November 20, 2014

Hilangnya fungsi Purdah

Posted by Lyla
بِسۡـــــــــمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡـمَـٰنِ ٱلرَّحِـــــــيمِ

 السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 

Niqab/purdah...

Bukan lagi niqab, Bukan lagi purdah apabila sudah hilang fungsinya... Apabila hilang fungsinya, jadilah ia cuma sekadar kain yang disarung diwajah, tak lebih dari itu.. Cuma kain.. 



Secara kefahamam umum, purdah berfungsi menutup/mengelakkan seseorang melihat wajah pemakainya. Dalam sudut agama islam, purdah bukanlah perkara wajib, dalam Mazhab Syafi'e sendiri pun mengharuskan untuk didedahkan bahagian muka dan pergelangan tangan.

Purdah dipakai kerana hikmahnya bagi yang mengetahui, ibadat yg tujuannya bg meluruskan niat dan sebagai batu loncatan untuk menjadi lebih dekat dgn Allah..
Niqab menyelamatkan diri wanita dari kejahatan-kejahatan lelaki yang memandangnya, serta dapat menghindarkan rasa ujub, mendidik rasa rendah diri yang mungkin akan membinasakan agamanya seperti pujian serta kutukan daripada orang yang tidak mengetahui.


Bagaimana purdah yang dipakai seiring/menepati dengan fungsinya?

Perumpamaan seperti saat mahu memandu kereta, seseorang harus tahu cara memandu. Lihat/tiru org lain pandu, hidupkan enjin, tekan pedal dan gerak, pasti akan mengundang kecelakaan..
Bukan saja belajar sampai pandai memandu, tapi mesti lulus JPJ dan memiliki lesen. Lesen pula mesti selalu perbaharui. Sudah ada lesen pula mesti ikut undang2 jalan raya..

Begitulah juga bila mahu memakai niqab, dimulai dgn tiru, terus pakai tanpa ilmu yg betul pastinya bisa mengundang kecelakaan seperti timbul syahwat. dan fitnah. Bukan pula mengisi diri dgn ilmu saja, yg lebih utama niat mesti lurus. Bukan saja menjaga dan memperbaharui niat saja tetapi berusaha mematuhi undang2 Allah SWT...

Memakai Niqab/Purdah dgn ilmu yang betul dan niat lurus pula tidak akan sempurna tanpa rasa 'Malu'. Dari sifat malu itulah yg menjadikan seseorang itu berjaga-jaga dalam segala hal. Bukan malu-malu kucing, tapi malu dan rendah diri yang lahir kerana taqwa dan takut pada Allah.


Purdah dan Kecantikan

Harus tahu, memakai niqab bukanlah memadam erti 'cantik' atau tidak boleh cantik2, tapi definisi cantiknya bukanlah semata-mata pada perhiasan dan apa yang ditonton di depan mata.
Tapi pada kecantikan adab dan akhlak yg menjadikan dia sendirinya cantik. Bukanlah kerana NUR pakaian, perhiasan mahupun make up yang menyerikan wanita itu, tetapi NUR dari Allah kepada orang yang melakukan ibadat dengan ikhlas kerana Nya semata-mata...

Memakai purdah atau tidak, Itulah cantik seorang muslimah sebenarnya. Yang adab dan akhlak sebagai perhiasannya, malu dan rendah diri kerana taqwa yang melindunginya, dan kesederhanaan menjadi pakaiannya...
Itulah yg menjadikan dia cantik yang terhormat, bukan cantik yang sekadar tontonan.


Pakai serba hitam pun orang akan pandang...!

Kita akui, Memakai purdah memang biasanya mengundang pandangan orang, namun memadai dia dilihat kerana dia menutup wajahnya yakni kerana pemakaiannya yg bukan sinonim dalam budaya di Malaysia, bukan dilihat kerana perhiasanya yang menarik orang utk melihatnya.

Umpama patung Mannequin yang digunakan untuk memperagakan sesuatu pakaian, yang satu sekadar dipakaikan pakaian wanita, sederhana. Yang satu lain pula dipakaikan pakaian dengan perhiasan pelbagai, wajah mannequin pula dilukis2 (solek2) hingga menyerupai manusia (hilang keasliannya).
Patung Mannequin yang pertama pasti akan dilihat dan tidak menarik utk dipandang orang. Tapi yang jelas patung kedua lebih tertarik utk orang lihat2 kepadanya, mungkin saja ada yang datang menyentuh2 nya. Yang lelaki pun boleh dua kali pandang/tergoda dgn muka patung td menyerupai wajah wanita jelita dilukis.

Jika dilihat konsep purdah dan perumpamaan tersebut, pasti tidak masuk dengan Patung Mannequin kedua tadi. Konsep kehormatan dan perlindungan tidak ada padanya, kerana perhiasan dan solekan berlebihan tadi menjadikan dia menarik dan mahu dilihat dan didekati. Berbeza dgn Patung Mannequin yg pertama, pasti akan ada orang melihatnya tapi bukan kerana tarikan yang menarik padanya, tapi kerana dia patung dan dia ada dihadapan mata.

Disitulah hilang unsur maksud pemakaian kain yakni purdah sebenar boleh hilang dan hanya menjadi sekadar kain yang dipakai diwajah tp tidak lagi melindungi dan menghalang tarikan nafsu padanya.
Pakaian tidak semestinya menzahirkan apa di dalam hati , tapi kita akui dalam soal hati. Hati yang negatif akan berkata, melihat yang negatif. Seperti hati yg bermasalah akan suka menimbulkan masalah, atau hati yang sakit akan suka menyakiti..
Seperti jg hati yang dipandu iman menzahirkan adab dan akhlak yang mulia, Tidak ada bezanya dengan rasa malu dan rendah diri dari hati, akan menzahirkan pakaian yang sopan dan sederhana.



 Fahamilah...

Buat masyarakat yang dikasihi Allah,

Fahamilah, Wanita memakai purdah ini tidak menjadikan dia bidadari, tidak berbeza dari wanita lainnya, dia tetap sama dengan yang lainnya, masih melakukan kesilapan dan tetap perlukan bimbingan. Bezanya Cuma dia menyarung lebih meter kain ditubuhnya.

Apabila seseorang wanita memilih untuk memakai purdah, bukanlah bermakna dia wanita yang solehah, mulia mahupun jauh dari dosa. Namun purdah dipakai untuk mendidik dirinya ke arah lebih baik lagi.
Purdah hanya secebis kain, sebahagian dari pakaian wanita. Lihatlah seseorang wanita dari apa adanya, akhlak dan kesopananya sebagai hamba Allah, bukan disimpulkan dari penampilannya saja.

Setiap wanita berpurdah pula adalah satu-satu individu yang membawa diri masing-masing. Yang A tidak sama dengan B, begitulah hingga Z sekalipun. Masing-masing memiliki kehendak dan tahap pemahaman yang berbeza, kerana itulah zahirnya/penampilannya tidak sama. Jangan sesekali disamakan semuanya.

Purdah memang sinonim dgn budaya arab, tapi ingat orang arab Jahiliyyah juga gunakan purdah, tapi sebagai hiasan menjadikannya misteri dgn tujuan nampak lebih seksi dan menggoda. Ditambah dengan solekan tebal, perhiasan yang berkilauan, berbunyi-bunyian dan lentok tarian yang menggiurkan. Still, dia seseorang yang memakai purdah bukan...?

 Buat wanita berpurdah yang disayangi Allah,

Ayuh pakailah purdah dengan mencontohi wanita mukminah islam yang sebenarnya, bukan hanya ikut-ikutan budaya wanita arab. Kenali purdah dalam Islam dan purdah jahiliyyah. Purdah Islam mematuhi konsep diatas, secara mudah yakni Melindungi, menjaga, menutup dgn tujuan asal tidak mahu orang tertarik melihatnya.
Bukan Purdah Jahiliyyah yang cantikknya sekadar solekan, perhiasan dengan tujuan menggoda dan menarik perhatian.

Saat seorang wanita itu berpurdah, ketahuilah dia bukan saja menjaga dirinya, tapi menjaga mata ajnabi yang melihatnya, agar tidak timbul syahwat dan menundukkan pandangan mereka.
Itulah antara hikmah purdah salah satunya bagi orang yang mengetahuinya...
InShaaAllah Allah akan menjaga seseorang itu dari fitnah-fitnah mata jahat andai purdah dipakai dengan niat yang betul. Jika tidak, jadilah ia sekadar kain menutup muka, tidak lebih dari itu...


Kita Hamba, kita layak ditegur, kita layak diuji...

Kadang-kadang, datang teguran dari mulut2 manusia tentang kesilapan dalam berpurdah. Bukankan itu berlaku dengan izin Allah.? Allah tidak pernah menganiaya makhluk, namun menyediakan hikmah indah dalam semua hal.

Allan izinkan mulut-mulut orang menyakiti kita, bukan untuk melukai dan menghinakan kita, tapi untuk muhasabah melihat apa sebenarnya yang tidak betul pada diri.
Ujian datang untuk mengingatkan...

Tuhan melontar kita dengan batu-batu kecil (ujian), tetapi sekiranya kita masih alpa, Tuhan mula melontar kita dengan batu-batu besar.
Jangan sampai dilontar dengan batu bata... untuk tersedar dari alpa.
Dengarlah bisikan, jika tidak kita terpaksa mendengar jeritan! ~ Ustaz Pahrol.

Berpurdah memang memerlukan benteng diri yang kuat, tapi bukan benteng ‘keras hati’ utk tidak peduli teguran. Seperti yang disebutkan di atas, purdah bukan bermakna sudah ‘sempurna’, tetapi belajar dan membantu untuk lebih dekat dengan Allah.
Bagaimana mahu dekat dgn Allah, kalau hati dihijabkan terlebih dahulu dengan benteng nafsu yakni (sombong dan ego). Itulah datang ujian seumpama teguran dan fitnah seketika untuk mengingatkan.


 Muhasabah...

Wahai wanita yang dicintai Allah dan Rasul-Nya, ingalah apa yang kita pakai ini membawa bersama maruah Islam. Pasanglah benteng keimanan untuk kental, agar bepasak lebih kuat dengan ilmu dan niat yang betul.
Dibajai dengan adab dan akhlak yang sopan,
dihiasi dengan malu kerana taqwa pada Allah. Barulah purdah yang dipakai benar-benar bermakna.

Bukan bermakna berpurdah mesti meninggalkan hiasan dan kecantikkan,
"Sesungguhnya Allah itu cantik dan Allah sukakan kecantikan." (Hadis riwayat Muslim dan At-Tirmidzi)

Kita digalakkan untuk menghias diri tapi biarlah tidak menghilangkan fungsi purdah itu. Berhiaslah, memadai secara kemas, bersih, cantik dan sederhana.

Berpurdah atau tidak, asalah namanya insan beragama islam, berpakaianlah sebagaimana yang telah digariskan oleh syariat Islam dengan penuh rasa ketaqwaan sepertimana firman Allah swt :

"Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan.Dan pakaian TAQWA itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat"
( Al-A'raf : 26)

..................................
Pakaian, yang dipakai bagi membantu manusia menutup auratnya, menuai pahala dengannya. Namun boleh membakar (azab) si pemakainya, jika salah cara dan tujuannya..
Untuk tenangkan fikiran, hayati dua perkataan ini... SEMENTARA dan SEDERHANA...

 ( Saat ini, Allah mengizinkanmu membaca tulisan ini, lihatlah dengan iman, bukalah hati melihat yg positif bagi memahami isinya. Ambillah apa yang baik darinya, yang buruk jadikan tauladan. Semuanya dengan izin Allah, ambillah hikmahnya... :')
Allah lebih tahu...

~ Dari hamba Allah yang jahil dan berdosa, Laila)

0 comments:

Post a Comment

syukran jazilan.. =) komen anda amat dihargai

Sahabat...

.......

 

Cahaya Malam Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos