami sudah cukup  untuk membahagian seorang isteri.. Tidak perlu manusia lain yang bersamanya syaitan merosakkan hati. Nauzubillah...

Alhamdulillah, Saat Azam mulai terbentuk, dengan izin Allah, Allah kirimkan kekuatan hati salah satunya dengan kata-kata ini ;


Bila seseorang wanita post gambarnya di Facebook, kemudian ada orang comment, "Cantiknya awak.""Waah.. Comelnya", "isyh keibuannya wajah" atau apa2 yang seertinya dengannya, khususnya dari lelaki bukan mahram atau juga wanita lain. Kemudian, apakah respond si wanita? Bagaimanakah response yang terbaik sebagai tanda dia seorang calon isteri solehah?.

Biasanya ramai wanita yang menjawab "Thanks", "Terima kasih" atau "Alhamdulillah" atau "eh tak ada lah, biasa2 aja" (kononnya tawadhu') dan sebagainya. Adakah itu satu petanda akan sifat yang baik?

Menurut pendapat saya, perempuan yang baik, sangat elok untuk dijadikan calon isteri, ialah apabila muncul komen sebegitu, dia akan DELETE gambar tersebut daripada Facebooknya, tanpa sebarang komen lagi. ~ 
Ustaz Dr. Zaharuddin Abd Rahman

Pedas bukan, tetapi inilah pendapat jujur dari orang soleh, hati yang hanyut pasti mengendahkannya dan membutakan hati untuk ambil peduli. 

Diri tidak lari dari kesilapan, tetapi dengan merasakan bahawa Allah sentiasa menilai dan memerhati tindakan niat dan perilaku,dan yakin setiap apa yang ditinggalkan didunia memberi kesan di akhirat, akan menjadi pendorong yang kuat dan motivasi yang berterusan.

Maafkan ana, sekali lagi ana mengatakan, bukanlah maksud ana mengatakan upload gambar itu sama sekali tidak boleh, pada ana juga, menggunakan gambar sebagai medium dakwah adalah salah satu cara yang terbaik masa ini. Dan pada ana, dan ana juga gunakan cara ini, memasukkan gambar ekpresi diri sesuai dengan kata-kata, lebih mudah sampai kepada hati. Jika ikhlas dari hati sesuai dengan niat baik, pasti akan sampai juga kepada hati. inShaaAllah..


Upload lah jika mahu, semuanya terpulang pada niat individu itu sendiri... yang urusannya hanya antara diri sendiri dan Allah SWT. Terpulanglah samada kita memilih untuk berbaik sangka dengan niatnya atau berburuk sangka dengan niatnya itu, semuanya bakal dihisab Allah. Kutukan-kutukan berupa sengaja ingin dipuji, sengaja nak tunjuk cantik dan sebagainya itu, semuanya akan diadili oleh Allah SWT samada benar atau tidak.


Pesan Allah SWT di dalam al-Quran, “Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah sebahagian besar dari sangkaan-sangkaan, kerana setengah dari sangkaan itu ada mengandungi dosa.”
(al-Hujurat : 12)

Ketika upload gambar, sentiasalah tanyakan pada diri... 
"Apabila aku upload gambar ini adakah ia membawa manfaat kepada manusia lain,
atas tujuan apa,
untuk apa 
dan untuk siapa,
apakah yang aku harapkan dari gambar ini..???"
dan yang paling utama " 
Adakah Allah redha apabila aku upload gambar ini...?" 

Jangan biarkan dosa terus terukir berpanjangan hanya kerana sekeping gambar, kerana kelalaian kita dalam hal menjaga hati.. 

Semoga Allah senantiasa memberikan hidayah kepada kita, agar hati sentiasa sedar dari tidak alpha dengan pujian manusia, diterima amal kebaikan dan usaha dakwah kita, dan juga buat orang-orang yang ada disekeliling kita, Allahumma aamiin.

Washallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi washahbihi ajma’in.


Wallahualam bishawab..


March 5, 2014

A Dialogue Between a Flower & Pearl

Posted by Lyla 1 comments


One day, a brilliantly beautiful and fragrant flower with attractive colors met a pearl that lives far in the bottom of the sea and has none of these characteristics.

Both got acquainted with each other.

The flower said: "Our family is large; roses and daisies are members of the family. And there are many other species that are various and countless, each has a distinctive scent, appearance etc."

Suddenly, a tinge of distress appeared on the flower.
"Nothing accounts for sorrow in your talk; so why are depressed?" 
The pearl asked.


Human beings deal with us carelessly; they slight us. They don't grow us for our sake but to get pleasure from our fragrance and beautiful appearance. They throw us on the street or in the garbage. 

Can we be happy after we are dispossessed of the most valuable properties brilliance and fragrance? The flower sighed.


And then the flower said to the pearl: "Speak to me about your life! How do you live? How do you feel it? You are buried in the bottom of the sea."
The pearl answered: "Although I have none of your distinctive 
colors and sweet scents, humans think I am precious. They do the 
impossible to procure me. They go on long journeys, dive deep in 
the seas searching for me. You might be astounded to know that the 
further I lay, the more beautiful and brilliant I become. That's
what upraises my value in their thought. I live in a thick shell 
isolated in the dark seas. However, I'm happy and proud to be in a 
safe zone far from wanton and mischievous hands and still the 
humans consider me highly valuable"


Do you know what the flower and the pearl symbolize?
The Flower is the UnHijabed Woman and the Pearl is the Hijabed Woman.



....

Kecutan fesyen Niqabista?

Posted by Lyla 6 comments
Assalamualaikum wbt...

Melalui peredaran masa, segalanya semakin maju, semuanya semakin berubah. Kecutan di segenap aspek mungkin berlalu pantas seiring masa yang mengalir tanpa sedar mahupun tidak. Setelah lama tidak 'Online' membelek-belek FB sendiri, friend request dan sebagainya.. Subhanallah, semakin ramai muslimat memilih untuk memakai niqab...

Sebelum ini ana pernah kongsikan artikel Niqabis dan Fesyen, dan saat melihat gambar-gambar terpampang di muka buku, tergerak hati menulis sesuatu tentang ini, Kecutan Fesyen Niqabista. Topik yang sebenarnya rancak dimainkan , tetapi samar-samar dalam fahami maksud dan hikmahnya.
Kagum, ana kagum melihat niqabis semakin berani dalam bergaya dalam pemakaian, jika bermula dengan berwarna warni, ada pula dengan perhiasan tambahan, jubah yang semakin pelbagai dan macam-macam lagi. 

Daripada Abdullah Ibnu Masud ra beliau mendengar Rasulallah saw bersabda: “Tidak akan masuk syurga sesiapa yang ada sifat sombong walaupun seberat zarah”. Maka telah berkata seorang lelaki kepada Baginda:”Sesungguhnya seseorang individu itu suka jika pakaiannya baik dan kasutnya juga baik”. Balas Baginda saw :”Sesungguhnya Allah itu cantik dan suka akan kecantikan. Sifat sombong meleyapkan kebenaran dan merupakan kehinaan kepada manusia”. (Riwayat Imam Muslim).
Daripada hadith ini jelas menunjukkan bahawa Rasulullah saw tidak melarang seseorang manusia itu untuk memperagakan fesyen malah Baginda menerangkan bahawa Allah itu sifatNya cantik dan suka akan kecantikan. Hadith ini juga menegaskan, Rasulallah saw melarang jika seseorang itu berfesyen dalam keadaan angkuh dan sombong...
Jelas, Islam tidak melarang untuk berfesyen, Islam bukanlah agama yang anti akan fesyen tetapi anti mendedahkan aurat dalam berfesyen. Namun Islam juga mengajarkan kita bersederhana. Apatah lagi sebagai muslimah berniqab, memadailah dengan gaya yang bersahaja, tidak berpakaian blocking colour, mengelakkan perhiasan atau corak yang agak ketelaluan. Cantikkanlah dirimu, tetapi biarlah sekadarnya... Sesungguhnya Allah menyukai hamba-hambaNya yang menjaga keterampilan diri dan kecantikan. Malah Allah swt menyukai sesuatu perkara yang cantik dan indah. 
Jangan rosakkan Imej Islam . Berniqablah mengikut cara Islam kerana Allah, Bukan kerana ingin berfesyen sesuka hati kerana ingin menjadi bintang pujaan dunia....
Niqabista... Sejujurnya ana tidak sedap mendengarnya, kerana sebutan itu menjadikan ia lebih pada keduniaan, kerana pada ana Niqab itu lebih istimewa dari sekadar tujuan itu. Niqab terlalu mahal dan terlalu berharga dari itu... Mari fahami maksud Niqabista , Niqabista adalah gabungan Niqab, Niqabis dan star, menjadi bintang yang semata-mata untuk mencari perhatian? menyerlah dijadikan idola dunia dan sebagainya..? cuba renungi, Hilanglah tujuan niqab itu sendiri, hilanglah kemuliaannya. Tujuannya untuk menutupi dan melindungi, mulianya kerana asalnya dipakai buat mereka yang ingin mendekatkan diri kepada penciptanya yakni Allah SWT, jauh sekali dari manusia.



Maafkan ana, tapi inilah kenyataannya, yang mungkin hati memberontak akan amarah. Jauhkan bisikan syaitan itu, jangan biarkan ia memenangi emosi mu.  Janganlah kita jadikan pakaian ini, yang sepatutnya mendapat ganjaran pahala, menjadi berat timbangan amal kebaikan, menjadi sebab diazab di sana nanti. Biarlah semua yang kita pilih untuk sarungkan pada tubuh, Allah redha akannya. Janganlah biarkan indahnya jubah , niqab dan semua itu diseret bersama kemurkaan Allah SWT. Nauzubillah
Wanita sinonim dengan fesyen, dan Niqabis sama sekali terkecuali, tidak pelik ana katakan, fesyen niqabis sekarang sudah sampai ke tahap 'dasyat', jauh dari sekali apa yang pernah ana fikirkan. Bukanlah sesuatu yang salah, ana juga niqabis yang sukakan kelainan dengan mempelbagaikan cara memakai niqab plain di kepala. Memadai dengan pakaian yang plain tanpa perlu meletakkan apa-apa hiasan tambahan lain kerana rasanya itu saja sudah memadai sebelum jatuh ke tahap 'over'. Cantik kan subjektif, dan pada ana cantik sederhana itulah sesuai untuk muslimah berniqab. Warna sederhana, gabungan warna sederhana , corak dan sulaman ringkas cukup memadai. Fesyen bukan bermaksud perlu berpakaian pelangi, menyerlah dan up to date, tetapi cukuplah set minda akan fesyen bagaimana yang sederhana, bersih, kemas yang tujuannya hanya mendapat keredhaan Allah , untuk tatapan suami, bukan untuk memikat mata manusia semata-mata.
Kecutan fesyen dalam dunia niqabis, banyaknya hanyalah kebanyakannya bermula sebagai ikutan, kebiasaannya tampak pada muslimah yang baharu saja memakainya yang Allah buka hati memakainya mungkin kerana terpegun dengan indahnya niqab itu sendiri. Tetapi tidak faham nilai niqab itu sebenarnya... Berniqab bukan bererti bertukar menjadi wanita suci, Berniqab bukan bererti bertukar menjadi sempuna atau solehah, Berniqab bukan bererti dihijab dari bisikan syaitan, malah syaitan licik ada bermacam cara merosakkan niqabis itu sendiri. Maka bila berniqab, jagalah niqab bersama niat seikhlasnya semata-mata untuk ALLAH agar kerendahan hati tetap terserlah indah dengan kesederhanaan itu... 

Muhasabah diri, cuba tanya hati kita, Apa pendapat Rasulullah SAW yang jelas baginda telah ajarkan...? Adakah Allah redha dengan pakaian ini....?  Biarlah dengan pakaian ini, menyedarkan kita hakikat kehambaan, yang hanya sementara di dunia fana yang semuanya palsu di dalamnya. Biarlah dengan pakaian ini melahirkan rasa malu dengan maruah yang dijaga, yang akan dihisab, disoal nanti..  Cukuplah perhiasan itu dengan rasa malu, tawadhu, dan keikhlasan niat yang dijaga hanya untuk Allah, bila seseorang muslimat itu bahagia dengan pemakaiannya dan terdidik sifat malunya, pasti tiada lagi tempat dihatinya untuk hanyut dengan penghargaan manusia, tidak akan ada lagi terjatuh dengan kepalsuan fesyen yang menghanyutkan, tidak akan ada lagi fitnah yang menghakis maruah dirinya...
Indahnya Islam, cantiknya Islam, datangnya bersama panduan yang lengkap antaranya dalam berpakaian, jadikanlah imej Niqab itu tetap dilandasan yang diajarkan. Bukan dipakai dengan panduan nafsu dunia semata-mata yang menghilangkan maksud dan tujuan niqab itu. Pakailah dengan ilmu, inShaaAllah jika niat yang baik, dengan landasan ilmu yang betul, dengan kefahaman sebenarnya, pasti pemakaiannya juga menjadi betul.
Sungguh... 
berniqab dengan ilmu , berbeza berniqab tanpa ilmu.
berniqab untuk akhirat, berbeza berniqab hanya untuk keduniaan.
berniqab untuk menjaga maruah (sederhana), berbeza berniqab untuk menghinakan maruah (over).
berniqab dengan tawadhu, berbeza berniqab dengan sombong.


Jelas...
Niqabis sebenar-benarnya, Niqabis berniqab dengan ilmu, menjaga semua aspek hidupnya : menjaga agamanya, pergaulan, pertuturannya, perkongsian dunia luar (laman sosial), dia berniqab untuk akhirat yang tujuannya menjaga maruah dirinya , sentiasa cantik dengan kesederhanaannya, sentiasa tawadhu dalam pemakaiannya. Memilih menjadi 'niqabista' di akhirat semata-mata, Berbeza dengan 'niqabista' di dunia, pakaiannya dipakai hanya untuk ditunjuk2kan kepada manusia, dipertontonkan untuk manusia , yang tidak membawa apapun manfaat.. {contohnya dengan meng 'upload' gambar-gambar dirinya yang tidak berkesudahan, semuanya tentang dirinya yang mengharapkan dambaan dan pujian. (cuba tanya diri kita setiap kali hendak melakukannya, "Untuk apa aku upload gambar ini..? Perlukah.?  Apakah manfaatnya untuk manusia lain..? Adakah Allah redha..?"}  Wanita solehah sebenar-benarnya tahu untuk menjadi solehah tidak perlukan pengikhtirafan manusia malah takut akannya.

Berniqab memang memerlukan keberanian, bukan keberanian untuk melanggar batasannya, tetapi keberanian dan perjuangan dalam membawa imej tersebut.  Ikhlaskanlah hatimu Lillahi Ta’ala agar pengamalanmu dan susah payah menghadapi panas dan kritikan boleh dikira pahala di sisi Allah dan moga-moga dengan niat yang ikhlas itu kelak mampu untuk menuntun dirimu ke syurga. Maka bagi pemakai niqab yang sebelum ini tersasar jauh dari niat yang ikhlas Lillahi Ta’ala mari bersama perbaharui niat yang lama kepada niat yang baru
 Sungguh aku memakai purdah ini semata-mata mengharap redha Allah SWT kerana aku ingin mendekatkan diri kepadaNya. HANYA UNTUK ALLAH
Setelah niat diperbaharui perlu ada beberapa lagi ciri yang perlu anda penuhi bagi mencapai tingkat sebenar sebagai seorang niqabis, antaranya :
1. Santun dan tegas dalam berbicara.
2. Tidak melirikkan mata dalam apa jua keadaan.
3. Jangan tabarruj dalam menghiasi mata.
4. Merasakan diri masih banyak kekurangan.
5. Menghindar body language.
6. Lebih ramah sesama wanita lain.
7. Hindar sifat merasa diri mulia.
8. Menggelak dari menutur kalam lagha / berjidal.
9. Mengorbankan diri dalam dakwah dengan lebih konsisten.
10. Berakhlak dengan akhlak sebenar seorang muslimah.


Begitulah di antara beberapa ciri yang boleh dijadikan panduan kepada pemakai niqab. Apabila telah menyarungkan niqab ke muka anda maka bertimpa-timpalah bebanan kerja yang wajib dipikul dengan berhati-hati agar ianya tidak bertaburan dan keciciran. Dan yang paling penting agar ianya tidak menjadi fitnah ke atas Islam itu sendiri.
Sekiranya diri tertinggal salah satu di antara ciri-ciri tersebut tadi maka boleh dikatakan secara automatiknya  tidak lagi bergelar srikandi yang membawa imej Islam akan tetapi dirinya akan bertukar menjadi virus perosak kepada imej Islam yang mulia.
(titipan langkah dari iluvislam.com)
Kecutan fesyen Niqabista, dasyat membawa lirikan mata. Nilainya semakin hilang dengan sirna warna warni umpama pelangi, ingin dipandang dan dinikmati tapi tidak mahu dicapai dirinya...Hancurkan, hancurkan hijab hati yang menghalangnya iman untuk difahamkan hati apakah niqab itu sepatutnya.Hancurkan kesombongan tika ada yang memperbetulkanmu, kerana itulah tanda hati yang mati, kebal mengendahkan teguran , ingatlah, mungkin saja itu teguran dari Allah SWT...  Hancurkan keegoan diri yang memenangkan syaitan dalam memberi pendapat apa yang cantik, hancurkan rasa ingin cantik kerana pujian dan perhatian manusia semata..Ingatlah, Islam tidak melarang seseorang itu untuk berfesyen namun perlulah mengikut sebagaimana yang telah digariskan oleh syariat Islam. Persoalan penting juga adalah bagaimanakah niat kita ketika berfesyen itu harus sentiasa dijaga? Dan kita sewajibnya menghiaskan fesyen kita yang diharuskan syarak itu tadi dengan penuh rasa ketaqwaan sepertimana firman Allah swt : “Dan pakaian taqwa itulah yang paling baik”... 
Wallahualam bishawab..
sebanyaknya mohon maaf jika atikel ini melukakan hati sesiapa, sedikit pun tidak menuding sesiapa tetapi untuk diri sendiri. Sungguh semuanya berlaku dengan izin Allah yang menghantarkan tarbiyah untuk kita dari bermacam cara. Maafkan segala kelemahan dan keterlanjuran. Sebagai muslimat yang jahil ini, yang baru setahun jagung memakai niqab, ana juga pernah silap dan sentiasa silap dalam pemakaian ini, artikel ini adalah teguran keras untuk diri sendiri, menyedarkan diri sendiri sebanyaknya dan peluang untuk memperbaiki diri sendiri sentiasa ada, kerana itulah cita-cita yg terbaik, sentiasa perbaiki diri. Semoga Allah menguniakan kita ilmu dalam berniqab ini, diberi kefahaman dan hidayah bimbingan sentiasa dalam setiap perlakuan dan tindakan dalam memilih pakaian. Semoga Allah redha akan kita dan dimudahkan untuk bertemuNya nanti... :') Allahumma Aamiin...

Sahabat...

.......

 

Cahaya Malam Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos