August 7, 2012

Mengharap dan terus mengharap

Posted by Lyla
Bismillahirahmanirrahim..

Assalamualaikum..


Isyarat mata tetap menerima, telinga jelas mendengar , wajah khusuk mendengar, tetapi hati jauh berbicara , melayang jauh menciptakan suasana nya sendiri.. lalu hati yang cuba memahami kini mentafsir.
Skrg berada dalam kuliah, melihat perlahan ke arah monitor besar dihadapan.. seperti meminta keyboard untuk jari mencapai...
lalu fikiran meneroka ayat utk ditulis, mata termenung seketika mencari topik untuk ditulis, terlalu byk hingga sesak tidak terjumpa.

Akhirnya apa yang ada, cuma satu cerita yang tetap sama dalam kehidupan. iaitu sebuah perjalanan yang tetap sama , sama sebagai seorang wanita yang mencuba yang terbaik dlm hidupnya.. yang cuma berbeza kekuatan , kelemahan dan tindaknya dalam segala hal. Mengharapkan terus kebahagian untuk datang dan terus datang mengisi kekosongan hidup.
Semua insan mengharapkan bahagia, setiap insan mengharapkan kegembiraan, kalau dulu ana selalu berkata tentang impian, cita-cita selepas kehidupan. Kehidupan sentiasa ada seterusnya, walau pun mati, ada hidup selepasnya jua. Kesibukan melahirkan lupa pada impian, lalu kesunyian Allah hadirkan untuk merenung semuala kekhilafan diri. Ya Allah terasa jauhnya dari apa yang telah diimpikan, rancangkan dan mahukan.

Semahu-mahunya ingin kehendak diri ini namun Dialah sebaik-baik perencana. lalu carilah hikmah disebaliknya dengan sangkaan-sangkaan baik yang harus hati lahirkan. Barulah kebahagiaan itu datang, ketenangan itu meneyelimuti kekusutan.
Siapalah manusia tidak berimpi, sedangkan manusia yang bunuh diri berimpi akan selesai segala selepas mati walau ia keputusan sebodoh-bodohnya, tapi itu tetap impian. Tapi impian yang dulu pernah ana lahirkan akan terus ana pupuk agar terus kuat menghadapi penghalangnya.


Impian memiliki kehidupan bekeluarga sendiri adalah seimpi-impi setiap pasangan yang berumah tangga, indahnya andai rumah tangga dihdapi bersama, pahit manis dirasa bersama, suka duka ditempuh bersama. Impian setiap pasangan pula memiliki zuriat penyeri kehidupan, sungguh ia tujuan berkahwin dalam islam yg din ini. Setahun hampir berkahwin, masih belum rahim ini Allah beri kemampuan itu, mungkin belum masanya yang sesuai walau dihati rasa semahu-mahu, zahir terasa mampu , hidup terasa ingin insan baru. Walaupun hati sedaya upaya memujuk perasaan agar terus usaha dan sabar, wajarlah rasa hampa kadang hadir jika sememangnya syaitan akan terus menggoda hamba Allah untuk terus redha padaNya. Kekuatan itu sedaya upaya ana lahirkan dengan memahami erti musibah, mengapa Allah menguji dan menggoda... Kadang-kadang berkali-kali membaca ulasan para ustaz dan ustazah tentangnya, dan ceramah penyuntik smgt dari mereka yang lebih tahu agar hati ini terus kuat menghadapi takdir yang Allah hadirkan.

Namun hati akan terus berharap, meminta dan terus berdoa dalam sujud , seperti doa Nabi Zakaria as memohon keturunan,  “Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa” .. tidak pernah lekang hati menyebut, mulut berbisik tika melihat anak-anak kecil maupun membayangnya.
Ya Allah hamba ini menanti.....  amanah besar darimu...


 

0 comments:

Post a Comment

syukran jazilan.. =) komen anda amat dihargai

Sahabat...

.......

 

Cahaya Malam Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos