October 12, 2013

Sahabat datang dan pergi , Jujur dan Palsu...

Posted by Lyla
Assalamualaikum...

Dunia oh dunia, indah penuh warna, bait-bait lagu yang sering bermain di telinga. Menusuk dalam maksudnya. Alhamdulillah masih berpeluang singgah menulis sedikit kata sebelum lena.
Alhamdulillah, terasa tenang dengan hari-hari mendatang, segalanya dilalui dengan mudah, apatah lagi jika mendidik diri dengan penuh kesyukuran dengan apa yang datang.Masih sibuk dengan pekerjaan dan tugas sebagai isteri, menumpu perhatian sepenuhnya pada tugas sehari-hari. Tenang rasanya kerana banyak menghabiskan masa di rumah, kereta kecil senyap parking di hadapan rumah, bergerak jarang sekali, cuma kadang-kadang menghidupkan enjin untuk kebaikannya...

Begitulah kehendak manusia kadang-kadang berubah, kalau sebelum ini suka berjalan menghabiskan masa diluar, kini lebih suka duduk di rumah. Jujur lebih senang begini, terjaga dan jauh dari fatamorgana diluar yang merosakkan. Alhamdulillah... kadang kesendirian itu lebih baik..

Seperti berubahnya kehendak, perasaan pun apatah lagi, sungguh Allah yang berkuasa membolak balikkan perasaan kita manusia, dengan sangat mudah benci bertukar sayang, ataupun sebaliknya. Mahupun dengan dorongan insan lain atau sendirinya, semuanya dengan izin Allah SWT, namun yang baiknya jelas Allah pampangkan untuk memilih, yang mana lebih baik hanya Allah yang tahu, kita hanya memohon yang terbaik. 

Terasa kekok tidak seperti dulu mula-mulanya, sukar untuk mengerti hati manusia yang mungkin kita fikir sudah tahu, tapi ternyata jauh sekali pengertiannya. Lantas hati kecil ini merelakan dan membiarkan, mungkin ini lebih baik. Yang ana maksudkan disini, adalah sahabat... sahabat datang dan pergi, relakan sahaja yang pergi, mungkin kerana ruang yang lebih baik akan terisi, mungkin dia tak layak untuk kamu, atau sebaliknya.
Seperti kita tahu tiada insan yg sempurna begitu juga sahabat, tiada yg sempurna, jelas yang perlu ada saling menerima. 

“Sebaik baik sahabat disisi Allah ialah orang yang terbaik terhadap temannya dan sebaik baik jiran disisi Allah ialah orang yang terbaik terhadap jirannya” (H.R al-Hakim) 
Sungguh sangat sukar mencari teman sejati, sungguh kadang menyesal pernah hadir mengenali insan yang pernah digelar sahabat, tapi hadirnya kerana Allah sebagai tarbiyah dalam perjalanan menuju yang hakiki. Ana sedar mungkin kesilapan diri kerana terlalu mudah untuk percaya, akhirnya terketuk sendiri dengan kepercayaan itu. Sejak dahulu ana sangat berhati-hati memilih sahabat, lama menyendiri bertemankan muhabsabah diri, berpindahnya ana ke semenanjung bukan bererti jauh dari perkhianatan, penipuan ternyata semua satu permulaan dalam hidup baru.

Bersyukur Allah kenalkan dengan ramai insan-insan baru, Muslimat-muslimat baik terutamanya, yang dekat dengan agama, mahupun para ilmuan atau seadanya. Banyak yang ana belajar dengan mereka mahupun dengan pengenalan singkat, membuka mata dan jelas dalam menilai dan mentafsir. 

Kalau dulu terfikir merekalah terbaik, semua itu palsu... ternyata masih banyak yang Allah mahu kita pelajari, masih ramai yg hendak Allah kenalkan. Sebaik manapun rupa dan pakaian, sebaik mana pun tutur dan kata, setinggi manapun ilmu di dalami tidak membedakan  melainkan hati. Hati itu yang kita tak nampak. Tidak mahu disakiti , ana memilih untuk berhati-hati lagi dan berhenti menaburkan kasih yang tak tentu disakiti atau dihargai.Mahupun sahabat-sahabat banyak telah jauh dari khabar dan pandangan, inShaaAllah dalam doa sentiasa dalam ingatan, alhamdulillah kejauhan saling mambawa kebaikan untuk hidup kita..^^

Alhamdulillah, semakin tenang dalam menilai hadirnya penasihat terbaik yakni suami sendiri, sungguh dialah sahabat sejati yang Allah hadirkan, tidak lekang mendidik diri ini yang punya banyak kelemahan, tak pernah undur walau ana lemah, tidak pernah jauh tika ana tiada. Alhamdulillah walaupun ada menyakiti, rupanya banyak nya insan yang Allah hadirkan menceriakan hari-hari ini, terutamanya sahabat-sahabat di dalam FB, Instagram, dan sebagainya, mahupun maya mungkin itu lebih baik. Jika telah Allah tentukan pertemuan inShaaAllah di negera lain sekalipun pasti bertemu juga, seperti suami yang dulu beribu batu kini tegar disisi^^ . 

Bagaimana kita menilai sahabat, pasti lain dari setiap individu, mungkin subjektif untuk dititikkan maksudnya jauh sekali. Pelajaran buat diri, setelah bertahun ber 'aktiviti' di dunia maya (laman sosial), dan akhirnya banyak pengalaman sepanjang tempoh tarbiyah ini, yang takkan pernah berhenti untuk belajar. Ini hanya pandangan ana, dari hati yang lemah, sungguh pandangan agama itu yang terbaik. InShaaAllah
  • ·         Dalam bersahabat di dunia maya, Jangan mudah terlalu percaya dan elakkan berkongsi terlalu banyak hal peribadi mahupun rahsia. Be careful who you trust because as quickly as they say they're your friend is how quick they can turn their backs on you.
  • ·         Jika Niqabis, minta ingin melihat wajah , elakkan kerana mungkin itu hanya penyamaran. Anyway, pada ana, jika beria-ria ingin berkawan untuk hanya melihat wajah, dia tidak ikhlas, kerana tujuannya hanya untuk itu.
  • ·         Jangan tertipu dengan pendidikan agamanya yang ada padanya, sungguh jika dia dapat menjatuhkan kamu, pengaruhnya lebih besar untuk memperbodohkan kamu.
  • ·         Kawan yang ikhlas tidak akan membandingkan kamu dengan kawan yg lain, mudah dikatakan talam dua muka, depan kamu baik tapi di belakang menikam dengan cara halus.Real friends are always there for you, you can trust them to keep your secrets, share you laughter and your tears, fake friends are never around when you really need them, they want to know about you so they can tell others and most of the time they laugh at you instead of with you.
  • ·         Elakkan jatuh kedalam perangkap kawan yang hanya menggunakan kamu bila perlu, contoh mencari kamu bila perlukan pertolongan, menggunakan kamu sebagai teman bila perlu sahaja, hilang bila kita perlukan mereka. Ingin meminta bantuanmu saat dia perlu, tapi saat kamu perlukan bantuan, macam-macam alasan yang dia berikan. contoh yang ana pernah lalui, mengajak keluar untuk urusannya, tapi mengelak bila ana perlukan dia.. Before you count your friends, make sure you can count on them. Some friends are only around when they want something from you but are never there when you need something from them.
  • ·         Jika pertemuan pertama/ kedua dengan sahabat itu, dia asyik memandang kamu dari atas sampai bawah dan memandang benda2 yang kami miliki,contohnya HP, Handbag, brgn kemas dan sbg... dari hatinya yang tidak ikhlas, pasti terpampang wajahnya yang sinis. Tandanya dia hanya merendahkan kamu. 
  • ·         Hati-hati dalam terlalu menghargai sahabat, mungkin kamu mengaggunginya, dengan meletakkan gambar-gambar bersama dia di FB, Instagram atau laman sosial yang lain, tapi tiada gambar kamu padanya, jelas dia tidak seikhlas kamu menyayanginya. Risau jika dia hilang kamu yg kecewa.
  • ·         Layanan sahabat yang tidak ikhlas ini jelas bertalam dua muka, Every coin has two sides, just like most people have two faces. Ketika dia bersama sahabat-sahabatnya yang lain, dia melayanimu dengan dingin , lebih parah lagi tidak mahu mendekatimu malah melupakanmu sama-sekali, dan tiba-tiba muncul saat memerlukanmu.
  • ·         Elakkan sahabat yang merapati untuk megetahui kelemahanmu, penyamaran semata-mata, lantas dia akan menjatuhkan saat berjaya mengumpulkan kesemua kelemahan mu, dan akan menjatuhkan mu apabila bersama orang lain, insan begini suka membuatkan orang lain menjauhimu. Ciri-ciri yang jelas yang ada pada mereka, adalah kecemburuan saat kau memiliki sesuatu yang dia tidak senangi atau cemburu dengannya. " Beware of enemies who come disguised as friends, if a person hates you they won't want to see you succeeding at anything and they will try to discourage you whenever they get the chance" ~  Rashida Rowe quotes  
Terlalu banyak sebenarnya , cuma ini yang terlintas yang pernah ana lalui. Jangan tertipu dengan labuhnya tudung atau mantapnya ilmu yang kawan miliki, Sungguh dengan kelabuhan dan ilmu itu akan lebih kuat menyakitimu, saat kita fikirkan mereka yang terbaik, kepalsuan itu pasti lebih sakit dari biasa. 
Hati-hatilah atau tinggalkan sahaja sahabat seperti dibawah:
  • ·         sahabat yang tamak: ia sangat tamak, ia hanya memberi sedikit dan meminta yang banyak, dan ia hanya mementingkan diri sendiri.
  • ·         sahabat hipokrit: ia menyatakan bersahabat berkenaan dengan hal-hal lampau, atau hal-hal mendatang; ia berusaha mendapatkan simpati dengan kata-kata kosong; dan jika ada kesempatan membantu, ia menyatakan tidak sanggup.
  • ·         sahabat pengampu: Dia setuju dengan semua yang kamu lakukan tidak kira betul atau salah, yang parahnya dia setuju dengan hal yang tidak berani untuk menjelaskan kebenaran, di hadapanmu ia memuji dirimu, dan di belakangmu ia merendahkan dirimu.
  • ·         sahabat pemboros dan suka hiburan: ia menjadi kawanmu jika engkau suka pesta , suka berkeliaran dan ‘melepak’ pada waktu yang tidak sepatutnya, suka ke tempat-tempat hiburan dan pertunjukan.
Hati-hatilah memilih kawan, kerana kawan boleh menjadi cermin peribadi seseorang. Apa pun berkawanlah kerana Allah untuk mencari redha-NYA.

Ciri sahabat-sahabat baik pula :

Seorang bijak pandai berpesan kepada anak lelakinya: “Wahai anakku, sekiranya engkau berasa perlu untuk bersahabat dengan seseorang, maka hendaklah engkau memilih orang yang sifatnya seperti berikut:
  • ·         Jika engkau berbakti kepadanya, dia akan melindungi kamu;
  • ·         Jika engkau rapatkan persahabatan dengannya, dia akan membalas balik persahabatan kamu;
  • ·         Jika engkau memerlu pertolongan daripadanya, dia akan membantu kamu;
  • ·         Jika engkau menghulurkan sesuatu kebaikan kepadanya, dia akan menerimanya dengan baik;
  • ·         Jika dia mendapat sesuatu kebajikan (bantuan) daripada kamu, dia akan menghargai atau menyebut kebaikan kamu;
  • ·         Jika dia melihat sesuatu yang tidak baik daripada kamu, dia akan menutupnya;
  • ·         Jika engkau meminta bantuan daripadanya, dia akan mengusahakannya;
  • ·         Jika engkau berdiam diri (kerana malu hendak meminta), dia akan menayakan kesusahan kamu;
  • ·         Jika datang sesuatu bencana menimpa dirimu, dia akan meringankan kesusahan kamu;
  • ·         Jika engkau berkata kepadanya, nescaya dia akan membenarkan kamu;
  • ·         Jika engkau merancangkan sesuatu, nescaya dia akan membantu kamu;
  • ·         Jika kamu berdua berselisih faham, nescaya dia lebih senang mengalah untuk menjaga kepentingan persahabatan.
·         Dia membantumu menunaikan tanggungjawab serta melarang melakukan perkara buruk dan maksiat
·         Dia mendorongmu mencapai kejayaan didunia dan akhirat.
Semua mengimpikan sahabat bercirikan yang diatas, inShaaAllah pasti akan hadir, dan ana telah ketemukan insan ini... Sayang mereka kerana Allah^^ Semoga Allah meramaikan lagi insan-insan baik seperti ini dalam hidup kita, dan kita tidak buta memilihnya. 

Semoga dengan pertemuan kita dengan sahabat-sahabat yang telah menyakiti, mengkhianati menjadikan pengajaran besar dalam hidup kita. Jelas pelajaran dari Allah tidak akan berhenti, semoga Allah menghadirkan kita hati yang jaga dan lalai dalam menilai sentiap insan yang ingin mendekati atau hadir dalam hidup kita. Aamiin ya Rabbal Alamiin...

Bersyukurlah kita dihadirkan insan yang pelbagai karenah, gaya dan topeng sebagai satu pengajaran penting, belajar dan menilai darinya dalam memilih arah tuju, yang jelas Friends sometimes are fake, Best Friends are only for a while, But family, Sisters  Husband are Real.  InShaaAllah . Suka dengan status fb ni, You want to come in my life, the door is open. You want to get out of my life, the door is open. Just one request. Don't stand in the door, you're blocking the traffic.... 

~ Bless the ones that walk away from you, they're just making room for the ones that won't...





1 comments:

Rabi'atul on October 26, 2013 at 8:07 PM said...

suka entry nie..x semua kwn layak dipanggil sahabat..shabat sejati xakan tikam sahabatnya dari belakang,wlau apa pun yang terjadi..

Allahuakbar..

Post a Comment

syukran jazilan.. =) komen anda amat dihargai

Sahabat...

.......

 

Cahaya Malam Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos