December 4, 2012

Kasih Sayang

Posted by Lyla 1 comments

Bersyukur Allah hadirkan rasa kasih syg bersama insan ini... <3 td="td">
Dunia ALLAH jadikan cantik pada pandangan mata. Ia dihias dengan pelbagai nikmat, keindahan dan kebahagiaan - rumah-rumah kediaman, taman-taman bunga, makanan yang lazat-lazat, anak-anak yang menghiburkan dan lain-lain. Antara seorang dengan seorang yang lain tidak sama kadar dunia yang dapat dimilikinya. Ada yang dapat memiliki rumah besar, pangkat tinggi, memperolehi sanjungan manusia, boleh bertukar ganti pakaian selalu, makan makanan yang enak-enak. Tapi ada juga yang hanya duduk di pondok buruk, dipandang hina oleh orang dan makan sekadar untuk mengalas perut. 

Apakah maksud ALLAH tidak memberi dunia sama banyak dan sama rata kepada setiap hamba-Nya? Walhal tentulah setiap hamba itu mendapat kasih sayang ALLAH, kerana setiap yang ALLAH jadikan, ALLAH kasih melebihi kasih seorang ibu kepada anaknya. Tapi takdir yang ditentukan ALLAH tetap tidak sama, sesetengahnya di luar kehendak hamba itu sendiri. 

Kasih sayang ALLAH akan dimiliki oleh hamba-hamba-Nya yang dapat tunduk kepada takdir ALLAH. Sama ada dia ditakdirkan untuk jadi orang yang senang atau sebaliknya ditakdirkan mejadi miskin, dia tetap rela dan tidak merungut suatu apa pun. Dia tahu bahawa sesungguhnya ALLAH tidak menzalimi hamba-Nya. Kalaulah takdir yang ditentukan itu baik, maka di sinilah peluangnya untuk menjadi hamba yang bersyukur, yang dapat memanfaatkan kebaikan yang diperolehinya itu bukan untuk dirinya seorang, tapi dapat dirasai sama oleh orang lain. 

Kalaulah ditakdirkan kaya, dengan kekayaan itu dia akan dapat membantu orang susah, anak-anak yatim, janda, fakir miskin serta melakukan lain-lain kebajikan. Sehingga dia menjadi lebih hampir kepada ALLAH dan mendapat rahmat serta kasih sayang-Nya. 

Sebaliknya orang yang ditakdirkan menerima nasib yang kurang baik, tetapi dia sanggup bersabar walaupun dalam seribu kepahitan, maka ALLAH akan balas dengan rahmat-Nya. ALLAH akan hiburkan dengan dikurniakan kekayaan hati. Hati yang kaya adalah hati yang sentiasa berbahagia dengan kebaikan. Hati sentiasa merasa ringan menghadapi kesusahan atau kemiskinan. Nasib malang yang menimpa dirinya sedikitpun tidak menyusahkan hatinya. Sebaliknya segala kejadian dan keadaan yang ada itu makin membuat dia terus bergantung hati bertawakkal dan menyerah diri pada ALLAH. 

Dia cukup yakin ALLAH itu Maha Bijaksana. Maha Suci ALLAH dari tersilap dalam menentukan takdir dan perjalanan hidup hamba-Nya. ALAH Maha Adil , oleh itu apa sahaja nasib yang menimpa dirinya tentulah hasil daripada sifat adil-Nya. Justeru itu akan membuatkan hatinya makin redha, merendah diri dan semakin hampirlah hatinya dengan ALLAH. 

Seorang hamba yang tidak redha dengan takdir atau nasib yang menimpa dirinya, seolah-olah dia tidak yakin pada keadilan dan kebijaksanaan ALLAH. Seolah-olah menganggap ALLAH tidak tahu kehendak hatiya. Walhal kerana Maha Tahunya ALLAH, yang ilmu-Nya meliputi segala sesuatu, maka ALLAH memutuskan takdir yang sebaik-baiknya untuk hamba-Nya. Walaupun pada pandangan si hamba takdir itu tidak baik, tetapi kalau dia betul-betul berserah diri pada ALLAH dia akan mendapat keuntungan daripada takdir itu. 

Sebaliknya kalau seseorang yang direzeki dengan takdir yang baik dalam hidupnya, selalunya membuatkan dia terlalu gembira, bangga dan hingga dia lalai, hingga lupa kepada Yang Memberi. Maka takdir yang dianggap baik itu sebenarnya sudah tidak menguntungkan dirinya. Dia sudah berada jauh dari ALLAH disebabkan kelalaiannya. 

Janganlah merasa iri hati atau dengki melihat nasib atau takdir yang baik yang ditentukan ALLAH terhadap orang lain sehingga kita berusaha untuk mendapatkannya. Walhal apa diuntukkan ALLAH kepada seorang hamba-Nya itu pasti tidak sama dan tidak dimiliki oleh hamba-Nya yang lain, yang tidak tersenarai sebagai penerima takdir itu meskipun dia berusaha bermati-matian untuk mencapai dan mendapatkannya. 

Apa yang patut dilakukan oleh setiap hamba ialah redha menerima segala ketentuan atau takdir ALLAH sama ada yang dianggap baik atau tidak. Kerana pada hakikatnya setiap yang ditakdirkan dan ditentukan ALLAH itu adalah baik. Cuma yang membezakan baik atau tidak itu ialah hawa nafsu manusia. Mana-mana yang sesuai dengan kehendak nafsu dan hatinya dianggap baik. Sebaliknya yang menyusahkan dan nafsunya merasa tidak seronok, dikatakan tidak baik. 

Janganlah kita mengukur ikut hawa nafsu yang tidak lain hanya mengajak kita menjadi engkar dan memusuhi ALLAH. Ikutilah nilaian dan ukuran ALLAH. 

Kalau kita dapat menghadapi setiap takdir dengan banyak berserah, berharap dan takut pada kemurkaan-Nya tentulah setiap takdir itu akan menguntungkan kita. Untungnya kerana ia boleh menghampirkan diri kita dengan ALLAH.

~Halaqah.net

November 9, 2012

Tiada beza...

Posted by Lyla 1 comments

Assalamualaikum...

Alhamdulillah... syukur kita kerana masih berupaya berfikir, menulis, membaca.. segala nikmat yang masih kita dipinjamkan Allah SWT....
Terasa mood nak menulis datang pula... Sendirian di ruang masa, lewat berita yang tetap sama tentang dunia, cukuplah sedikit ilmu isu semasa dibingkaikan fikiran. Tak perlu banyak risau mempengaruhi.

Beberapa waktu jam berlalu, teringat kata seorang sahabat masa hendak makan tengah hari tadi, `Nampak bestnye pakai niqab`... Sedang setting2 niqab berpin dalam kereta, jiwa tersentak seketika, dalam hati bertandang kata, `Alhamdulillah... jauh sudah penerimaan niqab sahabat-sabahat ana ini.
Sering kedengaran ditelinga lalu segar sentiasa difikiran, kata-kata Prof Dr Muhaya di ikim, bahawa kita hadir dalam persekitaran yang negatif ada dua sebab, kerana Allah ingin kita bawa aura +ve atau kita sebenarnya diletakkan bersama golongan itu kerana kita sama seperti mereka.
ya Allah jujur sekalipun kadang diri ini tidak sedar mana satu tempatnya hamba... Tiap kali diri alpha kata-kata itu bermain difikiran, untuk jauh dari yang kedua tadi.

Berbalik pada apa yang sepatutnya ana ingin kongsi pada penulisan kali ini, cuma tentang bagaimana ana menyesuaikan diri dengan persekitaan yang mulanya ana berniqab, belajar di IPT yang meletakkan niqab di kedudukan yang melanggar peraturan IPT yang tersedia.
Masih segar diingatan saat mula-mula mendaftar masuk di IPT ini. Bermain seribu kali difikiran bait-bait pertanyaan, ragu-ragu, untuk mendaftar bersama sehelai kain ini di wajah atau tidak. Hati tetap kuat bersamanya, ana kuatkan diri memakainya, aneh sekali masa hari pendaftaran tidak seorang pun bertanya akannya, termasuk pensyarah yang ada menguruskan sesi itu. Cuma mata-mata ingin tahu memerhati dari sudut2 berbeza...

Pelbagai kerisauan muncul di benak fikiran ini, namun hati sedikit gembira kerana hari pertama Allah beri ketenangan dalam hati ini, namun ana yakin itu hanya permulaan, hari seterusnya ana mendaftar masuk untuk sesi orentasi selama seminggu yang telah ditetapkan untuk para pelajar baru duduk dalam asrama. Di dalamnya banyak yang ana belajar, dengan niqab ana menyesuaikan diri, walau sebenarnya ana sadar ramai yang mahu bertanya tentangnya. Sehingga suatu saat seorang Ustaz muda rupanya panggil bertanya.
Akhirnya jawapan yg selama ini tersimpan ana berikan, `Saya bersedia membuka apabila diminta`
Ustaz mengangguk tanda mengerti, ya ana sedar wajahnya betul-betul mengerti... Alhamdulillah ana teruskan juga kekuatan itu walau semakin lama, ana rasa makin ramai yang kurang selesa, termasuk pensyarah yang beragama lain. Walaupun pada mulanya kelulusan pengarah telah ana dapatkan untuk memakainya, demi kebaikan semua pihak dan keterbukaan hati yg Allah hadirkan, ana putuskan untuk menanggalkannya dalam tempoh sesi pembelajaran berlansung. Alhamdulillah sehingga kini Allah mempermudah jalan ini...

Pengalaman berniqab di dalam tempoh singkat itu lebih banyak memahamkan ana tentang insan sekeliling, lagipun masih baru di tanah semenanjung ketika itu, meskinya jauh sekali berbeza pemikiran mereka dengan asal tanah lahirku... Semasa waktu singkat ini rasanya mereka disekeliling yang cuba masuk untuk mendekati ana. Tanpa rasa sedikit perbezaan ana tetap ramah dengan mereka semua. Adik-adik yang manis perwatakan mereka masih segar dalam ingatan. Dengan panggilan `kakak` menjadikan ana lebih selesa mendekati mereka, sungguh mereka mengatakan diri ini matang, lagi-lagi sudah berumah tangga. :) Alhamdulillah....

Ana menerima pelbagai pertanyaan dari mereka yang jauh sekali tahu tentang niqab, malah sebutannya juga tidak diketahui... Semakin perhubungan itu serasi sehingga kini, pelbagai pertanyaan ana terima. Dalam tempoh itu juga,  ana semakin berminat dengan sejauh mana pemahaman dan penerimaan orang sekeliling tentang niqab ataupun wanita bertudung labuh ini. Agak terkejut apabila mereka berkata bahawa golongan ini sepertinya sukar didekati, kerana mereka merasakan mereka dan wanita seperti itu jauh berbeza. Malah segelintir mereka berkata bahawa golongan wanita bertudung labuh atau berniqab sekalipun tidak mahu mendekati mereka kerana mereka merasakan mereka tidak cukup sempurna malah tidak layak, ada pula menyatakan bahawa wanita berpewatakan solehah ini sombong dan tidak mahu bersahabat dengan mereka.

Sedikit kajian ana lakukan dari kedua pihak yang dikatakan berbeza ini, walaupun ana mungkin pada mereka dipihak yang satu lagi, tapi keyakinan ini melahirkan kepercayaan pada mereka. Alhamdulillah semoga kehadiran ana dalam tempoh sekejap itu meyakinkan mereka bahawa tidak ada bezanya wanita dari segi perwatakan, cuma cara fikiran dan penerimaan. Jujur hati ini tidak menyangka sebegitu pemikiran mereka, bukan dari seorang dua, tapi ramai memberi jawapan sama. Buat mereka yang beperwatakan muslimah, bertudung labuh dan sebagainya, dekatilah wanita-wanita diluar sana yang mungkin dikau anggap Muslimah metropolis, sungguh mereka menghauskan ilmu tentang mu, sungguh mereka kagumi pemakaianmu sehingga tidak mahu mendekati, bukan kerana mereka sombong, tapi kerana mereka takur dirimu tidak menerima mereka.
Mereka jahil kerana silap kita juga, yang tidak mahu mendekati mereka, mungkin ada bahagian dosa kita dalam hal itu. janganlah kita hadirkan satu tembok perbezaan kerana perwatakan kita semata-mata, tiadalah gunanya kalau dengan labuhnya jubah dan tudung itu lahir perasan sombong yang diheret kesana kemari.
Bersihkan cara pemikiran dan keterbukaan jiwa kita dalam persahabatan, tunjukkan pada mereka yang tidak tahu untuk tahu dan faham indahnya jubah, tudung labuh mahupun niqab.
Sungguh jelas perbezaan pada sahabat-sahabat ana tentang pemahaman mereka, kalau dulu memandang jubah sesuatu yang kekok dipakai, alhamdulillah jubah kini menjadi pilihan, kalau labuhnya tudung dianggap panas, kini menjadi kemanisan dala berpakaian, kalau dulu niqab pada mereka terlalu ekstrem, kini memakainya hendak merasa... Subhanallah terharu ana kadang terdengar sahabat-sahabat ana yang dahulu tidak tahu lansung tentang `niqab` malah namanya, berkata `Teringin nak pakai niqab, labuh2, nak rasa...mesti best kan?`... ya Allah, semoga selepas ini walau kerana izinmu jarak memisahkan kami, terangilah jalan-jalan kebaikan buat mereka... Berikanlah kami senantiasa petunjuk dan hidayahmu, agar terang hati-hati ini dengan cahaya mu... Amin ya rabbal alamin...



Sahabat-sahabat yang berwatakan solehah...
Pakaian yang kita sarungkan ini sememangnya menjaga kita...
Ingatlah mereka wanita metropolis juga memakai kerana menutupi tubuh mereka,
cuma mereka tidak tahu caranya.... kerana perlu kita menunjukkanya...
Sahabatku...
Jujur sebenarnya mereka ikhlas hendak mengenalimu, cuma mereka takut dirimu tidak menerima mereka...
Janganlah kita dilabelkan sombong, trip baik, merasa semurna kerana keegoan kita menyarung hati...
Biarlah labuhnya pakaian kita ini, tudung kita ini, niqab kita ini...sama labuhnya kasih sayang kita kepada wanita seagama kita....
Biarlah pakaian yang menghijab nafsu lelaki diluar sana ini, kita hijabkan juga untuk mereka, agar sama-sama kita jaga mereka, itukan tanggungjawab kita...
Jika risau melukai hatinya, biarlah nilai murni dahulu dikau hadirkan, barulah teguran sayang disalurkan, insya`Allah hatinya pasti terbuka, hidayah itukan rahasia Ilahi..
sama-samalah kita saling mendoakan :)

Ana selalu berpesan pada sahabat ana, insya`Allah niat yang baik tu pasti Allah tunaikan kerana Allah lebih tahu... tak pernah lambat untuk berubah.. so selalulah berniat kearah kebaikan..^^

Wanita yang solehah tidak pernah mengaku diri mereka solehah, tetapi sentiasa memperbaiki diri  Insya`Allah...

Wassalam...

October 31, 2012

Sekarang

Posted by Lyla 4 comments
Assalamualaikum...

Sedang keletihan disudut masa, meneliti blog2 yang berlalu mencari sesuatu yang tidak berkesudahan, seketika berhenti sekejap mendengar Fiqh wanita Tv3.
Tesentak fikiran sekejap ingin menjenguk blog sendiri, lama rasanya tak menjenguk. Terbaca komen dari sahabiah yang menanti khabar terkini. Maafkan ana seketika menyepi dari berbicara, rentak kehidupan sekarang tidak mengizinkan. Sehingga kadang lupa berbulan melihat ini.



Alhamdulillah kini ana bahagia sentiasa insya`Allah disamping zauj, ilyas ismail. Menjadi isteri yang masih belajar dan mengurus suami. Sedar tak sedar lagi 2 minggu berakhir lagi sebuah perjalanan hidup sbg pelajar. Next week dah study week, nervous rasanya nak  menghadapi peperangan ini. Semoga semuanyan berjalan lancar. Amin...

Masih bertapak di shah alam, duduk bersama keluarga suami sekian lamanya, sudah setahun lebih usia perkahwinan, rasa baru seminggu lepas di ijab kabulkan. Masih berdua setia sekeluarga, masih belum Allah izinkan punya zuriat sendiri, Mungkin belum masanya, mungkin kami belum cukup bersedia, Allah lebih tahu bila masanya sesuai, ana dan zauj setia menanti masanya. Jujur lahir dari perasaan, kadang rasa sunyi bila berdua dgn suami, rindu rasanya ingin mendengar tangisan bayi, rasanya mendukung bayi. Tiada anak kecil di rumah ini, jarang sekali dapat bermain dengan anak kecil, bila melihat bayi kecil, betapa keinginan mendukung bayi sendiri terasa membuak, lantas sekalipun doa mengiringi, semoga masa itu semakin dekat.
Ya Allah, takut sekali hati ini merasa tidak redha akan rencanaya, semoga hati terus tabah menjalani hari-hari ini dan seterusnya. Insya`Allah... Sesekali mungkin kita fikir kita sudah cukup bersedia, Allah lebih tahu kan.. :)

Ya Allah, bersyukurnya hamba dikau hadirkan suami sepertinya, Suami yang memahami dan sentisa mengharap yang terbaik dari isterinya dan untuk isterinya. Walaupun sekarang masih banyak kelemahan sebagai isteri, dengan banyak kekangan yang mempengaruhi banyak hal, masih banyak yang harus dipelajari. Tidak sabar ingin memulakan semuanya kembali, semoga selepas hidup berdua bersama suami, semuanya lebih mudah, untuk tugas ini dimanfaatkan sepenuhnya, apatah lagi sebagai suri rumah sepenuh masa kelak, insya`Allah...  berkata soal suri rumah, bermain difikiran tentang perihal memilih bidang ini. Seringkali menerima pertanyaan tentang hendak berkerja `Apa` selepas ini. Dengan yakin sekali ana menjawab nak jadi suri rumah sahaja, kalau berkerja pun, beniaga dari rumah. Perhatian sepenuhnya ana ingin pada keluarga kelak, sungguh suri rumah ini juga satu bidang, yang gajinya sangat lumayan, berbanding pekerjaan yang ada didunia ini. Dapatnya pahala tdk terhingginga kan...tak putus-putus pula...

Jauh sekali cara berfikir orang di kawasan bandar, mendengar ayat `Suami isteri tak kerja tak boleh survive`, `Tak keja isteri tak boleh hidup`, `Gaji setakat 2000 susah nak hidup`.. macam-macam lagilah... Jujur dihati merasa sedih, kenapa mereka lupa yang rezeki Allah bagi sentiasa cukup. Berlatar belakang dari keluarga sederhana, dari negeri sederhana , ana melihat ramai mereka yang hidup susah, bisa hidup dengan gaji suami, isteri suri rumah dan anak ramai, tapi mampu bahagia dan hidup tenang. Apa bezanya hidup di bandar atau tidak, Rezeki semua datangnya dari Allah...  Apa gunanya makanan banyak tapi tidak kenyang, rumah mewah tapi tidur tak lena, kereta banyak tapi berjalan tak gembira. Sungguh benarlah dengan kemewahan adalah ujian yang lebih susah.....

Bila kita sentiasa merasa cukup dengan apa yang Allah beri, dan semua datangnya dari Allah, pasti hidup yang dilalui merasa bahagia... Ana dibesarkan di keluarga sederhana, ingat lagi masa kecil pernah gaji bapa` hanya RM300.00, tapi boleh membesarkan 7org anak. Mak pula suri rumah..  Emak tidak pernah memanjakan kami dengan wang ringgit, cuma disiplin dan perhatian yang rapi..... Rumah tidak seberapa, Walaupun makan tidak semewahnya, kami tetap kenyang, sedikit makanan pun tidak pernah dibuang... . Nasi berbutir menjadi makanan ayam.. Sudah rezeki sang ayam kan..Malah sedikit pun kami tidak pernah persoalkan dengan apa yang kami ada. Rindunya kehidupan lalu, bersyukur kerana Allah beri peluang itu.. Ana kagum dengan mereka yang lebih susah, kerana mampu bahagia dengan sedikit. Sungguh Nikmat susah itu lebih indah ....

Persekiran boleh mengubah kita, dari cara berfikir hingga kesemua segi cara, Dikelilingi mereka yang berpelajaran tinggi, mewah dengan segala macam segi mengajarkan diri ini lebih mengerti akan erti syukur. Ana melihat segelintir manusia memberi layanan kepada manusia lain berdasarkan pangkat, status dan harta, sedih melihat warga tua berkerja sebagai pembersih, orang yang susah, tdk bekerja, tdk berbelajaran tingi dilayan remeh, sinis malah dipandang hina. Manusia yang baik, tidak kira seseorang itu bekerja sebagai apa, apa status hartanya, selagi dia warga tua, tetap merasa hormat akan dia..! begitu ana tegaskan selalu...

Bukan pula diri menuding sesuka hati, sungguh ana sendiri menerima senasib itu, merasa diperlekeh malah menerima layanan dingin kadang kalinya kerasa status itu. Biarlah saja mereka manusia seperti ini, jangan hanyut seperti mereka yang menjadi pada hamba dunia ini... Ingatlah Allah hadirkan semuanya sebagai ujian, sungguh itulah tujuan kita dihadirkan sejak Adam dan Hawa diciptakan. Akan diuji hingga akhirnya...

Jauh sudah berpaling kata, walaupaun semua itu bertepis dalam kehidupan ini, suri rumah adalah pekerjaan terbaik bagiku, melihat anak membesar dihadapan mata, suasana jauh dari dosa di luar sana, yang ada cuma bermain difikiran untuk memantapkan institusi rumah tangga , bukan cuma kerja... itulah pilihanku. Titik...

Apa guna wanita berpelajaran tinggi, kerja tinggi2 tapi jadi hamba dunia..ada agama tapi tidak beragama.. Mengaku islam tapi tidak ikut islam, mengaku islam tapi tolak hukum islam... hilang arah tuju jehidupan sebenar, alpha dengan kehendak nafsunya sendiri, lalu tertawalah syaitan yang mengumpul teman di nereka jahanam kelak...

Jika benar kau  merasa kau islam itu benar-benar islam, patuhilah apa agama suruh, bermula perkara paling mudah sekali Allah SWT perintah, iaitu TUTUP AURAT DENGAN BETUL, kemudian SOLAT dan seterusnya.. kalau yang semudah itu pun pun kau tak mampu patuhi.. SHAME on you .. tak gunalah belajar tinggi-tinggi sampai luar negara, punya kerjaya hebat, mewah hidup, duit byk, muka cantik,  kalau yang mudah tu tak boleh kau patuhi...  SHAME ON YOU



Astagfirullah.. terasa sedikit emosi, ya Allah semoga perasaan marah ini kerana benci akan perkara keji... benci akan perkara maksiat ..benci akan kemungkaran...  bukan pula prasangka buruk, agar diri ini sentiasa terjaga dan terhindar dari lalai dan jauh dari kesesatan, Semoga Allah memberikan kita petunjuk jalan yang lurus dalam segala hal yang kita hadapi. Termasuk arah tuju hidup kita...

Apa pun yang kita lalui saat ini, moga terus terjaga dan tersentak dari kealphaan. Jika Entri ni tertuding kalian, baguslah mungkin, jika hati itu masih hidup, pasti terasa, kalau hati yang mati, pasti sudah teguran ini dilewati begitu sahaja...

Sahabat pembaca sekalian, kehidupan ini bermula dan sekembali kita pada Allah semata-mata, tidak guna kesenangan dunia ini kalau kita lupa pada Allah SWT. Apa pun hidup kita lalui saat ini, tidak pernah lewat untuk kita betulkan niat dan cara kita berfikir dalam apa-apa hal... Jika masih hidup kita sekarang, selagi mata ada nafas dihembus, Allah sebenarnya masih beri peluang sentiasa untuk kita kembali pada Dia.. malah setiap saat, yakinlah...  kalau rasa susah, perlahan-lahan lah selangkah demi selangkah, semoga Allah memberi hidayah untuk kita, dan menerangi jalan-jalan kebaikan, jalan-jalan kebenaran ...

sungguh demi Allah , ana hormat  pada wanita bekerjaya yang sentiasa di jalan Allah... tapi simpati ana pada yang sebaliknya. Semoga kita sentiasa diperingati.... amin ya rabbal alamin.. T_T

October 26, 2012

Menuju Ke kampung Akhirat

Posted by Lyla 0 comments

RENUNGAN UNTUK PEDOMAN MENUJU KE KAMPUNG AKHIRAT
walau bagaimana besar sekalipun darjatmu didunia ini, satu hari nanti kamu tetap akan kembali ke perut bumi.



sebagaimana kamu bermegah melakukan maksiat di bumi ini, satu hari nanti kamu akan tetap di azab dalam perut bumi.



walau banyakmanapun ketawamu di muka bumi ini, satu hari nanti kamu tetap akan menangis di perut bumi.



sebagaimana kamu bermegah dengan memakan dan meminum barang haram, satu hari nanti tubuhmu tetap akan menjadi makanan ulat.



walau bagaimana banyak sekalipun harta yang kamu kumpul, satu hari nanti akan musnah juga harta itu hinggalah kamu masuk ke perut bumi.



walau banyak mana sekalipun kamu gunakan cahaya di muka bumi ini, satu hari nanti kamu tetap akan hidup dalam gelap gelita dalam perut bumi.



walau bagaimanapun kamu berlagak dan bertakbur diatas muka bumi ini, satu hari nanti kamu akan tetap di hina di dalam perut bumi.



walau bagaimana ramai sekalipun sahabatmu diatas muka bumi ini, satu hari nanti kamu akan keseorangan dalam perut bumi.

10 ALASAN POPULAR YANG ENGGAN WANITA MENUTUP AURAT

Posted by Lyla 0 comments

10 ALASAN POPULAR YANG ENGGAN WANITA MENUTUP AURAT


1. Semua yang tutup aurat, kompem masuk syurga ke?
Dik, yang pasti, jika tidak menutup aurat, confirm masuk neraka.

2. Pakai jarang ke, ketat ke, itu hak kami. Kalau tak suka, jangan tengok.
Dah lalu lalang depan mata, suka tak suka pasti tertengok jugak. Adakah kita berani menjamin bahawa semua lelaki ajnabi mempunyai hati suci dan iman yang tinggi untuk menahan godaan syaitan?

3. Kami rasa apa yang kami pakai tak seksi. Terpulang kepada individu yang memandang kami.
Seksi atau tidak, kita tetap berdosa walaupun hanya menayang sehelai rambut.

4. Walaupun kami tidak bertudung, kami tetap sembahyang dan puasa.
Kita yakinkah bahawa ibadah kita itu sudah cukup untuk menjamin kita ke syurga?

5. Suka hati kamilah nak pakai macam ni. Kami tak susahkan hidup orang lain.
Anda sebenarnya telah menyusahkan bapa, suami, saudara lelaki dan anak lelaki anda dengan menarik mereka ke neraka bersama anda disebabkan mereka tidak menegur dan gagal mendidik anda.

6. Apa yang kami pakai, ini antara kami dengan Tuhan.
Berani cakap kat dunia. Berani ke cakap macam tu depan Allah nanti?! Lawan perintah Allah, neraka tempatnya.

7. Kami pakai seksi macam ni sebab ikut arahan photographer/pengarah filem untuk disesuaikan dalam scene.
Sanggup patuh arahan mereka yang hanya manusia biasa daripada patuh suruhan Allah?

8. Bukan kami tak mahu menutup aurat, cuma masih belum sampai seru.
Macam mana seru tu?! Nasihat yang diberi tu, seru lah tu. Nak seru macam mana lagi? Mati tidak mengenal usia. Takut tak sempat nak bertaubat nanti.

9. Takkan nak buat perubahan secara drastik? Slow-slow la.
Boleh ke cakap kat Malaikat Izrail nanti, "Tunggu la kejap. Lepak la dulu. Jangan ambil nyawa aku lagi"

10. Tutup aurat tu bagus, tapi kami tidak mahu hipokrit kerana tidak ikhlas melakukannya.
Kalau begitu anda sebenarnya memang hipokrit. Mengaku sebagai Islam, mengaku sebagai hamba Allah, mengaku sebagai umat Muhammad, namun segala suruhan agama, segala perintah Allah, segala pesanan Rasulullah, semuanya anda tak buat. Ikhlas tak ikhlas lain cerita, yang penting WAJIB buat!
sumber : http://www.mamat.my

August 7, 2012

Camera dan Lafaz ketenangan

Posted by Lyla 1 comments

Assalamualaikum... Subhanallah... Gambar-gambar ini ana tangkap dari dalam kereta, semasa dalam kesesatan lalau lintas di awal pagi dan lewat petang, ( un edited).. 
 bila rasa stress sungguh alam sekeliling ciptaan Allah SWT adalah penenangnya... Semoga kita sentiasa mendapat petunjuk hidayah Allah yang Maha Luas... amin insya`Allah :) 











Ramadhan Ini

Posted by Lyla 0 comments




Alhamdulillah 17 Ramadhan sudah hari ini, saat ada mata-mata yang mula terlena, ada jua mata yang masih bangun menikmati malam. seperti ana yang masih mencari `mood` siapkan tugasan yang agak banyak.

Merasa sedikit tenang walaupun bila terfikir terasa beban, yakin kalau setiap yang hadir bukanlah diluar kemampuan, jadi adalah sedikit masa mencatit bait bicara yang terbuku pada perasaan.  Ramadhan ini kali pertama menyambut bersama suami tercinta, bersama keluarga suami , sahabat-sahabat baru pastinya persekitaran baru, Alhamdulillah terasa Ramadhan ini begitu manis dengan kasih sayang dan nikmat dan rahmat Allah yang tidak pernah putus didalamnya.
Terasa begitu dalam rasanya Ramadhan kali ini, membuatkan ia rasa cepat berlalu, seperti baru semalam seronoknya menanti Ramadhan. Terasa semangat beribadah masih membuak. Semoga Ramadhan ini lebih bermakna buat kita semua.



Bulan Ramadhan bulan berganda. Setiap apa saja yang dilakukan akan mendapat balasan berganda. Malahan nafsu kita juga turut berganda walaupun pada bulan ini syaitan dirantai oleh Allah. Ini adalah
kerana nafsu telah bertapak di hati dan bermaharajalela.
 Apabila kita membuat kesilapan kita sering menyalahkan syaitan dan iblis yang menggoda kita. Tetapi mengapakah kesilapan yang sama turut berlaku dalam bulan Ramadhan? Adakah rantai-rantai yang membelit kaki-kaki syaitan itu terlalu panjang hingga dapat memberi 'petunjuk' kepada kita? 

Sabda Rasulullah saw.:
"Apabila datang bulan Ramadhan, dibukakan pintu langit dan ditutup pintu neraka serta dibelenggu segala syaitan."

Semoga dengan keberkatan Ramadhan ini kita akan dapat menggilap kembali hati kita yang pudar dan melumpuhkan nafsu-nafsu hitam yang bertahta di hati kita selama ini. Oleh itu, inilah masa yang perlu digunakan sebaik mungkin untuk mendidik kembali nafsu kita yang selama ini dikongkong oleh syaitan. Berpuasa bukanlah sekadar berlapar semata-mata. Tetapi puasa adalah berlapar di samping mendidik nafsu dan peribadi manusia. Ini adalah jihad yang maha besar yang perlu dihadapi oleh setiap  umat Islam.
Nabi Muhammad saw pernah bersabda:
"Berjihadlah kamu dengan lapar dan dahaga kerana pahalanya seperti pahala mujahid di jalan Allah (fi sabilillah) dan sesungguhnya tiada amalan yang lebih diperkenankan oleh Allah selain menahan lapar dan dahaga"

Bulan Ramadhan ini adalah anugerah Allah sebagai lambang kasih sayang kepada hamba-hamba Nya. Allah tidak mensia-siakan keletihan umatnya yang berpuasa hinggakan tidur di waktu siang juga diberikan pahala. Begitu besarnya kasih sayang Allah pada kita. Oleh itu marilah bersama-sama kita menilai diri kita. Semoga tahun ini amalan kita akan semakin bertambah dan sempurna perlaksanaannya. Insya Allah. Janganlah kita termasuk dalam golongan yang menganiayai diri
sendiri.
Sabda Rasulullah saw:
"Barangsiapa yang mendirikan Ramadhan dengan penuh keimanan nescaya diampunkan segala dosa-dosanya yang lalu."


~ Menikmati detik Ramadhan yang masih ada ini insya`Allah sebaiknya, semoga dengan smgt ini melahirkan rasa taqwa sentiasa dalam hati lalai, agar terus beringat selalu dikala leka.  Dan penuh harapan ana dalam Ramadhan ini doa dan harapan memiliki cahaya mata dimakbulkanNya. Sungguh tidak pernah hati ini berhenti meminta dan semoga kekuatan terus bertapak dengan ujian dan dugaan yang sedang atau akan menyinggah...Amin Ya Rabbal alamin... Insya`Allah..

Mengharap dan terus mengharap

Posted by Lyla 0 comments
Bismillahirahmanirrahim..

Assalamualaikum..


Isyarat mata tetap menerima, telinga jelas mendengar , wajah khusuk mendengar, tetapi hati jauh berbicara , melayang jauh menciptakan suasana nya sendiri.. lalu hati yang cuba memahami kini mentafsir.
Skrg berada dalam kuliah, melihat perlahan ke arah monitor besar dihadapan.. seperti meminta keyboard untuk jari mencapai...
lalu fikiran meneroka ayat utk ditulis, mata termenung seketika mencari topik untuk ditulis, terlalu byk hingga sesak tidak terjumpa.

Akhirnya apa yang ada, cuma satu cerita yang tetap sama dalam kehidupan. iaitu sebuah perjalanan yang tetap sama , sama sebagai seorang wanita yang mencuba yang terbaik dlm hidupnya.. yang cuma berbeza kekuatan , kelemahan dan tindaknya dalam segala hal. Mengharapkan terus kebahagian untuk datang dan terus datang mengisi kekosongan hidup.
Semua insan mengharapkan bahagia, setiap insan mengharapkan kegembiraan, kalau dulu ana selalu berkata tentang impian, cita-cita selepas kehidupan. Kehidupan sentiasa ada seterusnya, walau pun mati, ada hidup selepasnya jua. Kesibukan melahirkan lupa pada impian, lalu kesunyian Allah hadirkan untuk merenung semuala kekhilafan diri. Ya Allah terasa jauhnya dari apa yang telah diimpikan, rancangkan dan mahukan.

Semahu-mahunya ingin kehendak diri ini namun Dialah sebaik-baik perencana. lalu carilah hikmah disebaliknya dengan sangkaan-sangkaan baik yang harus hati lahirkan. Barulah kebahagiaan itu datang, ketenangan itu meneyelimuti kekusutan.
Siapalah manusia tidak berimpi, sedangkan manusia yang bunuh diri berimpi akan selesai segala selepas mati walau ia keputusan sebodoh-bodohnya, tapi itu tetap impian. Tapi impian yang dulu pernah ana lahirkan akan terus ana pupuk agar terus kuat menghadapi penghalangnya.


Impian memiliki kehidupan bekeluarga sendiri adalah seimpi-impi setiap pasangan yang berumah tangga, indahnya andai rumah tangga dihdapi bersama, pahit manis dirasa bersama, suka duka ditempuh bersama. Impian setiap pasangan pula memiliki zuriat penyeri kehidupan, sungguh ia tujuan berkahwin dalam islam yg din ini. Setahun hampir berkahwin, masih belum rahim ini Allah beri kemampuan itu, mungkin belum masanya yang sesuai walau dihati rasa semahu-mahu, zahir terasa mampu , hidup terasa ingin insan baru. Walaupun hati sedaya upaya memujuk perasaan agar terus usaha dan sabar, wajarlah rasa hampa kadang hadir jika sememangnya syaitan akan terus menggoda hamba Allah untuk terus redha padaNya. Kekuatan itu sedaya upaya ana lahirkan dengan memahami erti musibah, mengapa Allah menguji dan menggoda... Kadang-kadang berkali-kali membaca ulasan para ustaz dan ustazah tentangnya, dan ceramah penyuntik smgt dari mereka yang lebih tahu agar hati ini terus kuat menghadapi takdir yang Allah hadirkan.

Namun hati akan terus berharap, meminta dan terus berdoa dalam sujud , seperti doa Nabi Zakaria as memohon keturunan,  “Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa” .. tidak pernah lekang hati menyebut, mulut berbisik tika melihat anak-anak kecil maupun membayangnya.
Ya Allah hamba ini menanti.....  amanah besar darimu...


 

May 14, 2012

The Struggle..

Posted by Lyla 0 comments

A man found a cocoon of a butterfly. One day a
small opening appeared. He sat and watched the
butterfly for several hours as it struggled to force its
body through that little hole. Then it seemed to stop
making any progress. It appeared as if it had gotten
as far as it could, and it could go no further.
So the man decided to help the butterfly. He took
a pair of scissors and snipped off the remaining bit
of the cocoon.
The butterfly then emerged easily. But it had a
swollen body and small, shriveled wings.

The man continued to watch the butterfly because
he expected that, at any moment, the wings would
enlarge and expand to be able to support the
body, which would contract in time.
Neither happened! In fact, the butterfly spent the
rest of its life crawling around with a swollen body
and shriveled wings. It never was able to fly.
What the man, in his kindness and haste, did not
understand was that the restricting cocoon and
the struggle required for the butterfly to get
through the tiny opening were Allah’s way of
forcing fluid from the body of the butterfly into
its wings so that it would be ready for flight
once it achieved its freedom from the cocoon.
Sometimes struggles are exactly what we need in
our lives. If Allah allowed us to go through our
lives without any obstacles, it would cripple us.
We would not be as strong as what we could
have been. We could never “fly”!

April 29, 2012

Hapily ever after...

Posted by Lyla 1 comments




Assalamualaikum...
Marriage is where your life with new episodes, what is important is how a partner to maintain the couple's meaning. Always supportive each other .Fairy tale tells the story full of tragedy and ends with life Happily ever after. Dreams of children are often so, when we feel the real life, then we know the true meaning of life. Every one of us want a good end, so far, only Allah knows. We are just ordinary people that is born in this world to be tested, signs he loves us, so we are not unmindful of world preoccupation.

Clearly, we are only human, who has a soft and weak heart. Each person can cry and regret with something. However, what we go through in life, is the bridge that Allah arranged for us to get hold of eternal life. Sometimes we think we are mature enough to get through something, but we are wrong, but by going through something difficult that is, we learn the meaning of maturity. I admit it hurts to have something that is very difficult to be accepted, more and more it has to pass through the days. If only real life is like facebook, I can block people I do not like, it is certain that I will block all the people that I was not comfortable with. After that I can pass happily life ever after. but it's all impossible right ..?

Very painful for us silent on a something, when we want to speak but we can not, because maybe we do not qualify, because we might hurt the feelings of anyone. Very difficult for us to satisfy the feelings of all people, who may be difficult to accept our weaknesses and will always look for our weaknesses. At the time, we may be more vulnerable and continue to give way.

Every day I went through this life with a bold move, and leave it to fate. But I am just ordinary people who cannot away from make mistakes. But I still dream of real happiness with my husband, which I always dreamed of. Prior to this, Allah  has fulfilled my dream of a new life, I will not let some people who are harassing me enjoy the happiness that has been and will be present. Maybe we are not quite mature through life alone, but difficult to get through this life if there are people who continue to dominate.Well, each person has their own ego, although it is often annoying to others, an ego bruise once in a while, for the better, i feel is necessary. Its difficult if we keep think about what other people think, it would take away the feeling of tranquility and happiness in life. Try to think positively is advice that will always accepted, but not easy if every day we have to face it.

 You are what you make yourself to be. So, be brave and patient with all the misfortunes that had gone through. I am very grateful for having a husband who is always there for me, I always see him try his best and give the best for everybody happy, and never run away from responsibility as servants of Allah.. Alhamdulillah.. thank you Allah.. 

We plan but Allah’s plans change ours. We waste so much time trying to understand things that only He understands. Don’t even think you’re smart enough to figure out what’s going on we want to be in control and know everything but you have to realise that there’s going to be a whole lot of stuff we are never going to mentally understand. We need to get that in our heart and learn to trust Him... whatever you do, DO it FOR ALLAH.. insya`Allah ^^


April 26, 2012

Creating a Sustained Awareness of Allah

Posted by Lyla 0 comments

Creating a Sustained Awareness of Allah


  • How can you ensure that your life as a whole, every moment of it, is devoted to the remembrance of Allah? Below are four states of consciousness that we can strive to develop by remembering certain things and create an inner dhikr.
  • ONE:
  • Say to yourself - I am in God's presence, He is watching me (58: 7)
  • Be aware that everything you do, every word you say, Allah is ever present and His knowledge is all encompassing
  • TWO:
  • Say to yourself - Everything I have, has been gifted to me by Allah (14: 32)
  • Reflect upon your blessings and be grateful. Every time your heart beats, it does so with the permission of Allah
  • THREE:
  • Say to yourself - Nothing in this world can happen without His permission (6: 17)
  • Know that everything lies in the hands of Allah. No harm can befall you and no benefit can reach you except as Allah wills
  • FOUR:
  • Say to yourself - I am going to return to Allah one day and that day could be today (2: 156)
  • Always be conscious of this uncertainty. Let it motivate you to spend your time wisely

  • May Allah make us enter Paradise through any of it’s gates.AAMEEN, Allah knows best

Buat Sahabat

Posted by Lyla 0 comments
Bismillahirahmanirahiim...
Assalamualaikum wbt...

 Dalam memilih sahabat kita hendaklah memilih sahabat yang baik agar segala matlamat dan hasrat untuk memperjuangkan Islam dapat dilaksanakan bersama-sama sahabat yang mulia. Sucikanlah 4 hal dengan 4 perkara :
"Wajahmu dengan linangan air mata keinsafan, Lidahmu basah dengan berzikir kepada Penciptamu, Hatimu takut dan gementar kepada kehebatan Rabbmu, ..dan dosa-dosa yang silam di sulami dengan taubat kepada Dzat yang Memiliki mu."

Alhamdulillah... 22 tahun diberikan ana peluang menikmati kehidupan ini. Mengimbas kembali saat ana mula-mula merubah arah hidup untuk yang lebih nyata, saat kesenderian dan kini memiliki sahabat yang sungguh indah pekertinya. Dari mereka daku mengenal erti hidup, apa yang penting mengenal apa itu sahabat sebenarnya. 

Mengimbas kembali lagi saat perkenalan, siapa sangka pertemuan yang dimulakan di alam maya (FB etc.) akhirnya bersua jua. Sama seperti perkenalan dengan suami. FB banyak merubah hidup ana, Semua bukan kehendak kita , tapi semua telah ditakdirkan Allah SWT, Subhanallah indahnya jika diingat kembali segalanya saat mula segalanya hingga saat ini.

Alhamdulilah, semoga ukhwah yang terjalin ini sentiasa dicurahi rahmat Nya, di isi dengan sesuatu yang bermanfaat dengan segala ruang yg ada, disulami keikhlasan semata-mata kerana Allah SWT...

Bersyukur kepada Allah SWT atas sahabat-sahabat yang ana miliki sekarang, bersahabat hingga ke Syurga.. amin ya rabbal alamin. Insya`Allah.. ^^


Antara kenangan yang telah diukir sepanjang perkenalan, betapa rindunya kepada meraka.. Salam syg buat sahabat.. Doa ana sentiasa mengiringi... 



Kenapa Lelaki Sanggup Berbelanja Tinggi untuk Mendapat Seorang Isteri?

Posted by Lyla 0 comments

Kenapa Lelaki Sanggup Berbelanja Tinggi untuk Mendapat Seorang Isteri?


Kenapa seorang lelaki sanggup berbelanja beratus malah beribu ringgit semata-mata untuk mendapatkan seorang isteri? 

Seorang lelaki sanggup berbelanja beratus malah beribu ringgit semata-mata untuk mendapatkan seorang isteri kerana untuk mengisi permintaan hati (fitrah)nya yang ingin kepada belaian dan penyerahan seorang wanita, layanan dan kemanjaan serta pengurusan dirinya oleh isteri. Dan lebih jauh dari itu untuk mendapatkan anak dan keriangan dalam rumahtangga. Semua itu adalah tuntutan semulajadi yang ada dalam diri semua lelaki dan tidak boleh tidak, wajib dipenuhi. 


Kalau tuntutan itu tidak diisi, jadilah kekosongan dan kesunyian dalam ruang dada si suami itu. Kalau begitu tiadalah bermakna lagi rumahtangga, isteri dan anak-anak padanya. Suami tidak akan bahagia dan hatinya tidak akan tenang sekalipun rumahnya besar, wangnya bertimbun dan dililiti dengan segala kemewahan.


Tidak akan terhibur hati suami kalau rumahtangga dan anak pinak berkecamuk, tidak terurus. Tidak akan bahagia suami yang berdepan dengan sikap dan cakap-cakap isteri yang tidak menumpukan sepenuh kasih sayang padanya. Bertambah-tambah tidak bahagia lagilah bagi seorang suami itu bila isterinya lebih menjaga kepentingan diri sendiri dari memenuhi kehendak dan kemahuan suami.
                                                                                                            


Assalamualaikum..

Menarik kan artikel ni, dr halaqah.net.

Alhamdulillah, ade hikmahnye setiap apa yang kita baca even lihat.
Teringat kembali saat mula-mula hendak berkahwin, memang sangat banyak suami keluarkan duit untuk menyempurnakan majlis, semata-mata ingin memiliki ana sebagai isterinya.
Merenung kembali kesilapan sebagai isteri, muhasabah diri. Adakah layanan dan tanggungjawab dilaksanakan sebaiknya. Terima kasih ya Allah ats petunjuk dan hidayah Mu. Mungkin segala kesibukan mungkin telah menyimpang dari tanggungjawab dan pembahagian masa untuk rumahtangga. 


Buat Suami yang teramatlah disayangi, terima kasih atas segala pengorbanan dan kasih sayang. Atas kebaran melayan karena isterimu yg pelbagai. Insya`Allah isterimu akan mencuba yg terbaik lagi untuk menjadi sebaik-baiknya.. :) 
Amin, Insya`Allah.. 



Sahabat...

.......

 

Cahaya Malam Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos