February 24, 2013

Bahana Internet, Dunia Niqabis & Saya

Posted by Lyla
Assalamualaikum...

Lewat malam terasa muda, jika ada yang ingin disampai.
Dingin malam terasa hangat, jika fikiran kecil ingin mencurah.
Keletihan seharian terasa kuat,jika tegas hati meronta ~

Alhamdulillah Sekian lama berada di dunia maya, dari kosong hingga berisi, dari bersisi semakin bermakna, dikala bermakna semakin suka, dan suka menjadi-jadi... Akhirnya menyepi juga. begitulah lumrah pelayarnya...



Setelah lama menyepi dari aktif di alam maya, bermula sekali dengan Laman Sosial Tagged, Friendster, MySpace, Zorpia, MillatFB , facebook dan sbgnya menjadikan diri banyak belajar tentang segala hal dalam kehidupan. Bahana dan malapetaka tidak kurangnya.

Memilih untuk berniqab sejak bermulanya mengaktifkn diri di laman sosial FB menjadikan ramai yang hendak jadikan sahabat, malah mencari sahabat2 yg sama penampilannya dengan niat ingin belajar. Benarlah antara perempuan Seksa (seksi) dan perempuan Berniqab, yg berniqab lebih menarik perhatian, yg add pun mungkin cuma nak tgok gmbr2, ada juga yg mencari gambar wajah. Mungkin dulu tidak sedar akan hakikat itu, yang manis2 cuma terpampang, sedangkan bahananya menyusul tiba.

Bermula dari 1 akaun FB yang bermula dgn nama Laila Al-Qarni, seterusnya Mujahidah Laila, Ruuhul Hubbi Laila dan akhirnya setia bersama Kasihnya Laila, dengan azam kali ini sudahlah menerima insan asing dlm kehidupan. Bukan tidak mahu, namun sepanjang perjalanan alam maya ini, Allah telah mengingatkan berkali-kali akannya.

Tiada siapa2 yang ingin ada musuh dalam hidupnya, dan ana tidak pernah memusuhi, namun ada juga yang memusuhi, itulah kata suami. Siapa sangka dunia Niqabis lebih mencabar dari dunia yang dulu. Kalau dulu kejahilan memampangkan daku Niqabis itu wanita mulia, yang kebaikan disekeliling hidupnya, yang murni bersinar darinya...Namun bila sendiri berada sebahagian darinya, Apalah bezanya cuma penampilan dan pakaian, jika sakitnya yang hadir lebih dalam.

Agak jelas walau telah samar kisah diri ini yang dihebahkan wanita berbahaya, yang jelas cuma iri2 wanita lain terhadap layanan yang diterima, mahupun fitnah tersebar dek pemulut "laser" , apa yang terbaik mengundurkan diri. Nampak tenang namun hati berkelopak gundah , syukurlah kehadiran shbt2 Allah hadirkan sebagai penenang yg salah seorangnya rupanya menjadi peneman setia hidup ini.

Sedikit demi sedikit terimbas semula, mungkin ada hikmahnya Allah ingatkan ana semula, sebagai teguran buat perasaan malam ini. Percaya setiap pengenalan tak kira waktu dan tempat adalah suatu yg indah dan ada hikmahnya, Allah hadirkan insan2 yang mula rapat sebagai shbt malah ana anggap keluarga. Siapa sangka semasa ana berada di sabah, akhirnya Allah izinkan pertemuannya di Semenanjung. Begitu banyak kisah2 yang telah terukir bersama, susah senang di reda demi mengekalkan kasih sayang.
Namun sekelip mata bisa berubah kerana hilang waras dari akal yang lemah. Allah...

Bersyukur kerana kini dunia Niqabis sebati dalam hidup ini, disekeliling mudah sekali bertemu dan beukhwah dgn niqabis2 yang lain. Masih tetap menganggap insan ini murni, namun sekali lagi terasa diludah dengan kepalsuan wajah2 `innocent`.. rupanya inilah lumrah kehidupan... Penilaian Allah pada hati kan, buka rupa semata-mata.

Sejak sekian lama aktif di dunia maya, dan telah bersuami dan berpindah ke semnanjung, bila keluar, ada sahaja yang menegur, mengenali ana dari dunia maya .Walaupun merasa kurang selesa, sungguh memilih untuk menjaga 'Privacy' hidup, kadang perlu dilalui juga, tidak kurangnya ada yang meminta utk tangkap gambar, demi Allah ana sering menantikan pertemuan seterusnya, ada yang berjaya malah ada yg tidak. disana kita bisa melihat keikhlasan seseorang. Salah seorang dari mereka membuatkan diri lebih berhati2 dalam melayan karenah \mereka, setelah perkenalan terjalin hasil dari peniagaan dan teguran dari luar, akhirnya jalinan berlanjutan, kelihatan baik penampilannya , malah berasa selesa kerana niqabis juga malah cantik rupa dan penampilannya. Setelah lama daku melihat gigi tajamnya, dan pisau itu telah jelas ku lihat. Syukur kerana Allah beri jawapan atas kerisauan sejak mengenalinya dengan tidak tanduknya yang semakin menjengkelkan.

Teringat saat pertama bertemunya, camera Dslr dikeluarkan untuk menangkap gmbr bersama ana ketika bertemu disebuah masjid, mesra layanan dan perwatakannya. Namun kini kabar yang terima, bahawa ana yang beria2 nak tangkap gambar bersamanya.. Allah... ana bersama suami ketika itu, mendengar kabar ini, suami cuma menggeleng kepala,tanpa faham karena kanak2  dituruti nasihat pendek yang menenangkan.
Diikutkan geram dgn karenah kanak2 yang tidak matang sebegini. Namun bila fikir mereka masih muda, alahai buat derk shj lah..memafkan dan melupakan adalah yg terbaik..  Walaupaun cerita fitnah digembar gembur, pahala kebajikan membanjiri. insha`Allah.. walaupaun ada yg menjahui kerana fitnah itu, masih banyak insan murni Allah hadirkan.. alhamdulillah
Sejak semua ini terus menerpa memori, menjadikan diri berhati2 memilih shbt untuk menjalin ukhwah, sungguh kadang mereka membawa pisau berteman iri dan dengki menjatuhkan kita.
Walaupun sering terkena, Lalai rasanya, kerana itulah Allah kejutkan semula...
Terlalu baik biarlah bertempat, terlalu berharap biarlah berbatas, terlalu menyayang biarlah ada kasihnya...
Pengajaran untuk ana dan semua insan2 diluar sana. tidak sema org yang kita kenal benar-benar ikhlas ingin mengenali kita... jika bertemu, marilah saling mendoakan agar sama-sama diakhiri dengan kebaikan.

Selesa untuk lebih tidak dikenali adalah pilihan, walaupun ketika diluar teguran ana terima daripada yang mengenali, maafkan jika tidak memuaskan hati, mungkin kerana takut dilukai lagi, namun jika benar2 ikhlas ingin menjalin ukhwah, datanglah ... hati sentiasa terbuka untuk menyayangi  :)

~~~~~~~~~~ Salam sayang 

1 comments:

Syuhada Mujahiddah on February 25, 2013 at 8:48 AM said...

Allahuabar.. MOga kisah dan pengalaman kak laila ini menjadi pengajaran buat sahabat2 yg lain...

Post a Comment

syukran jazilan.. =) komen anda amat dihargai

Sahabat...

.......

 

Cahaya Malam Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos