March 7, 2014

Kawal Nafsu Upload Gambar

Posted by Lyla 0 comments
Bismillahirrahmanirrahim, Assalamualaikum wbt..

Nafsu... Keinginan manusia yang tersirat dalam akal fikiran...

Nafsu.. Yang baik yang sama sekali tidak bertentangan dengan hati nurani serta perintah dan larangan yang telah Allah SWT tetapkan..

Nafsu... Yang buruk apabila hanya untuk memenuhi keinginan fikirannya sendiri, mengendahkan rasa nurani dan ketetapan Allah...


Nafsu upload gambar cuma tajuk kecil yang bermain-main difikiran ana beberapa hari ini. Setelah berfikir panjang mungkin ada baiknya ana kongsikan. InShaaAllah...

Zaman canggih dengan adanya Instagram dan sebagainya, menggalakkan pengguna untuk memuat gambar naik ke laman sosial tanpa had dan batasannya. Lebih-lebih lagi pada mereka yang suka bercerita melalui gambar. Sehingga lupa batasan dan hal yang patut dititik berat di dalamnya. Ana sendiri sangat suka menangkap gambar, dan pernah terjebak dengan deras 'mengupload' gambar, tanpa mengendahkan akibat malah buta akan kesan dan apakah fitnah yang mungkin bertandang. Zaman itu sudah berlalu, tapi menjadi pengajaran hebat dari Allah yang menjadi nota tarbiyah besar dari Allah, fitnah dan ujian yang mengubah dan mematangkan cara berfikir dan menilai sesuatu tindakan. 

Menerima mesej dari beberapa sahabat, sudah lama tidak memuat naik gambar ke laman sosial. Bukan kerana tidak ada cerita, bukan hilang menyepi, tetapi sejak tahun ini bertandang, keinginan itu semakin hilang, mungkin kerana azam untuk memperbaiki apa yang perlu.
Terasa umur semakin tua, dan sering pula kematian terngiang-ngiang kapan tiba, apakah yang telah diri tinggalkan di dunia...
Muhasabah diri semula, untuk apa diri upload gambar itu, atas tujuan apa, apa niat yang terukir di dalam hati, hati yang dinilai oleh Allah, tempat utama pandangan Allah. Apatah lagi jika niat itu dilaksana..? Adakah Malaikat Raqib yang mencatitnya ataupun Malaikat Atid..?

Kenapa sering lupa..? Setiap apa yang lahir dari hati dinilai oleh Allah dan akan dipertangunggjawabkan, sesekali kita lupa pentingnya niat yang diukir terutamanya ketika upload gambar ini, 

Mengapa hanya membeli roti ingin dipampangkan kepada orang lain, 
Mengapa hanya kerana membeli pakaian baru ingin ditunjukkan pada dunia, 
Mengapa hanya kerana membeli, kesitu kemari, itu dan ini mahu manusia melihatnya..? 
untuk apa menayangkan gambar diri, selfie..? untuk siapa semua itu..? 

Mengapa pula hanya kerana amal yang sedikit ingin di sebarkan kemulian yang tidak pasti penerimaannya disisi Allah.. sedarkah kita, Syaitan akan berusaha menanti rasa ujub, riak atas amalan seseorang itu, lantas rosaklah amalannya, sia-sia... Ingatlah sebenar-benar hubungan kita dengan Allah saat kita jauh dari manusia (bersendirian) ~ Habib Ali Zainal Abidin

Malunya diri pada Allah.. kerana hanya semua ini melalaikan diri dari sedar hakikat kehambaan dan hanyutkan diri dengan dunia...

Semua bermula dari hati, dan mengenali hati ini, bertanyakan pada hati ini , dan sedar semuanya banyaknya sia-sia dan rasanya tidak perlu. Ana tidak mengatakan upload gambar itu salah, cuma ana tidak cukup kuat menampung kemungkinan yang lahir dari hati yang lemah ini.

Ayuh bertanyakan pada diri, "Apabila aku upload gambar ini, adakah ia membawa manfaat kepada manusia lain, atas tujuan apa, untuk apa dan untuk siapa, apakah yang aku harapkan dari gambar ini..???" dan yang paling utama " Adakah Allah redha apabila aku upload gambar ini...?"

Hanyut, wanita mudah hanyut dengan pujian, tidak ingin menipu diri, ana juga sukakan pujian dan akui kadang lalai dengannya. Pujian yang melalaikan dan merosakkan niat baik dalam hati, Pujian yang menjadi hijab pada kebenaran. Punca pada kerasnya hati... Mengapa harus lupa diri dengan pujian...? Sedangkan Allah jua yang menutup keabaikan dan digantikan serta diperlihat kepada orang lain dengan kebaikan dan kelebihan diri kita. Maka sepatutnya kita bersyukur dan memuji Allah SWT yang menjaga maruah dan diri kita daripada diketahui keaiban dan dosa yang telah kita lakukan. Bukan semakin gian menghausi pujian dan penghargaan manusia...


Jika kita memuji orang lain kerana mereka memuliakan dan menghormati kita, pada masa yang sama kita melupakan Allah maka kita termasuk dalam golongan orang yang kufur dengan nikmat Allah. Maka janganlah kita lupa agar sentiasa memuji Allah kerana telah memperlihatkan kecantikan pada zahir kita.

Apabila kita dimuliakan oleh orang lain, dipuji dan dihormati maka kita tidak boleh memandangnya sebagai seorang yang layak dan berhak mendapat pujian dan penghormatan. Jika kita telah terpengaruh dengan pujian dan penghormatan tersebut, bermakna kita masih belum mengenali diri kita lagi. Ini kerana manusia tidak sunyi daripada keaiban dan kekurangan.

Ana bersyukur, kerana dikurniakan suami yang sentiasa tidak lekang memberi teguran dari semua segi, memberi pendapatnya atas kebanyakan perkara. Terutamanya bab upload gambar ini, seseringkali ana menolak alasannya, tetapi kini mungkin juga kerana kesabarannya mendidik isteri membuka hati ini merenung sebaik-baiknya dalam berfikir sebelum membuat apapun tindakan. Pujian dan penghargaan dari suami sudah cukup  untuk membahagian seorang isteri.. Tidak perlu manusia lain yang bersamanya syaitan merosakkan hati. Nauzubillah...

Alhamdulillah, Saat Azam mulai terbentuk, dengan izin Allah, Allah kirimkan kekuatan hati salah satunya dengan kata-kata ini ;


Bila seseorang wanita post gambarnya di Facebook, kemudian ada orang comment, "Cantiknya awak.""Waah.. Comelnya", "isyh keibuannya wajah" atau apa2 yang seertinya dengannya, khususnya dari lelaki bukan mahram atau juga wanita lain. Kemudian, apakah respond si wanita? Bagaimanakah response yang terbaik sebagai tanda dia seorang calon isteri solehah?.

Biasanya ramai wanita yang menjawab "Thanks", "Terima kasih" atau "Alhamdulillah" atau "eh tak ada lah, biasa2 aja" (kononnya tawadhu') dan sebagainya. Adakah itu satu petanda akan sifat yang baik?

Menurut pendapat saya, perempuan yang baik, sangat elok untuk dijadikan calon isteri, ialah apabila muncul komen sebegitu, dia akan DELETE gambar tersebut daripada Facebooknya, tanpa sebarang komen lagi. ~ 
Ustaz Dr. Zaharuddin Abd Rahman

Pedas bukan, tetapi inilah pendapat jujur dari orang soleh, hati yang hanyut pasti mengendahkannya dan membutakan hati untuk ambil peduli. 

Diri tidak lari dari kesilapan, tetapi dengan merasakan bahawa Allah sentiasa menilai dan memerhati tindakan niat dan perilaku,dan yakin setiap apa yang ditinggalkan didunia memberi kesan di akhirat, akan menjadi pendorong yang kuat dan motivasi yang berterusan.

Maafkan ana, sekali lagi ana mengatakan, bukanlah maksud ana mengatakan upload gambar itu sama sekali tidak boleh, pada ana juga, menggunakan gambar sebagai medium dakwah adalah salah satu cara yang terbaik masa ini. Dan pada ana, dan ana juga gunakan cara ini, memasukkan gambar ekpresi diri sesuai dengan kata-kata, lebih mudah sampai kepada hati. Jika ikhlas dari hati sesuai dengan niat baik, pasti akan sampai juga kepada hati. inShaaAllah..


Upload lah jika mahu, semuanya terpulang pada niat individu itu sendiri... yang urusannya hanya antara diri sendiri dan Allah SWT. Terpulanglah samada kita memilih untuk berbaik sangka dengan niatnya atau berburuk sangka dengan niatnya itu, semuanya bakal dihisab Allah. Kutukan-kutukan berupa sengaja ingin dipuji, sengaja nak tunjuk cantik dan sebagainya itu, semuanya akan diadili oleh Allah SWT samada benar atau tidak.


Pesan Allah SWT di dalam al-Quran, “Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah sebahagian besar dari sangkaan-sangkaan, kerana setengah dari sangkaan itu ada mengandungi dosa.”
(al-Hujurat : 12)

Ketika upload gambar, sentiasalah tanyakan pada diri... 
"Apabila aku upload gambar ini adakah ia membawa manfaat kepada manusia lain,
atas tujuan apa,
untuk apa 
dan untuk siapa,
apakah yang aku harapkan dari gambar ini..???"
dan yang paling utama " 
Adakah Allah redha apabila aku upload gambar ini...?" 

Jangan biarkan dosa terus terukir berpanjangan hanya kerana sekeping gambar, kerana kelalaian kita dalam hal menjaga hati.. 

Semoga Allah senantiasa memberikan hidayah kepada kita, agar hati sentiasa sedar dari tidak alpha dengan pujian manusia, diterima amal kebaikan dan usaha dakwah kita, dan juga buat orang-orang yang ada disekeliling kita, Allahumma aamiin.

Washallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi washahbihi ajma’in.


Wallahualam bishawab..


March 5, 2014

A Dialogue Between a Flower & Pearl

Posted by Lyla 1 comments


One day, a brilliantly beautiful and fragrant flower with attractive colors met a pearl that lives far in the bottom of the sea and has none of these characteristics.

Both got acquainted with each other.

The flower said: "Our family is large; roses and daisies are members of the family. And there are many other species that are various and countless, each has a distinctive scent, appearance etc."

Suddenly, a tinge of distress appeared on the flower.
"Nothing accounts for sorrow in your talk; so why are depressed?" 
The pearl asked.


Human beings deal with us carelessly; they slight us. They don't grow us for our sake but to get pleasure from our fragrance and beautiful appearance. They throw us on the street or in the garbage. 

Can we be happy after we are dispossessed of the most valuable properties brilliance and fragrance? The flower sighed.


And then the flower said to the pearl: "Speak to me about your life! How do you live? How do you feel it? You are buried in the bottom of the sea."
The pearl answered: "Although I have none of your distinctive 
colors and sweet scents, humans think I am precious. They do the 
impossible to procure me. They go on long journeys, dive deep in 
the seas searching for me. You might be astounded to know that the 
further I lay, the more beautiful and brilliant I become. That's
what upraises my value in their thought. I live in a thick shell 
isolated in the dark seas. However, I'm happy and proud to be in a 
safe zone far from wanton and mischievous hands and still the 
humans consider me highly valuable"


Do you know what the flower and the pearl symbolize?
The Flower is the UnHijabed Woman and the Pearl is the Hijabed Woman.



....

Kecutan fesyen Niqabista?

Posted by Lyla 6 comments
Assalamualaikum wbt...

Melalui peredaran masa, segalanya semakin maju, semuanya semakin berubah. Kecutan di segenap aspek mungkin berlalu pantas seiring masa yang mengalir tanpa sedar mahupun tidak. Setelah lama tidak 'Online' membelek-belek FB sendiri, friend request dan sebagainya.. Subhanallah, semakin ramai muslimat memilih untuk memakai niqab...

Sebelum ini ana pernah kongsikan artikel Niqabis dan Fesyen, dan saat melihat gambar-gambar terpampang di muka buku, tergerak hati menulis sesuatu tentang ini, Kecutan Fesyen Niqabista. Topik yang sebenarnya rancak dimainkan , tetapi samar-samar dalam fahami maksud dan hikmahnya.
Kagum, ana kagum melihat niqabis semakin berani dalam bergaya dalam pemakaian, jika bermula dengan berwarna warni, ada pula dengan perhiasan tambahan, jubah yang semakin pelbagai dan macam-macam lagi. 

Daripada Abdullah Ibnu Masud ra beliau mendengar Rasulallah saw bersabda: “Tidak akan masuk syurga sesiapa yang ada sifat sombong walaupun seberat zarah”. Maka telah berkata seorang lelaki kepada Baginda:”Sesungguhnya seseorang individu itu suka jika pakaiannya baik dan kasutnya juga baik”. Balas Baginda saw :”Sesungguhnya Allah itu cantik dan suka akan kecantikan. Sifat sombong meleyapkan kebenaran dan merupakan kehinaan kepada manusia”. (Riwayat Imam Muslim).
Daripada hadith ini jelas menunjukkan bahawa Rasulullah saw tidak melarang seseorang manusia itu untuk memperagakan fesyen malah Baginda menerangkan bahawa Allah itu sifatNya cantik dan suka akan kecantikan. Hadith ini juga menegaskan, Rasulallah saw melarang jika seseorang itu berfesyen dalam keadaan angkuh dan sombong...
Jelas, Islam tidak melarang untuk berfesyen, Islam bukanlah agama yang anti akan fesyen tetapi anti mendedahkan aurat dalam berfesyen. Namun Islam juga mengajarkan kita bersederhana. Apatah lagi sebagai muslimah berniqab, memadailah dengan gaya yang bersahaja, tidak berpakaian blocking colour, mengelakkan perhiasan atau corak yang agak ketelaluan. Cantikkanlah dirimu, tetapi biarlah sekadarnya... Sesungguhnya Allah menyukai hamba-hambaNya yang menjaga keterampilan diri dan kecantikan. Malah Allah swt menyukai sesuatu perkara yang cantik dan indah. 
Jangan rosakkan Imej Islam . Berniqablah mengikut cara Islam kerana Allah, Bukan kerana ingin berfesyen sesuka hati kerana ingin menjadi bintang pujaan dunia....
Niqabista... Sejujurnya ana tidak sedap mendengarnya, kerana sebutan itu menjadikan ia lebih pada keduniaan, kerana pada ana Niqab itu lebih istimewa dari sekadar tujuan itu. Niqab terlalu mahal dan terlalu berharga dari itu... Mari fahami maksud Niqabista , Niqabista adalah gabungan Niqab, Niqabis dan star, menjadi bintang yang semata-mata untuk mencari perhatian? menyerlah dijadikan idola dunia dan sebagainya..? cuba renungi, Hilanglah tujuan niqab itu sendiri, hilanglah kemuliaannya. Tujuannya untuk menutupi dan melindungi, mulianya kerana asalnya dipakai buat mereka yang ingin mendekatkan diri kepada penciptanya yakni Allah SWT, jauh sekali dari manusia.



Maafkan ana, tapi inilah kenyataannya, yang mungkin hati memberontak akan amarah. Jauhkan bisikan syaitan itu, jangan biarkan ia memenangi emosi mu.  Janganlah kita jadikan pakaian ini, yang sepatutnya mendapat ganjaran pahala, menjadi berat timbangan amal kebaikan, menjadi sebab diazab di sana nanti. Biarlah semua yang kita pilih untuk sarungkan pada tubuh, Allah redha akannya. Janganlah biarkan indahnya jubah , niqab dan semua itu diseret bersama kemurkaan Allah SWT. Nauzubillah
Wanita sinonim dengan fesyen, dan Niqabis sama sekali terkecuali, tidak pelik ana katakan, fesyen niqabis sekarang sudah sampai ke tahap 'dasyat', jauh dari sekali apa yang pernah ana fikirkan. Bukanlah sesuatu yang salah, ana juga niqabis yang sukakan kelainan dengan mempelbagaikan cara memakai niqab plain di kepala. Memadai dengan pakaian yang plain tanpa perlu meletakkan apa-apa hiasan tambahan lain kerana rasanya itu saja sudah memadai sebelum jatuh ke tahap 'over'. Cantik kan subjektif, dan pada ana cantik sederhana itulah sesuai untuk muslimah berniqab. Warna sederhana, gabungan warna sederhana , corak dan sulaman ringkas cukup memadai. Fesyen bukan bermaksud perlu berpakaian pelangi, menyerlah dan up to date, tetapi cukuplah set minda akan fesyen bagaimana yang sederhana, bersih, kemas yang tujuannya hanya mendapat keredhaan Allah , untuk tatapan suami, bukan untuk memikat mata manusia semata-mata.
Kecutan fesyen dalam dunia niqabis, banyaknya hanyalah kebanyakannya bermula sebagai ikutan, kebiasaannya tampak pada muslimah yang baharu saja memakainya yang Allah buka hati memakainya mungkin kerana terpegun dengan indahnya niqab itu sendiri. Tetapi tidak faham nilai niqab itu sebenarnya... Berniqab bukan bererti bertukar menjadi wanita suci, Berniqab bukan bererti bertukar menjadi sempuna atau solehah, Berniqab bukan bererti dihijab dari bisikan syaitan, malah syaitan licik ada bermacam cara merosakkan niqabis itu sendiri. Maka bila berniqab, jagalah niqab bersama niat seikhlasnya semata-mata untuk ALLAH agar kerendahan hati tetap terserlah indah dengan kesederhanaan itu... 

Muhasabah diri, cuba tanya hati kita, Apa pendapat Rasulullah SAW yang jelas baginda telah ajarkan...? Adakah Allah redha dengan pakaian ini....?  Biarlah dengan pakaian ini, menyedarkan kita hakikat kehambaan, yang hanya sementara di dunia fana yang semuanya palsu di dalamnya. Biarlah dengan pakaian ini melahirkan rasa malu dengan maruah yang dijaga, yang akan dihisab, disoal nanti..  Cukuplah perhiasan itu dengan rasa malu, tawadhu, dan keikhlasan niat yang dijaga hanya untuk Allah, bila seseorang muslimat itu bahagia dengan pemakaiannya dan terdidik sifat malunya, pasti tiada lagi tempat dihatinya untuk hanyut dengan penghargaan manusia, tidak akan ada lagi terjatuh dengan kepalsuan fesyen yang menghanyutkan, tidak akan ada lagi fitnah yang menghakis maruah dirinya...
Indahnya Islam, cantiknya Islam, datangnya bersama panduan yang lengkap antaranya dalam berpakaian, jadikanlah imej Niqab itu tetap dilandasan yang diajarkan. Bukan dipakai dengan panduan nafsu dunia semata-mata yang menghilangkan maksud dan tujuan niqab itu. Pakailah dengan ilmu, inShaaAllah jika niat yang baik, dengan landasan ilmu yang betul, dengan kefahaman sebenarnya, pasti pemakaiannya juga menjadi betul.
Sungguh... 
berniqab dengan ilmu , berbeza berniqab tanpa ilmu.
berniqab untuk akhirat, berbeza berniqab hanya untuk keduniaan.
berniqab untuk menjaga maruah (sederhana), berbeza berniqab untuk menghinakan maruah (over).
berniqab dengan tawadhu, berbeza berniqab dengan sombong.


Jelas...
Niqabis sebenar-benarnya, Niqabis berniqab dengan ilmu, menjaga semua aspek hidupnya : menjaga agamanya, pergaulan, pertuturannya, perkongsian dunia luar (laman sosial), dia berniqab untuk akhirat yang tujuannya menjaga maruah dirinya , sentiasa cantik dengan kesederhanaannya, sentiasa tawadhu dalam pemakaiannya. Memilih menjadi 'niqabista' di akhirat semata-mata, Berbeza dengan 'niqabista' di dunia, pakaiannya dipakai hanya untuk ditunjuk2kan kepada manusia, dipertontonkan untuk manusia , yang tidak membawa apapun manfaat.. {contohnya dengan meng 'upload' gambar-gambar dirinya yang tidak berkesudahan, semuanya tentang dirinya yang mengharapkan dambaan dan pujian. (cuba tanya diri kita setiap kali hendak melakukannya, "Untuk apa aku upload gambar ini..? Perlukah.?  Apakah manfaatnya untuk manusia lain..? Adakah Allah redha..?"}  Wanita solehah sebenar-benarnya tahu untuk menjadi solehah tidak perlukan pengikhtirafan manusia malah takut akannya.

Berniqab memang memerlukan keberanian, bukan keberanian untuk melanggar batasannya, tetapi keberanian dan perjuangan dalam membawa imej tersebut.  Ikhlaskanlah hatimu Lillahi Ta’ala agar pengamalanmu dan susah payah menghadapi panas dan kritikan boleh dikira pahala di sisi Allah dan moga-moga dengan niat yang ikhlas itu kelak mampu untuk menuntun dirimu ke syurga. Maka bagi pemakai niqab yang sebelum ini tersasar jauh dari niat yang ikhlas Lillahi Ta’ala mari bersama perbaharui niat yang lama kepada niat yang baru
 Sungguh aku memakai purdah ini semata-mata mengharap redha Allah SWT kerana aku ingin mendekatkan diri kepadaNya. HANYA UNTUK ALLAH
Setelah niat diperbaharui perlu ada beberapa lagi ciri yang perlu anda penuhi bagi mencapai tingkat sebenar sebagai seorang niqabis, antaranya :
1. Santun dan tegas dalam berbicara.
2. Tidak melirikkan mata dalam apa jua keadaan.
3. Jangan tabarruj dalam menghiasi mata.
4. Merasakan diri masih banyak kekurangan.
5. Menghindar body language.
6. Lebih ramah sesama wanita lain.
7. Hindar sifat merasa diri mulia.
8. Menggelak dari menutur kalam lagha / berjidal.
9. Mengorbankan diri dalam dakwah dengan lebih konsisten.
10. Berakhlak dengan akhlak sebenar seorang muslimah.


Begitulah di antara beberapa ciri yang boleh dijadikan panduan kepada pemakai niqab. Apabila telah menyarungkan niqab ke muka anda maka bertimpa-timpalah bebanan kerja yang wajib dipikul dengan berhati-hati agar ianya tidak bertaburan dan keciciran. Dan yang paling penting agar ianya tidak menjadi fitnah ke atas Islam itu sendiri.
Sekiranya diri tertinggal salah satu di antara ciri-ciri tersebut tadi maka boleh dikatakan secara automatiknya  tidak lagi bergelar srikandi yang membawa imej Islam akan tetapi dirinya akan bertukar menjadi virus perosak kepada imej Islam yang mulia.
(titipan langkah dari iluvislam.com)
Kecutan fesyen Niqabista, dasyat membawa lirikan mata. Nilainya semakin hilang dengan sirna warna warni umpama pelangi, ingin dipandang dan dinikmati tapi tidak mahu dicapai dirinya...Hancurkan, hancurkan hijab hati yang menghalangnya iman untuk difahamkan hati apakah niqab itu sepatutnya.Hancurkan kesombongan tika ada yang memperbetulkanmu, kerana itulah tanda hati yang mati, kebal mengendahkan teguran , ingatlah, mungkin saja itu teguran dari Allah SWT...  Hancurkan keegoan diri yang memenangkan syaitan dalam memberi pendapat apa yang cantik, hancurkan rasa ingin cantik kerana pujian dan perhatian manusia semata..Ingatlah, Islam tidak melarang seseorang itu untuk berfesyen namun perlulah mengikut sebagaimana yang telah digariskan oleh syariat Islam. Persoalan penting juga adalah bagaimanakah niat kita ketika berfesyen itu harus sentiasa dijaga? Dan kita sewajibnya menghiaskan fesyen kita yang diharuskan syarak itu tadi dengan penuh rasa ketaqwaan sepertimana firman Allah swt : “Dan pakaian taqwa itulah yang paling baik”... 
Wallahualam bishawab..
sebanyaknya mohon maaf jika atikel ini melukakan hati sesiapa, sedikit pun tidak menuding sesiapa tetapi untuk diri sendiri. Sungguh semuanya berlaku dengan izin Allah yang menghantarkan tarbiyah untuk kita dari bermacam cara. Maafkan segala kelemahan dan keterlanjuran. Sebagai muslimat yang jahil ini, yang baru setahun jagung memakai niqab, ana juga pernah silap dan sentiasa silap dalam pemakaian ini, artikel ini adalah teguran keras untuk diri sendiri, menyedarkan diri sendiri sebanyaknya dan peluang untuk memperbaiki diri sendiri sentiasa ada, kerana itulah cita-cita yg terbaik, sentiasa perbaiki diri. Semoga Allah menguniakan kita ilmu dalam berniqab ini, diberi kefahaman dan hidayah bimbingan sentiasa dalam setiap perlakuan dan tindakan dalam memilih pakaian. Semoga Allah redha akan kita dan dimudahkan untuk bertemuNya nanti... :') Allahumma Aamiin...

March 3, 2014

Muslihat disebalik Persahabatan....

Posted by Lyla 0 comments
Assalamualaikum wbt...
Rasa seperti sudah tua, nafsu dan keinginan mengaktifkan diri di laman sosial sudah hilang, bibitnya semakin pupus, hanya sekilas pandang tanpa perasaan perlu, paling tidak melihat apa yang penting. Rupanya hati yang tawar mekar kerana kepalsuan di dalamnya yang terlalu banyak, walaupun kadang memujuk diri, tapi kematangan mungkin melepaskan semuanya.

Sudah menjadi kebiasaan muslimah mengukir persahabatan melalu alam maya, walaupun hanya sedikit yang nyata. Setelah bertemu ramai muslimah darinya, rupanya ujian dan pelajarannya semakin banyak dan masih berlansung. Persahabatan yang terukir pastinya tidak semuanya indah, seiring masa berlalu umpana panas dan hujan yang diluar pengetahuan kita. Sejak lama ana meragui hubungan seerat itu, kerananya pernah jatuh dijurang kehancuran, walaupun berubah persekitaran, hakikatnya sama, jika lalai tersalah pilih, hanyut juga dengan kelalaian yang kononnya dinamakan 'ukhwah'.
Semuanya terukir hikmah dari Allah dalam setiap pertemuan, ana bersyukur saat2 Allah menyedarkan ana dengan menghilangkan individu2 di dalam pejalanan kehidupan, sedih dan tanda tanya pasti terukir, namun sedar, dengan hadirnya individu yang melalaikan kita adalah bukan sesuatu yg baik, malah merosakkan diri. Mungkin mulanya semuanya manis, namun apabila dinilai semua kedudukan persahabatan itu, penuh dengan luka2 yang tak tampak.
Muslihat disebalik persahabatan, pisau ditangan umpama bunga..

Menikam halus diselindung kata manis...

Muslihat disebalik persahabatan, datangnya seketika tenggelam timbul...
menatang kasih sayang melemahkan rahsia yg tersimpan..

Muslihat disebalik persahabatan, datang bersama tujuan..
yang datang disimpul hanya seketika..

Muslihat disebalik persahabatan, 
Kasihnya...
manisnya...
semuanya palsu .. 
jelas bersama kepalsuan dunia...

Sebenarnya tujuan jelas ana menulis artikel bertajuk ini, hanya ingin menegaskan, perbetulkan niat dalam menjalin perkenalan, jika tujuannya hanya menjalin hubungan untuk mengorek rahsia dan kemanfaatan dunia, lebih baik jangan ditabur janji dan kata manis yang berjela... Jangan dijaja ucapan kasih dan sayang semurah itu tanpa memahami apakah erti ukhwah dan kasih sayang itu...

Walaupun berkali-kali diri menerima perkenalan sebegitu, ruang-ruang kehadiran insan baru tetap diri alukan, keikhlasan bukanlah yang dipersoalkan, tetapi biarlah benar kerana Allah SWT, bukan dengan tujuan2 tertentu yang meloyakan... 

Yakin setiap pertemuan ada tujuannya Allah hadirkan, pelajaran bahawa kebergantungan hanya untuk Dia.. yang membolakkan hati manusia, malah bersyukur kerana hijab muslihat itu Allah bukakan seawalnya, silauan pisau2 yang menikam tampak jelas dengan langkahnya... agar diri tidak jatuh di jalan yang sama. . . . .

wallahualam bishawab…

Sahabat...

.......

 

Ruuhul Hubbi Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos