August 14, 2011

Saat Menanti Syawal

Posted by Lyla 2 comments
Assalamualaikum…


Alhamdulillah, beransur waktu yang berlalu, setiap detik begitu disaluri rasa syukur yang tiada terhingga buat pemilik waktu.Sudah 6 ramadhan pagi ini. Masih bisa Ruuhul Hubbi menulis sedikit coretan.Mahupun ‘save as word’ dulu. :P Lama benar rasanya tidak ‘merapu’ di dalam blog ini, memandangkan tidak dapat lagi online selalu, apatah lagi sibuk dengan persediaan walimah. Tergerak hati ingin menulis sesuatu, kerana permintaan beberapa sahabat dan rindu rasanya dengan blog sendiri.



Min khitbatik

Seperti masih di dalam impi, antara nyata dan khayalan, Alhamdulillah impian yang dinanti insya’allah kan tiba. Tiada sangka diri kini sudah 14 hari bergelar tunangan orang. Alhamdulillah, ana di khitbah seorang lelaki sebaiknya yang telah Allah pilihkan buat ana pada 21 Sya’ban 1433H. Begitu pula selesainya sebuah perasaan, kini datangnya lagi perasaan yang tidak bisa dihitung banyaknya. Pertemuan kali pertama pada 21 Sya’ban lalu begitu banyak mempengaruhi fikiran, sungguh ternyata dia lebih indah dari apa yang ana bayangkan, manis perilakunya dan dirinya sendiri, mencuri padangan dan mata-mata tetamu yang hadir,walaupun ana insan terakhir yang melihat sosok dirinya yang bersembunyi di sudut tamu. Sujud syukur buat yang esa, doa yang disimpul rapi dikabulkan Allah, sunggih zikir ditemani air mata, terasa begitu sayangnya Tuhan pada hambanya.

Mengimbas kembali saat mula perkenalan, siapa sangka yang jauhnya beribu dan mungkin bejuta batu, senyum malu ada dihadapan mata… Subhanallah.. Kagum dengan kesungguhan dia meyakinkan keluarga mahupun belum pernah bersua… sungguh indahnya pertemuan yang Allah aturkan buat kita, tiada apa yang mustahil andai kita berserah sebulatnya pada takdirNya.. hanya itu jawapan yang ana beri pada saudara mara dan sahabat yang bertanya, kalau mulanya ramai yang kalinya memandang rendah pada keyakinan ana, Alhamdulillah tidak sia-sia. Insya’allah Syawal yang akan datang, dengan izin Pemilik cinta, bersatunya cinta yang sekian lama terukir ini dengan akad suci.

Sehari demi sehari berlalu, terasa ramadhan begitu singkat, mungkin kerana lebih memikirkan yang akan datang, Begitupun senyuman indah terukir tika menghitung hati, sejujurnya perasaan takut dan kerisauan turut bermain di lubuk hati, cukup bersediakah diri yang lemah ini dibawa pergi dalam kehidupan baharu. ^^, insya’allah masih cuba memperbaiki, kerana yakin akan kata-kata ini, sebaik-baik perempuan yang cita-citanya membaikkan dirinya dan memelihara badannya. Insya’allah impian yang selama ini terukir sebagai penciptaan seorang wanita, akan dilaksanakan sebaiknya, buat zauj kelak. Insya’Allah..

Indahnya Ramadhan dengan janji-janjiNya, pasti lebih bersemangat mengerjakan amal dan ibadah buat pengimpi syurga-Nya, mungkin ini ramadhan terakhir buat hamba Allah yang terpilih. Sejak Ramadhan mengalir indah dalam calendar waktu, sakit yang diberi ini masih bisa membuatkan ana tersenyum menjalankan kewajipan walaupun suara sudah masuk 6 hari tidak lagi normal, dalam diam sakit itu semakin parah…Mungkin, inilah yang Allah SWT hidangkan buat ana sebagai ujian yang harus kuat ana pikul tika dibulan suci ini, tidak harus lemah kerana tiada ujian yang Allah beri di luar kemampuan kita. Satu persatu ujian menyusul, lain pula yang belum selesai, hanya kekuatan yang dipinta buat hamba yang lemah seperti ana. Semoga ujian-ujian ini terdaya untuk ana memikulnya dan pertemukan penyelesaiannya... Amin.. Yakin setiap ujian itu membawa hikmah, mungkin supaya ana kurang berkata-kata, kerana kekhilafan dan maksiat tika bicara yang banyaknya tiada terkira. Senyumlah duhai hati yang pasti kuat menghadapinya. Mungkin jua ini kafarah dosa tanda sayangnya Allah buat kita. ..Sungguh kecil ia berbanding ujian yang terhidang buat yang sebelumnya.

Selawat dan zikir menjadi peneman penenang hati, terasa begitu rindunya pada Rasulullah, walaupun hati tidak pernah bersua, begitu tetap merasa bahagia dan gembira merindukannya. Ya Allah, limpahkan rahmat, kesejahteraan serta keberkatan keatasnya..aminn…

……

Dapur mula riuh, mungkin waktu sahur sudah tiba, setap saat yang berlalu ingin sekali ana mengamatinya, mungkin terasa ini ramadhan terakhir di rumah ini sebagai seorang wanita yang diasuh oleh orang tuanya, Sebaik-baiknya waktu , ana amati suasana tarawih malam tadi, sama seperti malam lainnya di surau dimana tempat ana membesar, dari mula mengenal kitab suci Allah. Sungguh berbeda saat dulu dan kini, kanak-kanaknya yang riuh , tidak lain anak muda dan yang dewasa. Jelas akhir zaman sudah menimpa, begitu terasa takut akan benarnya tanda-tandanya hampir tiba. Kalau dulu, jarang sekali anak kecil berani berlari-lari dihadapan yang dewasa ketika solat, pandangan sang ibu saja pasti menundukkan mereka.

Saat mata berkelip inilah kenyataan, melihat yang kanak-kanak mahupun sudah meningkat dewasa tidak mengendahkan sucinya rumah Allah SWT. Ibu mengedahkan gelagat anak yang mengaggap telekung dan sejadahnya seperti taman permainan, tempat berkumpul dan menceritakan hal dunia bagi yang dewasa. Mungkin takut dan kegelisahan bermain difikiran ana, sedih dan hampa tapi inilah hakikatnya, bumi sudah tua. Kejahilan yang mengelilingi begitu menyakitkan, dalam diam meminta kekuatan, perjuangan kecil saja sudah begitu merentap kekuatan, hanya doa dan kesabaran menemani kelemahan.

Menanti saat indah tiba, doa terus bersemi sealur kerdipan mata kepada pemilik segala hati, agar jua diri ini bisa diterima di keluarga baru seadanya , seikhlasnya mahupun begitu berbeda penampilan,perwatakan maupun asal usulnya. Semoga diri ini bisa disayangi dan dikasihi seperti yang lainnya yang sedia ada tanpa mengira darjatnya.. Semoga Allah mempermudahkan segalanya, meminta agar cinta di dalam hati yang perlahan-lahan disemi, terus terjaga agar tidak melebihi cinta pada yang selayaknya, dan dugaan yang sedang dihadapi dan menyusul datang bisa didepani. Insya’allah kemanisan yang dinanti kan tiba. Semoga semangat cinta laila terus kuat menuju cinta abadi … Amin..amin ya rabbal alamin..

Sahabat...

.......

 

Ruuhul Hubbi Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos