November 29, 2011

KEMBALI BERBLOGGING

Posted by Lyla 0 comments

Assalamulaikum…

Alhamdulillah... lama benar ana tak buka blog RuuhulHubbi.. senyi sepi ana dari ber blogger.. kali terakhir tahun lepas.  Banyak juga ana terima email dan pm dari mereka yang bertanya tentang blog ana. Bukanlah niat hendak menghilang diri, tapi blog terkena virus, ana sendiri tak dapat buka, malah dengan kesibukan kehidupan baharu sekarang, masa untuk update malah buka blog sendiri tersisih.
Alhamdulillah, hampir 8 bulan sudah ana bergelar isteri kepada Muhammad Sidek Ilyas… J Terasa cepatnya masa berlalu, sekalipun terkenang kembali masa lalu, kehidupan kini banyak berbeza dan begitu berbeda.  Ramai yang bertanya tentang update skrg. Lagi2 sejak berkahwin ana berpindah ke Shah Alam mengikut suami. Alhamdulillah, ana skrg melanjutkan pengajian dlm Elektronik Perubatan, tinggal 1 semester lagi.  Belajar di tempat baru, ya for sure pengalaman baru, kawan2 baru.. dan masa itu juga kita boleh pilih hendak menjadi seorang yang bagaimana, ana memilih untuk menjadi orang yang lebih senyap di tempat baru. Tapi tidak dapat elak dari sifat agak tegas dan agak garang. Mungkin itulah didikan Mak Bapa yang sentiasa tegas dengan anak-anaknya. Itulah sifat yang masih mengalir dalam darah Isteri muda ni..

Sekian lama disini, ana mendapat ramai kawan baru.. ramai sangat. Dari pelbagai pelosok semenanjung. Belajar  pelbagai budaya melayu yang banyak ana tak tahu. Dari makanan dan macam-macam lagi.  Tak dapat ana lupakan pengalaman pertama mengikuti orentasi memakai niqab di IPTA . Insya`Allah kisahnya ana kongsikan kelak. 

Beralamat  Shah Alam sudah kini dalam iC.. tapi seriously ana sangat2 rindukan  Sabah.  Hanya doa dan khabar ana utuskan buat keluarga dan sahabat disana. Meniti kehidupan yang serba serbi ujian kini banyak membuatkan ana menghargai masa lalu, apa-apa jua yang pernah hadir, Insya`Allah  dengannya akan lebih bijak merancang masa hadapan.

Bahagia disamping suami, itulah ana ungkapkan sekarang… Letih menjawab pertanyaan, belum ada rezeki bertiga. Alllah lebih tahu masa yang sesuai bila mungkin kami memiliki peluang  itu. Mungkin jua masih banyak yang tidak lengkap kami sediakan buat yang akan datang. Banyak perkara baru tentang hidup ini ana belajar, tentang manusia , tentang hidup dan banyak lagi akan datang. Apapun yang datang menyinggah persediaan perlu ada J . Walaupun kesendirian disini, hanya suamilah disisi yang sentiasa menjadi penguat dan penyokong… Dengan kekuatan yang Allah berikan insya`Allah sentiasa mengiringi langkah ana di kejauhan ini. Indahnya bersuami , itulah yang ana mampu katakana… terima kasih ya Allah dengan apa yang ana miliki sekarang, masih kurang apa yang ana persembahkan, namun rahmat Allah sentiasa mencurah indahnya.

Banyak nya tiada putus andai mahu diceritakan, seperti berjumpa kembali kawan lama , pelbagai kisah untuk diceritakan. Bukan pada dunia, tapi pada hati yang ingin menerima. Menjeritnya perasaan seseorang insan terbaiklah jika diluahkan pada penciptanya. Insya`Allah…

November 27, 2011

KISAH CINTA NABI SAW : SIRI 1

Posted by Lyla 0 comments


MANDI BERSAMA-SAMA ISTERI
Imam Al-Bukhari meriwayatkan;

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ كُنْتُ أَغْتَسِلُ أَنَا وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ تَخْتَلِفُ أَيْدِينَا فِيهِ

Maksudnya;
“Daripada Aisyah R.Ha berkata : aku sentiasa mandi bersama dengan Nabi SAW daripada satu bekas. tangan kami sama-sama berselisih (ketika menggunakan air dalam bekas itu)[1]


HURAIAN

Dari hadis ini, kita dapat melihat bagaimana indah dan romantiknya Nabi Saw dengan Isteri-isterinya. Gambaran romantic ini, dirakamkan sendiri oleh Aisyah yang bercerita bagaimana Baginda SAW boleh mandi bersama-sama sehingga tangan mereka berselisih dan berganti-gantian.

Mandi yang dimaksudkan dalam perbincangan ini, tidak dikhususkan kepada mandi biasa, bahkan termasuk juga mandi jinabah atau disebut sebagai mandi wajib.

Dalam hadis riwayat Imam Muslim, ada dinyatakan;

كُنْتُ أَغْتَسِلُ أَنَا وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ وَنَحْنُ جُنُبَانِ

Maksudnya;
“Aku selalu mandi bersama dengan Rasulullah SAW daripada satu bekas, dan kami ketika itu sedang berjunub[2]


Tindakan nabi SAW ketika mandi itu, tidak sekadar mandi bersama-sama, bahkan Aisyah juga pernah bercerita bahawa ketika sedang Nabi SAW mandi bersama, Baginda SAW merungkai-rungkaikan rambut Aisyah[3].

Dan pernah sambil mandi, mereka bergurau-gurau. Mereka berdua bermain-main air, dengan berebut-rebut mengambil air sehinggakan Aisyah dalam suasana sedang berseronok-seronok meminta kepada Nabi agar air itu disimpan untuknya kerana semuanya telah diambil oleh Nabi SAW[4].

Bahkan dalam hadis yang lain, Ummu salamah pernah bercerita bahawa dia mandi bersama dengan Nabi SAW dan ketika itu Baginda menciumnya. Hal ini berlaku, ketika Baginda sedang berpuasa[5].

Dengan ulasan ini, penilaian yang kita dapat ambil adalah, sebagai manusia yang menjadi Umat Nabi Muhammad SAW, selayaknya kita mencontohi amalan Rasulullah SAW ini.

Anggapan yang mengatakan bahawa mandi bersama-sama dengan Isteri merupakan amalan jelek, merupakan satu anggapan yang salah dan tersasar dari ajaran islam. Bahkan, jika ditanya kepada kaum hawa, pasti mereka akan merasakan dihargai jika mereka diperlakukan sedemikian oleh suami mereka.

Sebagai isteri pula, tidak selayaknya kaum hawa menolak apabila di ajak oleh suami mereka untuk mandi bersama. Lihatlah Aisyah dan Ummu Salamah yang tidak menolak ajakan Nabi SAW untuk mandi bersama-sama. Bahkan, dilihat bahawa Aisyah amat berbangga dengan tindakan Nabi yang mandi dengannya sehingga sanggup menceritakan hal ini. Jika tidak, masakan kisah ini dibukukan dalam kitab-kitab hadis.

Sekian


[1] Sahih Al-Bukhari : hadis no : 253.
[2] Sahih Muslim : 482.
[3] Sahih Muslim : 498.
[4] Sunan An-Nasai : 239.
[5] Mushad Ahmad : 25355.

October 13, 2011

Selamat hari lahir sygku...

Posted by Lyla 0 comments
 .....بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم    ....

.....اَلسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَا تُهُ .....

bahagia disampinya..
Alhamdulillah, masih ada nafas terhela, masih ada pandangan yang melihat,masih ada upaya tubuh berjaga, masih ada daya tangan menulis, masih ada akal yang bisa berfikir... dan masih ada hati yang bisa merindu...  Sudah 42 hari ana bergelar isteri,  sesuai dgn takdir Allah SWT.. subhanallah, indanya kasih suami, tiada henti ana ungkapkan dalam hati kecil ini, Subhanallah...indahnya jua rasa CINTA yg Allah ciptakan buat manusia, sbg fitrah yg bisa mengubah seluruh dunia. Rasa bersyukur yg tiada henti disisipkan dalam doa disegenap waktu, atas anugerah yang sungguh ternilai, berpeluang merasa kasih seorang suami..... 

Indahnya Kasih seorang Suami....
14.October.1987 Insan ini dilahirkan  oleh seorang ibu yg begitu indah kasihnya.
alhamdulillah, Selamat Hari Lahir buat suami , sungguh tidak ada apa yg ana berikan, kecuali kasih yg terbaik buat dia. Sungguhpun saat ini suami tidak ada disisi, tapi ana gembira krn menjadi org pertama yg memberi ucapan hari lahir. 
kerinduan yg mungkin dilimpahi rasa syg yang begitu dalam,sehinga mengalir air mata mendengar suaranya yang sedikitpun tidak pernah tegar kepada isterinya. Suara yang sentiasa penuh kelembutan memimbing ana, sejak kali pertama mendengarnya. Suara yg selalu memberi ketenangan dan kebahagiaan.

Waktu terasa begitu cepat berlalu, sekelip mata masih terasa dia disisi tika bergelar suami, kini hari-hari merasa tidak sempurna tanpanya, setiap langkah terasa bermakna bersamanya. Kehadirannya melahirkan perlbagai rasa, yg sebelum ini tidak pernah ana rasa, kasih syg yang tidak pernah berbelah bagi, perhatian dan perhargaan yang tidak pernah ana terima, segalanya sempurna lahir tika disamping suami. Melengkapi setiap kekurangan, mengisi setiap kekosongan, menutupi setiap kesediahan, merawati setiap kedukaan, masya`Allah.. agungnya cinta Allah buat hambanya, tidak terhitung nikmat yg telah diberikan buat hambanya. Terasa diri ini malu menerima apa yg ada, tidak setimpal dgn apa yg ana persembah buat yg Esa, sungguh kasih dan sygNya terlalu besar untuk dihitungkan.  


Ya Rabbul Izzati .... terima kasih atas kasih dan sayang yang telah Engkau lahirkan buat kami, Izinkanlah kasih dan sayangMu mengiringi kami suami isteri dalam menggapai keredhaanMu..  
Peliharalah suami hamba dalam setiap langkahnya, 
Lahirkanlah sentiasa hidayah buat penunjuk kehidupannya, agar dia bisa menjadi suami yang soleh buat isterinya yang begitu taat menyintainya... 
Berkatilah tekadku menggapai redhaMu,  sungguh impian kami menuju syurgaMu.. 
Semoga kasihMu sentiasa mengiringi kami menuju syurgaMu.. 
dan semoga cinta padaMu jua sentiasa melikat dihati kerdil ini.. 
Sungguh akhir hidup kami kembali padaMu...
biarlah semangat cinta ini terus membara di nafas milikMu... 
Inzinkan jua cinta kami sentiasa bertaut di jalanMu ...
Semoga cinta padaMu sentiasa melekat dihati insan kerdil ini...
Terima kasih jua atas pemberianMu,,,,

Amin ya rabbal alamin....... 


September 12, 2011

Cinta Bersemi

Posted by Lyla 2 comments
Assalamualaikum....

Alhamdulillah, setelah sekian lama, masih ana berpeluang menghadirkan diri dalam blog ini.. begitu lama rasanya.. terlalau byk kata ingin diungkapkan...  sungguh tidak tahu ingin memulakan, kerana perlbagai persediaan sedang dihadirkan dalam diri. Syukur kepada Allah, selesai sudah ana di ijab kabulkan dgn psgn ana pada 12.sept lalu.. Subhanallah, ya Rahman, ya Rahim.. sungguh tidak pernah hati berhenti bersyukur atas segala  harapan yang dipatri kepada-Nya menjadi kenyataan... hampir dua tahun penantian tiada sia-sia.. lansung menepis segala prasangka orang lain..  Masih menerima soalan yg sama, dari mana ana kenal suami.. terimbas kembali kisah pertama, ukhwah yang rupanya membawa makna.. sungguh ana tidak dpt menjelaskan panjang, cukuplah saja bg ana yakin kepada Allah,sesungguhnya tiada apa yang mustahil bg Allah jika kita merasa yakin padanya.. sungguh perancanggan-Nya buat kita sebaik-baik rencana.

Dengan sekali lafaz, diri ini dimiliki seorang adam yang sudah mengitbah ana.. sesuai dgn rencana, ana kini menjadi zaujah pada dia.. sungguh ketakutan itu dirasa, memandangkan pertemuan hanya 3 kali shj.. Tubuh yg letih beberapa hari sebelum majlis, bg memastikan semuanya berjalan sesuai dgn perancangan, nafas yang lelah kerana debaran yang dirasa, ana bertah menjawab soalan-soalan dari tetamu yang dtg. Mengalir perasaan hiba, saat lafaz telah selesai diakadka...riuh mula kedengan di luar pintu, saat suami dan wakil-wakilnya masuh menyarungkan cincin di ruang bilik pink ana.. Akan melihat wajahnya terpapar di muka pintu, segala rasa kelesun hilang dari ruang hati.. Subhanallah... inilah suamiku.. kunci syurgaku... terima kasih Ya Allah... tiada lagi rasa yang mampu menyelinap kedalam diri , melainkan kesyukuran yang menenangkan ana..

Saat sentuhan jari jemari suami buat pertama kali menyentuh tangan yang kecil ini, sungguh merasa cinta Ilahi begitu indah , terbukti dgn rasa cinta buat hambaNya..  saat cincin sosok dijari, akhirnya azam tepaut kuat untuk mentaati dia yang allah pilih untuk ana... insya`allah...... dan seterusnya hidup terasa berubah... segalanya mungkin baru bersama suami... dan coretan baru pasti bermula. insya`allah..

alhamdulillah sudah 11 hari hampir berlalu, menanti apa yg dtg dan mensyukuri apa yang ada.. begitulah hidup yang perlu diteruskan,dalam menggapai keredhaan selagi bernyawa... dengan harapan yang masih diteruskan, dalam tawakal diri berdoa..

dan Ruuhul Hubbi terus menyintai,mengasihi,menerima apa adanya, menjadi kekuatan dalam menerima segala kelemahan, jika cinta dan kasih yakin dtg nya dari Allah SWT.. insya`allah yg pahit dtg hanya sebagai hiburan.. Saling melengkapi dalam segala hal,saling kuat dalam apa pun keadaan... hanya bersamanya, kunci syurga ana...  INSYA`ALLAH.......

~ ana kepilkan sedikit gambar tika pernikahan...
Alhamdulillah... diri kini miliknya








August 14, 2011

Saat Menanti Syawal

Posted by Lyla 2 comments
Assalamualaikum…


Alhamdulillah, beransur waktu yang berlalu, setiap detik begitu disaluri rasa syukur yang tiada terhingga buat pemilik waktu.Sudah 6 ramadhan pagi ini. Masih bisa Ruuhul Hubbi menulis sedikit coretan.Mahupun ‘save as word’ dulu. :P Lama benar rasanya tidak ‘merapu’ di dalam blog ini, memandangkan tidak dapat lagi online selalu, apatah lagi sibuk dengan persediaan walimah. Tergerak hati ingin menulis sesuatu, kerana permintaan beberapa sahabat dan rindu rasanya dengan blog sendiri.



Min khitbatik

Seperti masih di dalam impi, antara nyata dan khayalan, Alhamdulillah impian yang dinanti insya’allah kan tiba. Tiada sangka diri kini sudah 14 hari bergelar tunangan orang. Alhamdulillah, ana di khitbah seorang lelaki sebaiknya yang telah Allah pilihkan buat ana pada 21 Sya’ban 1433H. Begitu pula selesainya sebuah perasaan, kini datangnya lagi perasaan yang tidak bisa dihitung banyaknya. Pertemuan kali pertama pada 21 Sya’ban lalu begitu banyak mempengaruhi fikiran, sungguh ternyata dia lebih indah dari apa yang ana bayangkan, manis perilakunya dan dirinya sendiri, mencuri padangan dan mata-mata tetamu yang hadir,walaupun ana insan terakhir yang melihat sosok dirinya yang bersembunyi di sudut tamu. Sujud syukur buat yang esa, doa yang disimpul rapi dikabulkan Allah, sunggih zikir ditemani air mata, terasa begitu sayangnya Tuhan pada hambanya.

Mengimbas kembali saat mula perkenalan, siapa sangka yang jauhnya beribu dan mungkin bejuta batu, senyum malu ada dihadapan mata… Subhanallah.. Kagum dengan kesungguhan dia meyakinkan keluarga mahupun belum pernah bersua… sungguh indahnya pertemuan yang Allah aturkan buat kita, tiada apa yang mustahil andai kita berserah sebulatnya pada takdirNya.. hanya itu jawapan yang ana beri pada saudara mara dan sahabat yang bertanya, kalau mulanya ramai yang kalinya memandang rendah pada keyakinan ana, Alhamdulillah tidak sia-sia. Insya’allah Syawal yang akan datang, dengan izin Pemilik cinta, bersatunya cinta yang sekian lama terukir ini dengan akad suci.

Sehari demi sehari berlalu, terasa ramadhan begitu singkat, mungkin kerana lebih memikirkan yang akan datang, Begitupun senyuman indah terukir tika menghitung hati, sejujurnya perasaan takut dan kerisauan turut bermain di lubuk hati, cukup bersediakah diri yang lemah ini dibawa pergi dalam kehidupan baharu. ^^, insya’allah masih cuba memperbaiki, kerana yakin akan kata-kata ini, sebaik-baik perempuan yang cita-citanya membaikkan dirinya dan memelihara badannya. Insya’allah impian yang selama ini terukir sebagai penciptaan seorang wanita, akan dilaksanakan sebaiknya, buat zauj kelak. Insya’Allah..

Indahnya Ramadhan dengan janji-janjiNya, pasti lebih bersemangat mengerjakan amal dan ibadah buat pengimpi syurga-Nya, mungkin ini ramadhan terakhir buat hamba Allah yang terpilih. Sejak Ramadhan mengalir indah dalam calendar waktu, sakit yang diberi ini masih bisa membuatkan ana tersenyum menjalankan kewajipan walaupun suara sudah masuk 6 hari tidak lagi normal, dalam diam sakit itu semakin parah…Mungkin, inilah yang Allah SWT hidangkan buat ana sebagai ujian yang harus kuat ana pikul tika dibulan suci ini, tidak harus lemah kerana tiada ujian yang Allah beri di luar kemampuan kita. Satu persatu ujian menyusul, lain pula yang belum selesai, hanya kekuatan yang dipinta buat hamba yang lemah seperti ana. Semoga ujian-ujian ini terdaya untuk ana memikulnya dan pertemukan penyelesaiannya... Amin.. Yakin setiap ujian itu membawa hikmah, mungkin supaya ana kurang berkata-kata, kerana kekhilafan dan maksiat tika bicara yang banyaknya tiada terkira. Senyumlah duhai hati yang pasti kuat menghadapinya. Mungkin jua ini kafarah dosa tanda sayangnya Allah buat kita. ..Sungguh kecil ia berbanding ujian yang terhidang buat yang sebelumnya.

Selawat dan zikir menjadi peneman penenang hati, terasa begitu rindunya pada Rasulullah, walaupun hati tidak pernah bersua, begitu tetap merasa bahagia dan gembira merindukannya. Ya Allah, limpahkan rahmat, kesejahteraan serta keberkatan keatasnya..aminn…

……

Dapur mula riuh, mungkin waktu sahur sudah tiba, setap saat yang berlalu ingin sekali ana mengamatinya, mungkin terasa ini ramadhan terakhir di rumah ini sebagai seorang wanita yang diasuh oleh orang tuanya, Sebaik-baiknya waktu , ana amati suasana tarawih malam tadi, sama seperti malam lainnya di surau dimana tempat ana membesar, dari mula mengenal kitab suci Allah. Sungguh berbeda saat dulu dan kini, kanak-kanaknya yang riuh , tidak lain anak muda dan yang dewasa. Jelas akhir zaman sudah menimpa, begitu terasa takut akan benarnya tanda-tandanya hampir tiba. Kalau dulu, jarang sekali anak kecil berani berlari-lari dihadapan yang dewasa ketika solat, pandangan sang ibu saja pasti menundukkan mereka.

Saat mata berkelip inilah kenyataan, melihat yang kanak-kanak mahupun sudah meningkat dewasa tidak mengendahkan sucinya rumah Allah SWT. Ibu mengedahkan gelagat anak yang mengaggap telekung dan sejadahnya seperti taman permainan, tempat berkumpul dan menceritakan hal dunia bagi yang dewasa. Mungkin takut dan kegelisahan bermain difikiran ana, sedih dan hampa tapi inilah hakikatnya, bumi sudah tua. Kejahilan yang mengelilingi begitu menyakitkan, dalam diam meminta kekuatan, perjuangan kecil saja sudah begitu merentap kekuatan, hanya doa dan kesabaran menemani kelemahan.

Menanti saat indah tiba, doa terus bersemi sealur kerdipan mata kepada pemilik segala hati, agar jua diri ini bisa diterima di keluarga baru seadanya , seikhlasnya mahupun begitu berbeda penampilan,perwatakan maupun asal usulnya. Semoga diri ini bisa disayangi dan dikasihi seperti yang lainnya yang sedia ada tanpa mengira darjatnya.. Semoga Allah mempermudahkan segalanya, meminta agar cinta di dalam hati yang perlahan-lahan disemi, terus terjaga agar tidak melebihi cinta pada yang selayaknya, dan dugaan yang sedang dihadapi dan menyusul datang bisa didepani. Insya’allah kemanisan yang dinanti kan tiba. Semoga semangat cinta laila terus kuat menuju cinta abadi … Amin..amin ya rabbal alamin..

June 26, 2011

Sebuah Kekuatan ~ Perisai mahkota

Posted by Lyla 1 comments

..kita bukan seorang 'alim yang sengaja mengaku hebat di atas pentas pidato. Kita bukan seorang pendakwah yang ingin dipandang mulia 24jam. Kita bukan syeikh yang ingin dilihat sebagai ketua agama.

Tapi kita hanya orang biasa yang ingin mencuba menjadi luar biasa. Mengikut aturan alQuran dan Sunnah Rasulullah saw.

Maka untuk menjadi luar biasa, perlunya jalan mujahadah..

Dalam proses mujahadah, kita tak lepas dari halangan, hasutan dan kutukan. Pun begitu, sekuat mana angin lintang yang ingin melencongkan jalan perjuangan kita, sehebat mana musuh yang cuba menghalang gerak geri kita.. bukanlah menjadi suatu titik kejatuhan kita. Sebaliknya ambil ia sebagai perangsang.

Benar. Teramat sukar untuk kita mulakan kehidupan sebagai orang baik-baik..selagi mana,
kita merasakan hidup kita sebelum ni sebagai 'budak jahat'. Belum apa-apa lagi kita telah menjadikan masa silam sebagai penghalang utama.. maka kecundang di garisan permulaan.

Baiklah.. bila dah dibuang kelemahan masa silam, akan hadir satu rasa ingin menyambung kembali jalan mujahadah. Timbul rasa ingin berubah. Dari aku yang dulu, kepada aku yang kini. Tapi bukan bermaksud menjadi orang lain, cuma ingin menyingkap kembali sejarah matlamat kewujudan diri sendiri. Yakni sebagai hamba Allah.. wajib taat pada perintahNya.

Dan sekuat hati, kita berazam..
"Aku nak jadi baik.. Aku nak cari ilmu.. Aku nak tinggalkan maksiat dulu-dulu..
Mulai hari ini, aku nak pakai jubah.. Aku nak berkopiah.. Aku nak berserban..
Aku nak tutup aurat elok-elok.. Aku nak cuba pakai purdah.. Aku nak jaga maruah diri.."

Begitu suara keazaman yang mungkin kita dengar..

Maka dengan semangat yang tinggi.. perubahan bermula. dikerah sekuat tenaga untuk memusnahkan kelemahan masa silam dan hanya ingin mencipta kejayaan masa depan. Demi Allah untuk Islam..
...
Sampai satu episod, tiba-tiba terdengar suara hanyir yang bunyinya..

"Kamu tak boleh pakai kopiah putih dalam kerajaan..sebab undang-undang kita melarang."
"Kamu tak boleh pakai purdah..sebab kerajaan kita tak benarkan berpakaian macam ni."
"Kamu bukannya baik sangat, janganlah hipokrit."

Ahh.. penghalang sudah datang..
Menggigit tali ikatan jalan mujahadah yang bertahun-tahun kita bina. Hampir putus.. seakan-akan terus terhenti. Sayang sekali, kerana baru saja di awal perjalanan.

Suara hati tidak pernah berdusta. Dia takkan membiarkan pemiliknya terus berduka..
Dalam diam, dia memujuk..
"Jangan mengalah wahai hamba Allah..engkau telah berada di atas jalan kebenaran. Hanya tinggal selangkah untuk bersama menggapai cinta kekasih Allah. Hentikan tangisanmu.. bangunlah demi menyambung kembali usaha yang telah engkau sendiri impikan."

Soal perintah ulul 'amri (penguasa kerajaan)..
ya, tidak salah untuk kita taat kepada arahan mereka atas alasan-alasan tertentu..
Tapi jangan terus menguburkan niat untuk berubah.. Kerana mungkin hanya di sini kita dihalang..tapi di luar, kita masih boleh lakukan.



Duhai pencinta mujahadah.. aku teramat sayangkan kalian, kerana aku juga seringkali berusaha untuk menempatkan diriku di atas jalan mujahadah.. Aku juga pernah dihalang dan dihasut seperti mana kalian. Kerana tak semua mampu membawa roh Islam, di zaman-zaman akhir kehidupan dunia.

Namun, tak bermakna usaha kita harus dikuburkan.
Kita baru sahaja bermula.. ayuh kita selesaikan bersama!

Sesugguhnya jalan ini ghuraba'.. ghuraba'.. ghuraba'..
“Islam itu bermula sebagai (ghuraba') sesuatu yang dipandang ganjil. Dan ia akan kembali dipandang ganjil sebagaimana ia bermula. Maka beruntunglah orang-orang yang dipandang ganjil (kerana Islamnya mereka)” [Hadith riwayat Muslim]
....................................................x.x.x.x.x.x.x.x........................................................... 
~ Petikan Artikel ini, ana terjumpa ketika sekian lamanya tidak meluangkan masa dihadapan laptop usang ana... ketika mungkin saat diri mulai takut, kekuatan mulai sirna, yang dulu kuat sedikit demi sedikit kelihatan lemah, dengan izin Allah yang begitu menyintai hambanya, malam ini ana bertemu artikel ini, dari seorang mujahid yang begitu halus dan berani tulisannya. 
Semakin pula diri ini kuat, terasa semangat perjuangannya dalam memberi semangat buat mukmin yang haus akan kekuatan diri tika dunia penuh kesakitan... 

Sungguh tak semua mampu membawa roh islam, di zaman akhir dunia, namun diri tidak mahu hanyut dan terus sesat dengan janji palsumu dunia... Usaha yang kubur harus dibangkitkan semula... untuk menjadi mujahidah yang sentiasa mencari hidayah Allah, dan mencuba yang sebaiknya menjadi yang terbaik untuk diri sendiri... Biarlah yg silam terus luput ditelan waktu, walaupun sesekali cuba muncul disipi-sipi memori, akan ku tepis sebagai kebencian yang pasti... 

Ya Allah, kuatkan lah hati ini yang terkadang lemah, kuatkan lah hati yang dikelilingi kejahilan yang menyakitkan hati kecil ini.. sungguh jasad terdaya, namun hati begitu sesak menampung... 
Ya Allah.. kuatkan lah hati ini........
Amin.. amin.. amin ya rabbal alamin...

June 17, 2011

Saat Waktunya Tiba

Posted by Lyla 0 comments
Assalamualaikum...

Alhamdulillah syukur masih berpeluang menulis sedikit dalam blog  ne.. dah lama rasanya tidak coret-coret kat blog semangat cinta ni. Syukur segala puji bg Allah, Semangat cinta yang dipertahankan masih dipahat sebaiknya... Iman ada naik turunnya, namun bersyukur kerana masih terjaga ketika lemah, semangat masih datang ketika ia pergi. Semangat cinta buat Pencipta, Rasulullah ... datangnya buat keluarga, sahabat dan mereka yang turut menyintai. 
Dalam kasih ~ Jangan ada "kerana" yg lain... Jikalau ada yg lain, pasti hubungan itu tergugat jua walaupun bagaimana teguhnya janji dan peneguhan kata yg pernah dibina... bg mengekalkan kasih, yg bahagia di dunia maupun akhirat, berbuatlah apa saja kerana Allah.... Lurus dan tulus, tanpa belok dan bengkok.... (Wall post yg ana beri pada seorang rakan yg begitu istimewa dalam hidup ana, yg memberi semangat ketika runtun, memberi kegembiraan dalam kepiluan, membawa sinar ketika suram, membawa cahaya ketika gelita..... )


Melalu hari-hari yang datang seperti biasa, ini berubah sekelip mata, tanpa sadar dan jaga. Alhamdulillah, sungguh Allah s.w.t mendengar rintihan kalbu, yang disalurkan pada doa dan harapan. 29.May hari indah, dimana terukir mentari, saat mula diukirkan sebuah harapan dan mehnah dalam kehidupan ana. Menerima panggilan dari sabahat yang begitu istimewa dalam diri, yang sudah bersedia membina mahligai indah impian setiap insan. Dalam keadaan bersedia atau tidak, begitulah cerita dan takdir yg telah diukirkan untuk kita... Kala hati tak terkata, pelbagai perasaan yang berbaur menjadi satu, antara gundah dan gabra, risau dan takut.. 


Bersedia kadang datang dengan kergaun, namun keyakinan hadir bila segalanya diatur dgn penuh rapi,Hendak maju haruslah berani menghadapi ketakutan yg ada, hendak mara haruslah berani menghadapi segala kemungkinan, apa pun ujian yg datang, tidaklah mustahil dalam menghadapi... 


Senyuman terukir setiap hari, bait-bait indah mula mengiringi setiap saat... Bersyukur tiada henti kerana doa dan ruuhul hubbi yang diukir termakbul, berkat kesabaran dan tawakal tiada henti. Walaupun pada mulanya agar sukar, dengan mehnah yang datang, alhamdulillah segalanya kini rapi, dan masanya hampir tiba...Menanti saat indah, selangkah maju dalam mengharungi jalan menuju cinta sejati..tiada terkata debaran ini hingga merasa ari mata mengalir gembira, tanda syukur kerana apa yang dipertahankan telh dibalas begitu indah sekali...  hanya diri dan Allah SWT yg tahu akan Debaran menanti saat pertama melihat wajahnya dihadapan mata.. Sebagai suri yang bakal taat untuknya... insya'allah...     


Semoga Allah menjaga cinta dihati kami, agar tidak dicemari dengan kehinaan yang membinasakan kami dan keturunan kami, hingga saat yang tercatit tiba, sabar menanti masanya, kami disatukan dgn akad suci... 
Allahumma amin ya rabbal alamin... 

June 6, 2011

BERSEDIAKAH AKU UNTUK SI DIA...

Posted by Lyla 2 comments

Assalamualaikum.... 
Berlalu lagi sebuah kata dalam perjalanan dalam menuju cinta sejati...  Ketika saat merasa kesunyiaan malam yang meresahkan, ana terlihat satu note dari sahabat buat perkongsian, sesuai sekali rasanya buat ana, dalam mengumpul keberanian  insya'allah, untuk bergelar zaujah buat adam yang Allah pilih untuk ana tidak lama lagi..... 
-adakah aku sudah bersedia untuk melayani seorang suami?

-adakah aku sudah bersedia untuk mentaati seorang suami?

-adakah aku sudah bersedia untuk bekorban demi seorang suami?

-adakah aku sudah bersedia untuk berkongsi perasaan, harta dan kehidupan dengan seorang suami?

-adakah aku bersedia untuk mendahulukan keinginan suami melebihi diri sendiri dan keluarga sendiri?

-adakah aku bersedia untuk memaafkan dan bertolak ansur dengan seorang suami yang cuma manusia biasa, yang sering melakukan kesilapan?

-adakah aku bersedia untuk mendahulukan ibu mertuanya melebihi ibunya sendiri?

-adakah aku bersedia mengasihi ibu mertuanya dan sanggup bekorban demi beliau?

-adakah aku bersedia untuk menerima semua ahli keluarga suaminya yang tidak sempurna dan bersedia untuk bersabar serta bertolak ansur?

-adakah aku bersedia untuk mendidik anak-anak dengan penuh kesabaran dan kesakitan?

-adakah aku bersedia untuk mendidik anak-anak dengan penghayatan Islam?

-adakah aku bersedia untuk mengorbankan kerjaya yang dicintai dan kedudukan yang dicintai sekiranya suaminya meminta dia berbuat demikian?

-adakah aku bersedia untuk mengorbankan kerjaya yang dicintai dan kedudukan yang dicintai sekiranya anaknya lebih memerlukan perhatian?

Maha suci Allah pemilik sekalian alam, pemilik hati hamba-hambanya, pemilik rasa cinta yang ditanamkan indah dalam hati-hati hamba-Nya....... sungguh pun jujur hati merasa bersedia, tidak dapat menipu diri sendiri dengan perasaan takut dan penuh debaran... Adakah aku bersedia, sungguh ya Allah, berilah hamba-Mu ini kekuatan, dalam mengumpul semangat yang kuat menghadapai hari itu....  Bila cinta diukir kerana Allah, dugaan itu tempat bersinggah, keperitan ~ kesakitan dan kesedihan ditelah sebagai juadah..... Kebahagiaan dianggap satu mimpi indah. Andai ditakdirkan rebah, hati tetap redha kerana Allah... T_T

~ menanti cinta seorang suami dalam perjalanan menuju cinta sejati ~ Insya'allah...

June 1, 2011

Bisikan Malam

Posted by Lyla 0 comments



بسم الله الرحمن الرحيم
  
Malam terasa begitu panjang

Mungkin kerana ia antara malam yang paling berharga
buat insan pencinta yang setia merindui
umpama sang bulan yang merindui malam,
umpama sang embun setia menanti pagi...

Pagi mula menyusul perlahan, sungguh dekat ku dengar ayam berkokok keriangan...
suasa yang jarang-jarang sekali dirasa sebelumnya... 
Bertemankan secawan teh hangat menggantikan kopi sekian kalinya...
bukan ingin berdusta , tetapi keadaan diri yang kurang sempurna sihatnya...
dalam doa agar kafarah dosa diterima Ilahi... T_T

Malam terasa begitu panjang, 
air mata yang mengalir memberi tekanan pada sang mata,
mata kemerahan yang bukan pedih, 
hanya tanda yang sedikit ketara, mencerminkan perasaan yang tadi berlalu...

Setiap apa yang dilalui, ada yang tercalit sebuah perasaan, yang pasti sebuah memoir yang kapankan akan dilupai insan pengarangnya... Malam ini sama seperti malam lainnya, cuma ia lebih bermakna kerana teukir sebuah perasaan yang begitu menakjukkan menjadikan diri insan lebih bersyukur dan  kagum dengan hati yang dimiliki-Nya...

Setelah lama dinanti, impian yang dulu mula sirna... Bersyukur kepada Allah SWT, jalannya kini terbuka...yang dulu hanya impian insya'allah menjadi kenyataan...  Doa ku tidak berhenti disini, tetapi baru sahaja bermula, agar perancangan dan urusan seterusnya dipermudahkan-Nya... Dan Cinta yang terukir di hati nya serta insan-insan yang bakal ku kenali. 

Bersyukur yang tiada henti dirasai tika saat doa ku di makbulkan-Nya, kejutan masih kini dirasai... menciptakan sebuah perasaan baru yang mula menguasai, mungkin kegembiraan, keceriaan, kebahagiaan...? mungkin jua ketakutan, kegundahan, kerisauan dan segala macam perasa jiwa.... 

Namun.... Keikhlasannya menjadikan diri terasa yakin melaluinya...
Ketulusannya menjadikan diri halus lembut menerima apa adanya...
Semangatnya menjadikan diri tabah menghadapai apa pun dugaan yang bakal ditempuhi...
Dorongannya menjadikan diri membina hati yang kental lagi berani melalui rona kisah..

Pengorbanannya menjadikan diri kagum akan keikhlasan, ketulusan, semangat dan dorongannya..., yang dulu ditutupi kabus kerisauan, kini angin lembut kasihnya menjadikan sinar mentari membawa sinar kebahagiaan serta harapan yang semakin mengunung....

Indahnya malam membawa ketenangan... serta harapan baru dalam mengukir ketabahan ranjau kehidupan, dalam menuju cinta sejati....  Masanya hampir tiba, dengan izin Allah SWT, suatu saat yang pasti kan tiba.. menjadi zaujah buat bakal zauj pilihan yang selalu mengagumiku, mendekatkan ku kepada-Nya, pemilik segala sesuatu.... serta hati kecil ini, yang punya impian besar dalam ruang hidupnya...

Ya Rabb…. Saat aku menyukai dia, ingatkanlah aku bahawa akan ada sebuah akhir, sehingga aku tetap bersama Yang Tak Pernah Berakhir….
Ya Rabb…. Ketika aku merindukan bakal zaujku, rindukanlah aku kepada yang rindu Cinta Sejati-Mu, agar kerinduanku terhadap-Mu semakin menjadi….
Ya Rabb…. Jika aku mesti mencintai seseorang, temukanlah aku dengan orang yang mencintai-Mu, agar bertambah kuat cintaku pada-Mu….
Ya Rabb…. ketika aku merasa  cintanya, jagalah cinta ini, agar tidak melebihi cintaku pada-Mu….
Ya Rabb…. ketika aku berucap “aku mencintaimu”, biarlah aku katakan kepada orang yang hatinya tertaut pada-Mu…. 
Ya Rabb..... Jagalah cinta dihati kami... agar tidak jauh dari cinta-Mu.... 
Izinkanlah ku terus menyintainya sepertimana dia menyintai....

Amin ya rabbal alamin....
  


May 22, 2011

Impian seorang pencinta...

Posted by Lyla 0 comments
Assalamualaikum... 

Sudah lama rasanya ana tidak update blog semangat cinta, begitu juga blog lainnya. Bukan kesibukan yang mejadi penghalang, tetapi mungkin minda asyik berehat dari memikirkan sesuatu untuk dikongsikan. Hampir sebulan sudah berehat tenang di kampung halaman, terasa tidak ingin sehari itu berlalu, kerana saat seperti ne, mungkin tak akan datang lagi.  

Indahnya ketenangan yang dicari, saat itu impian-impian mula terukir.. bertahun sudah memerah otak dengan sesuatu yang sudah sebati dalam diri, akhirnya pelbagai impian telah terukir, mungkin ana sudah mula merasa akan dewasa atau sudah dewasa. Dan kedewasaan yang datang mengukir pelbagai cita-cita yang indah lagi manis. cita-cita yang tiada pasti tertunai atau tidak, kita sebagai hamba hanya mampu berusaha , berdoa dan bertawakal pd Allah s.w.t.. dan yakin segalanya yang terbaik telah Allah aturan utntuk kita, insya'allah...

Setiap insan punya cita-cita, punya impian yang semuanya pasti indah... ingin semahu-mahunya manis dan sempurna. Sebagai seorang insan, ana juga punya cita-cita, yang selalu buat ku tersenyum dalam menangis... Impian harus dididik dari mula, apa yang bernama angan-angan biarlah dicapai dengan cara yang diredhai Allah, dgn cara yang betul dan matang. ^_^ 

Kini, ana mendidik dalam dalam ukiran impian, saat dewasa mula menyerap dalam diri, sehingga nafas masih diberi, ana ingin menjadi seorang zaujah, buat seorang lelaki yang benar-benar ikhlas mengasihi, ingin sekali menjadi wanita, isteri dan ibu yang solehah, yang cinta dan kasih sayang hanya untuk zaujku selepas Allah dan RasulNya..  

Ana ingin berkhidmat untuk zaujku, taat padanya..bukan seperti seorang hamba abdi tapi sebagai seorang pencinta yang setia menjaga kunci yang begitu bermakna... kunci syurga yang erat dijaga kebih berharga dari apa yang ada selainnya...  Ingin memahagiakannya setiap saat dengan penuh kasih sayang, memberi ketenangan dalam kekacauan, kegembiraan dalam kedukaan,  kepuasan dalam kekurangan.... saling melengkapi dalam kelemahan.. 

Ana ingin mengucup lembut dahi anak yang keluar dari rahimkku, yang akan ku didik rapi, jauh dari kejahilan, jauh sepertiku yang dikelilingi kejahilan yang sering menyakiti.  Anak-anak yang kenal tuhannya yang satu, rasulNya serta tahu tuntutan agamana, menjaga dan menyintai agamanya...  melahirkan mujahid dan mujahidah yang bersemangat dalam memperjuangan agamanya...


Ana lebih bersemangat ketika membaca profil seorang ummi, blogger yang penulisannya banyak memberi semangat buat diri... sebagai seorang wanita yang menyelami lautan hati seorang wanita, setia menyulam kasih untuk keluarganya... : 

Allah Maha Adil, diberikanNYA kita kesibukkan di sini, tapi dilapangkan NYA di sana.
Kadang tu kita lah yang terakhir menyuap nasi, kitalah yang terakhir melelapkan mata...
Tidur hanya dapat sejam dua...paling lewat ummi bangun adalah jam 4 pagi...

paling cepat ummi tidor adalah jam 12 malam...
tidur pun sambil berjaga kerana anak menyusu ibu...
Sebab itu didiklah anak sebaik mungkin, berilah mereka kasih sayang, supaya hasilnya berbaloi...
sejerih kita mengandungkan, melahirkan, menyusukan, mengasuh dan mendidik mereka...
jangan dikesal apa saja yang terjadi...setiap kali memasak makanan...ungkapkan zikrullah...
moga apa yang mereka makan mendapat keberkatan dan menerangkan hati mereka...



Wahai anak-anakku jadilah kamu semua anak-anak yang soleh dan solehah...



Seperti mana ayah selalu berpesan jangan kita ke syurga seorang diri, bawalah semua sekali...


~ Begitulah impian begitu mudah untuk terukir, dan matlamat ke arah itu  menjadi usaha... Semoga Allah memberi kekuatan buat diri mendepani rona dalam mencapainya, mengekalkan cinta bersama bakal zauj yang bersama menyulam kasih dan memperbaiki diri, dalam menanti saatnya tiba.....sungguh kita hanya merancang, Allah jua merancang, namun Allah sebaik-baik perancang... 

insya'allah..  



Sahabat...

.......

 

Cahaya Malam Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos