March 1, 2011

Cerita Baru

Posted by Lyla
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.. 


Alhamdulillah, syukur pd Allah SWT kini blog RuuhulHubbi semakin ramai yg ziarah dari pelosok tanah air. Seperti yg sedia tahu, ne blog ana yang kedua. Mohon maaf la pada yang perasan blog ini jarang sekali ana update, mungkin sebab ana banyak spendkan masa kat blog Mujahidah Pemburu Syahid .Penulisan yang menarik yg dikumpul dari pelbagai sumber serta pengisian ana sendiri serta  blog yg insya'allah dapat memberikan gambaran serta panduan mengenai aspek-aspek penting dalam membina akhlak diri, terutamanya dalam mendidik diri menjadi wanita solehah, serta membantu pembentukan keluarga bahagia seperti mana yang dituntut oleh islam.
MPS Berjuang dalam mewujudkan keluarga yang sakinah, mawaddah, warrahmah, iaitu Jihad sebagai wanita. Darah yang mengucur terwujud dalam air mata tangis. Luka-luka dihati yang harus diubati sendiri adalah Jihad suci...Ketabahan yang mengiringi Insya ALLAH membuahkan pahala syurgawi...Allahuakbar! 


Baiklah mari berbalik pada tajuk entri ne, 'Cerita Baru' .. Tapi sebelum tu biarlah ana explain sedikit mengenai blog Ruuhul Hubbi.Ramai yang mempersoalkan tentang nama blog ni. Sebenarnya Ruuhul Hubbi adalah perkataan asal dari bahasa arab iaitu Semangat Cinta. semangat diri dalam mengejar cinta Allah sebelum cinta manusia. Kerana cinta adalah nikmat yang Allah kurniakan pd kita...lahiriah manusia..
Cinta memiliki kedudukan yg tinggi...Cinta adalah ibadah apabila ia sesuai dengan apa yang diredhai Allah,


“Tetapi Allah menjadikan kamu cinta kepada keimanan dan menjadikan iman itu indah dalam hatimu.” (Al-Hujurat: 7) 


Bagi ana, cinta itu membuka dua jalan, Syurga dan neraka...
“Dasar tauhid dan ruhnyatAsy-Syaikh ‘Abdurrahman As-Sa’diadalah keikhlasan dalam mewujudkan cinta kepada Allah.Cinta merupakan landasan penyembahan dan peribadatan kepada-Nya, bahkan cinta itu merupakan hakikat ibadah. Tidak akan sempurna tauhid kecuali bila kecintaan seorang hamba kepada Rabbnya juga sempurna.” (Al-Qaulus Sadid, hal. 110)
Jika ia menjadi keliru dan dijalan yg salah, ia  menjatuhkan kita ke dalam  sesuatu yang dimurkai Allah yaitu kemaksiatan.. nauzubillah minzalik..


Islam tak melarang kita dari rasa cinta, tapi mengarahkan cinta tetap pada jalan yang benar untuk menjaga kehormatan, baik wanita mahupun lelaki. Jika sudah jatuh cinta, maka kita harus hati-hati.Ibarat minum air laut, semakin diminum semakin haus...dan ingatlah Cinta yang sejati adalah cinta setelah akad nikah, selebihnya adalah cubaan dan fitnah semata-mata. Kendalikan cinta sebaik-baiknya.. insya'allah terjaga seeloknya dari kesesatan yang terbawa dari cinta.


Ya, setiap individu memiliki pandangan yang berbeza mengenai cinta. Tapi apa yang ana cuba sampaikan melalui nama blog ini, adalah semangat cinta dalam mengejar cinta Allah, serta menjadikan apa yang diertikan cinta itu bermakna, dan menjadikan ia cinta yang membawa kesyurga.. insya'allah... amin ya rabbal alamin.


Mulai saat ini, insya'allah ana akan masukkan entri tentang apa yang lahir dari hati sanubari insan hina ini, yang mempunyai hidup serta nyawa yang sama seperti insan lain, cuma yang berbeza adalah pengalaman hidup yang Allah ciptakan berbeza antara kita. Mungkin sesuatu yang dikongsikan agar bermanfaat buat orang lain.Jelas ada entri sebelumnya, ana tuliskan yang ana takut untuk tuliskan sesuatu untuk bacaan umum, kerana ana takut berbaur fitnah serta umpatan2, mungkin keaiban.. insya'allah akan ana beranikan diri tuliskan sesuatu yang keluar dari hati yang lebih umum tapi bermanfaat.


Sama-sama kita renungi puisi sebagai penutup entri ini..


Cinta Selalunya begitu.. antara keinginan Langit atau kehendak bumi.. pilihlah antaranya.. bercintalah... namun..  jadikanlah cinta kepada sang pemilik langit dan bumi..menjadi indah dan berbunga  jangan biarkan guguran sakura membawanya jatuh ke bumi ...kerana cuma itu cinta yang hakiki..


Wassalam.. =)


















0 comments:

Post a Comment

syukran jazilan.. =) komen anda amat dihargai

Sahabat...

.......

 

Cahaya Malam Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos